News

YouTube sekarang dapat memaksa pengguna untuk menonton sebanyak 10 iklan dalam satu gulungan

· 1 min read >

Ada beberapa hal yang dapat menggiling gigi pengguna sebanyak rentetan iklan yang tak ada habisnya. Sayangnya, banyak layanan gratis bergantung pada pendapatan iklan dan, dengan ekstensi, membombardir penggunanya untuk mendapatkan keuntungan. YouTube terlebih lagi, dengan model monetisasinya yang kontroversial.

Tapi di mana kita menarik garis? Kapan iklan terlalu banyak? Rupanya, YouTube menganggap aliran (permainan kata-kata) dari 10 iklan berturut-turut adalah angka yang dapat diterima.

Beberapa pengguna melaporkan dipaksa untuk menonton sebanyak 10 iklan yang tidak dapat dilewati, bahkan sebelum video dimulai. Panjang iklan itu sendiri juga tampak lebih panjang. Perlu dicatat bahwa jika videonya lebih panjang, kemungkinan besar akan terputus di tengah jalan dengan lebih banyak iklan.

Informasi ini pertama kali dikemukakan melalui Reddit dan kemudian diliput oleh Sammobile di artikel khusus. Diakui, masalah ini berdampak pada jumlah pengguna yang terbatas, tetapi trennya sendiri mengkhawatirkan.

Rupanya, fenomena itu karena “iklan bumper” baru YouTube. Jenis iklan tertentu dapat mengekspos pemirsa ke banyak iklan secara berurutan, tanpa opsi “lewati”. Ini klarifikasi diberikan oleh akun Twitter TeamYoutTube. Satu-satunya anugrah yang menyelamatkan adalah bahwa iklan cenderung berdurasi di bawah 6 detik.

Namun demikian, putaran aritmatika sederhana dapat memberi Anda perkiraan waktu iklan yang tidak dapat dilewati selama 60 detik. Betapa tidak masuk akalnya angka ini, sangat tergantung pada jenis konten yang Anda tonton.

Bagaimanapun, YouTube sudah menginjak es tipis. Hanya ada begitu banyak iklan yang dapat diterima pemirsa, sebelum memutuskan bahwa menonton video di tempat pertama sama sekali tidak sepadan.

Tentu saja, pengguna yang tidak sabar selalu memiliki opsi untuk berlangganan YouTube Premier. Namun, pada titik ini, kebijakan iklan tampaknya condong ke arah prospek membuat Youtube duniawi tidak dapat ditonton.