News

TSMC menangguhkan produksi chip GPU yang kuat untuk perusahaan teknologi China

· 2 min read >

Taiwan Semiconductor Manufacturing Company Ltd. dikenal di seluruh dunia sebagai TSMC. Pabrik pengecoran terbesar di dunia memproduksi chip berdasarkan desain yang disajikan oleh perusahaan seperti Apple, Qualcomm, Nvidia, MediaTek, dan banyak lagi. Faktanya, Apple adalah pelanggan terbesar TSMC dan menyumbang sekitar 25% dari pendapatan perusahaan.

TSMC menghentikan produksi chip GPU 7nm untuk perusahaan rintisan China Biren Technology

TSMC saat ini memproduksi chip yang kuat dan hemat energi seperti Apple A16 Bionic yang ditemukan di dalam seri iPhone 14 Pro, dan Qualcomm Snapdragon 8+ Gen 1 yang ditemukan di ponsel Android kelas atas yang lebih baru termasuk Samsung Galaxy Z Fold 4, Galaxy Z Flip 4, dan Motorola Edge 30 Ultra. Berdasarkan BloombergTSMC telah menangguhkan produksi untuk perusahaan rintisan China Biren Technology.

Alasan penghentian produksi untuk perusahaan ini adalah karena TSMC mengikuti peraturan AS yang mencegahnya membuat chip untuk perusahaan yang berbasis di China. Sebagian alasannya adalah karena produk Biren mengungguli silikon A100 Graphics Processing Unit (GPU) Nvidia berdasarkan bahasa Inggris. South China Morning Post menyebut “informasi dalam domain publik.” AS berusaha menjauhkan chip mutakhir dari China.
September lalu, AS memerintahkan Nvidia menghentikan pengiriman chip A100 ke China untuk “…mengatasi risiko bahwa produk dapat digunakan, atau dialihkan ke, ‘penggunaan akhir militer’ atau ‘pengguna akhir militer’ di China. ” A100, menurut Nvidia, digunakan untuk “memberdayakan pusat data elastis berkinerja tertinggi di dunia untuk aplikasi AI, analitik data, dan komputasi kinerja tinggi (HPC).”

Departemen Perdagangan AS bulan lalu menyatakan tujuan untuk “menjaga teknologi canggih dari tangan yang salah.” China menyebutnya sebagai “blokade teknologi.” Pada saat yang sama, juru bicara kementerian perdagangan Shu Jieting mengatakan bahwa “AS terus menyalahgunakan langkah-langkah kontrol ekspor untuk membatasi ekspor barang-barang terkait semikonduktor ke China, yang ditentang keras oleh China.”

Biren mencoba mengumpulkan dana awal tahun ini dengan valuasi $2,7 miliar. Perusahaan mendesain prosesor BR100 dan BR104 agar dapat bersaing dengan GPU yang dirancang oleh Nvidia dan AMD yang bekerja dengan model dan algoritma AI dan Machine Learning.

TSMC sendiri tidak yakin bahwa chip Biren dicakup oleh peraturan AS tetapi tetap memutuskan untuk menghentikan produksinya. Biren, tentu saja, mengatakan bahwa chip AI-nya tidak tercakup oleh pembatasan ekspor AS. Seorang juru bicara TSMC membuat pernyataan terbatas yang mencatat bahwa pengecoran mematuhi semua aturan yang relevan. Biro Industri dan Keamanan (BIS) Departemen Perdagangan AS mengumumkan pembatasan semikonduktor baru pada 7 Oktober.

GPU BR100 Teknologi Biren dikatakan 2,8 kali lebih cepat daripada GPU NVIDIA A100

Seorang juru bicara Departemen Perdagangan AS mengatakan, “Meskipun BIS tidak dapat mengomentari tindakan spesifik perusahaan, kami mengharapkan semua perusahaan untuk mematuhi kontrol ekspor. Sejak rilis aturan pada 7 Oktober, BIS telah melakukan upaya penjangkauan yang kuat untuk mendidik mereka yang terkena dampaknya untuk membantu upaya kepatuhan.”

Salah satu chip GPU Biren yang akan diproduksi TSMC untuk perusahaan adalah GPU BR100 yang diproduksi menggunakan node proses 7nm TSMC dan menampilkan 77 miliar transistor di setiap chipset. Komponen khusus ini dikatakan 2,8 kali lebih cepat dari Nvidia A100.

Perubahan aturan ekspor telah digunakan sebelumnya untuk membatasi distribusi silikon ke China. Pembatasan yang diumumkan oleh Departemen Perdagangan AS pada tahun 2020 mencegah pengecoran yang menggunakan teknologi Amerika untuk memproduksi chip canggih dari pengiriman chip ini ke Huawei. Yang terakhir ini dianggap sebagai risiko keamanan nasional oleh kedua partai politik besar dan pembatasan telah memaksa Huawei akan meninggalkan chip Kirin 5G Application Processor (AP) miliknya sendiri. Handset Mate 50 dan Mate 50 Pro andalannya saat ini ditenagai oleh Snapdragon 8+ Gen 1. Meskipun ini adalah chipset AP seluler top-of-the-line Qualcomm saat ini, chip yang dijual ke Huawei di-tweak untuk mencegahnya bekerja dengan 5G. jaringan.