Tingkat dukungan iklan Netflix dengan harga lebih rendah dapat melewati iklan dengan konten tertentu

Netflix mungkin tidak menampilkan iklan pada program aslinya untuk orang dewasa dan anak-anak

Berdasarkan Bloomberg, tingkat yang didukung iklan Netflix mungkin tidak selalu membombardir pengguna dengan iklan. Bahkan, laporan dari Bloomberg mengatakan bahwa ketika film asli pertama kali dirilis, Netflix dapat menahan diri untuk tidak menayangkan iklan di konten tersebut hingga di kemudian hari.

Tidak jelas berapa lama film orisinal baru akan ditayangkan tanpa iklan, tetapi Netflix dapat melakukan ini agar pembuat film tidak khawatir tentang iklan yang mengganggu kenikmatan film mereka. Selain itu, beberapa program asli Netflix untuk anak-anak juga akan berjalan tanpa iklan bahkan di tingkat yang didukung iklan, sesuatu yang juga direncanakan Disney+ untuk dilakukan di tingkat yang didukung iklan. Bloomberg menunjukkan bahwa meskipun studio mencegah Netflix menjalankan iklan selama film atau acara tertentu, Netflix dapat menyiasatinya dengan menampilkan iklan sebelum dan sesudah pemutaran film, sesuatu yang sering dilakukan bioskop.

Bloomberg juga mengatakan bahwa beberapa lisensi konten yang dimiliki Netflix mungkin tidak mengizinkannya untuk menampilkan iklan sama sekali bahkan sebelum atau setelah judul tertentu. Laporan tersebut menunjukkan bahwa streamer video mungkin harus membayar 10% hingga 15% di atas nilai kesepakatan saat ini dengan studio untuk mendapatkan hak untuk menampilkan iklan di beberapa konten. Netflix dilaporkan sedang bernegosiasi dengan Sony Group Corp., Paramount Global, dan Warner Bros. Discovery Inc.

Netflix berencana menggunakan Microsoft untuk menyediakan infrastruktur untuk tingkat yang didukung iklan. Co-CEO Netflix Ted Sarandos mengatakan bahwa tingkat yang didukung iklan tidak akan memiliki jumlah konten yang sama dengan yang ditawarkan Netflix saat ini kepada mereka yang membayar layanan melalui langganan.

Selama pendapatan kuartal pertama perusahaan, itu melaporkan penurunan pelanggan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 10 tahun. Netflix menyalahkan penurunan pelanggan, yang berjumlah 200.000 pengguna, dengan berbagai alasan termasuk berbagi kata sandi, meningkatnya persaingan, inflasi, dan invasi Rusia ke Ukraina. Saham Netflix turun 25% sehari setelah pendapatan dirilis dan saham belum sepenuhnya memulihkan jumlah yang hilang setelah Netflix melaporkan pendapatan Q1.

Selama kuartal kedua, Netflix kehilangan total 1 juta pelanggan meningkatkan tekanan dari manajemen perusahaan untuk segera membalikkan keadaan.

Netflix dapat memperoleh pendapatan iklan sebesar $3 miliar hingga $4 miliar dengan menerapkan rencana ini

Penurunan pelanggan itulah yang membuat eksekutif Netflix membuat rencana untuk membuat tingkat layanan yang didukung iklan. Itu, dan berita bahwa layanan streaming Disney termasuk Disney+, Hulu, dan ESPN+, kini memiliki lebih banyak pemirsa daripada Netflix. Disney memiliki 221 juta pelanggan streaming yang menghitung semua platformnya dibandingkan dengan total 220,7 juta Netflix.

Analis memperkirakan bahwa Netflix dapat mengumpulkan sebanyak $ 3 miliar hingga $ 4 miliar per tahun dengan tingkat online yang didukung iklan, menjadikannya salah satu pemain terbesar dalam iklan video online. Mungkin terlalu jelas untuk dikatakan, tetapi kami harus tetap menunjukkan bahwa tingkat yang didukung iklan akan memiliki harga berlangganan yang lebih rendah daripada layanan saat ini.

Netflix telah menaikkan harganya dan layanan dasarnya, yang mendukung 1 layar, dihargai $9,99 per bulan. Layanan standar, yang memungkinkan layanan dilihat di dua layar secara bersamaan, dihargai $15,49. Layanan Premium adalah $19,99 per bulan dan ini memungkinkan layanan untuk digunakan pada empat layar dengan resolusi Ultra HD yang tersedia.

Tingkat yang didukung iklan yang dikembangkan oleh Netflix dan Disney+ akan menampilkan lebih sedikit iklan daripada jumlah yang harus ditonton pemirsa di televisi langsung.

0