TikTok membatalkan rencana ekspansi belanja langsung di UE dan AS

Hampir setiap platform media sosial cepat atau lambat menyukai gagasan untuk memperkenalkan beberapa jenis layanan yang memfasilitasi belanja online. Beberapa, seperti Facebook Marketplace, bahkan berakhir dengan sukses, tetapi kebanyakan biasanya menghasilkan tingkat kontroversi.

Oleh karena itu, wajar jika TikTok, yang mungkin merupakan platform media sosial yang paling cepat berkembang, mengadopsi strategi serupa. Belanja langsung TikTok adalah salah satu upaya tersebut, tetapi perusahaan tersebut dilaporkan telah “meninggalkan ekspansi e-commerce di AS dan Eropa”. Informasi ini terungkap dalam artikel terbaru oleh Financial Times.

TikTok tidak asing dengan model bisnis e-commerce. Perusahaan telah mendorong inisiatif belanja langsung TikTok di Inggris. Namun, acara “On Trend” yang menampilkan fitur baru ini diterima dengan antusiasme yang terbatas, dan keadaan tidak berubah menjadi lebih baik.

Program Belanja Langsung secara konsisten disambut dengan minat yang suam-suam kuku dan tidak pernah berhasil sepenuhnya lepas landas. Akibatnya, TikTok membuat keputusan untuk membatalkan rencananya untuk ekspansi UE/AS. Berdasarkan artikel Financial Times yang disebutkan di atas, alasan di balik langkah tersebut adalah bahwa fitur tersebut tidak cukup berhasil.

Namun demikian, ini tidak berarti bahwa TikTok menyerah pada ambisi e-commerce sama sekali. Perusahaan dilaporkan mengumpulkan upayanya untuk membuat fitur “Belanja Langsung” sesukses mungkin di Inggris, sebelum potensi pertimbangan ulang untuk ekspansi di masa depan.

Mitra TikTok China, Douyin (sebagai referensi, kedua platform media sosial berada di bawah pemilik yang sama) telah menuai sukses besar setelah pengenalan alat belanja online langsung, yang sejak itu menjadi sumber pendapatan utama.

Namun, apakah hasil yang sama dapat direplikasi di Eropa dan Amerika Serikat melalui TikTok, masih menjadi perdebatan. Satu hal yang pasti – TikTok belum menyerah.

0