Tiga juta+ pengguna Android harus menghapus aplikasi ini setelah Google membiarkannya bersembunyi di Play Store

Ancaman keamanan seluler baru yang menyebar luas telah ditemukan dan dipublikasikandan sebanyak Google mungkin secara umum bersikeras bahwa itu melakukan yang terbaik untuk menjaga uang dan data Anda terlindungi, itu jelas bukan yang terjadi dalam kasus khusus ini.

Dijuluki “Autolycos” oleh pakar keamanan siber yang membuat kekhawatiran tetapi penemuan yang sangat familiar lebih dari setahun yang lalu (!!!), virus ini bertindak dengan cara yang berbahaya yang mengingatkan pada Malware Joker yang secara teratur menjadi berita selama beberapa tahun terakhir, mencuri uang dari jutaan dan jutaan pengguna Android yang tidak menaruh curiga.

Ancaman, daftar, dan angka-angka yang mencolok

Sayangnya, jumlah calon korban Autolycos melonjak dalam jutaan serta bulan-bulan berlalu dan Google tidak melakukan apa pun untuk menggagalkan skema penipuan baru ini. Meskipun raksasa pencarian itu konon disadarkan akan keberadaan delapan aplikasi berbahaya di Play Store resmi sejak awal, butuh sekitar enam bulan agar enam dari judul-judul ini menghilang, dengan dua yang terakhir baru akan hilang Kamis ini.

Meskipun tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti berapa banyak pengguna yang perangkat Android mereka terinfeksi dan rekening bank mereka terkuras sebagai akibat langsung dari keterlambatan Google dalam menangani situasi ini, rasanya aman untuk mengasumsikan bahwa aplikasi yang tercantum di bawah ini tidak akan pernah mencapai angka unduhan yang mengesankan itu. jika mereka dikeluarkan (jauh) lebih awal:
  • Editor Video Bintang Vlog – 1 juta+
  • Peluncur 3D Kreatif – 1 juta+
  • Kamera Lucu – 500.000+
  • Kamera Kecantikan Wow – 100.000+
  • Papan Ketik Emoji Gif – 100.000+
  • Keyboard & Tema Razer – 50.000+
  • Kamera Freeglow 1.0.0 – 5.000+
  • Kamera Coco v1.1 – 1.000+

Secara keseluruhan, Maxime Ingrao dari Evina memperkirakan kampanye penyebaran malware ini berdampak pada lebih dari tiga juta perangkat, membuat pemilik Android tersebut berlangganan layanan “premium” palsu tanpa sepengetahuan atau otorisasi mereka. Banyak dari pengguna tersebut mungkin masih membayar untuk “langganan” yang tidak mereka inginkan, butuhkan, atau bahkan mereka ketahui.

Perlindungan adalah segalanya

Seperti biasa, Anda disarankan untuk memeriksa daftar aplikasi yang terpasang di ponsel atau tablet Anda dan menghapus semua dan semua judul yang dipastikan berbahaya. Untuk masa depan, Anda harus ekstra hati-hati dengan apa yang Anda unduh di tempat pertama, menelusuri ulasan pengguna untuk mencari tanda bahaya yang jelas seperti skor rata-rata rendah atau banyak peringkat bintang 5 (palsu) yang dikombinasikan dengan banyak (berpotensi nyata) 1- nilai bintang.

Dalam hal alat perlindungan privasi dan peningkatan keamanan, VPN Ekspres tetap menjadi teman terbaik Anda, terutama dengan jaminan uang kembali 30 hari bebas risiko. Sementara itu, Google jelas tidak dapat diandalkan untuk menawarkan tingkat perlindungan paling dasar kepada Anda dari ancaman yang paling nyata, jadi tindakan terbaik umumnya adalah menganggap Anda sendirian.

Juga, cobalah untuk menghindari aplikasi yang terlalu dibesar-besarkan dan dipromosikan di Facebook, Instagram, dan platform media sosial lainnya, yang tampaknya menjadi tempat favorit banyak aktor jahat di balik operasi gelap semacam ini untuk menemukan korban mereka. Sayangnya, raksasa jejaring sosial juga tidak mendukung Anda, jarang memeriksa jenis aplikasi dan produk apa yang diiklankan kepada penggunanya.

Karena malware “Autolycos” ditemukan sangat licik dan bijaksana dalam tindakan berbahayanya, mengakses antara lain pesan teks pengguna tanpa izin, ada kemungkinan besar daftar aplikasi Android yang disusupi di atas akan berkembang pesat tak lama lagi. Mudah-mudahan, dengan perhatian media negatif pada perusahaan (lagi), Google akan meningkatkan upaya memerangi virus dan terutama menghapus virus.

0