News

T-Mobile untuk meningkatkan cakupan 5G setelah memenangkan lebih banyak spektrum 2.5GHz di FCC Auction 108

· 2 min read >

Di awal bulan ini, T-Mobile memenangkan beberapa spektrum mid-band 2.5GHz tambahan dalam Lelang FCC 108. Tidak seperti lebih dari $26 miliar yang dihabiskan untuk membeli Sprint dan menangkap hadiah yang dirindukannya (Sprint memiliki lebih dari 100MHz spektrum mid-band 2.5GHz ), T-Mobile menghabiskan lebih dari $304 juta untuk mendapatkan 7.156 lisensi di 2.724 negara yang membantunya menutup beberapa lubang dalam cakupan 5G mid-band.

T-Mobile menjelaskan bagaimana ia akan menggunakan lisensi 7.156 2.5GHz yang diambil di FCC Auction 108

T-Mobile hari ini mengumumkan bahwa lisensi yang diambilnya dalam pelelangan mencakup 81 juta orang, sebagian besar pedesaan Amerika. Operator terbesar kedua di negara itu mengatakan bahwa mereka akan dapat segera menerapkan lisensi baru setelah diizinkan secara hukum untuk melakukannya. Hasil dari, T-Mobile akan memperluas jangkauan Ultra Capacity 5G ke komunitas baru dan di area yang sudah dilayani oleh Ultra Capacity 5G, penyedia nirkabel akan dapat meningkatkan bandwidth secara signifikan.

CEO T-Mobile Mike Sievert, yang telah melakukan pekerjaan brilian mengisi sepatu agak besar yang ditinggalkan oleh John Legere, mengatakan, “Kami telah menjalankan misi kami selama bertahun-tahun. Kami telah meningkatkan Un-carrier dengan membangun nirkabel terkemuka jaringan di Amerika – dengan keluasan dan kedalaman terdepan – dan memasangkannya dengan nilai terbaik, didukung oleh pengalaman pelanggan terbaik dari tim terbaik. Spektrum tambahan ini hanya mempercepat misi itu.”

Eksekutif tersebut menambahkan bahwa “Pesaing kami telah terganggu, apakah mereka mencoba menjadi konglomerat media atau bertaruh pada strategi 5G yang salah, dan pelanggan mereka membayar harganya. Sementara itu, kami telah berfokus pada laser untuk menjadi yang terbaik dalam nirkabel, dan kami melihat hasil dari fokus itu sekarang.”
Kami telah mengatakan ini sebelumnya dan kami akan mengatakannya lagi. T-Mobile memulainya Verizon dan AT&T dalam hal membangun cakupan 5G mereka dengan berpikir di luar kebiasaan. Meskipun terbukti menjadi pilihan yang buruk, Verizon dan AT&T mengutamakan kecepatan dan fokus pada sinyal mmWave mereka yang sangat cepat. Secepat sinyal ini, mereka menempuh jarak yang sangat pendek dan mudah dihalangi oleh pohon, bangunan, dan struktur lain yang mungkin menghalangi.
Akibatnya, sangat sedikit Verizon atau Pelanggan AT&T harus merasakan mmWave 5G (dan itu tetap berlaku hingga hari ini). T-Mobile, di sisi lain, setelah menerapkan basis jaringan 5G kue lapis tiga menggunakan spektrum pita rendah 600MHz, menggunakan atribut pita rendah (termasuk kemampuan untuk melakukan perjalanan jarak jauh dan melewati struktur) untuk menyiapkan layanan 5G nasional. Tetapi satu-satunya masalah dengan 5G pita rendah adalah ia tidak memberikan kecepatan unduhan data lebih cepat daripada 4G LTE.

T-Mobile mengharapkan 300 juta orang tercakup oleh sinyal Ultra Capacity 5G pada tahun depan

Tetapi alih-alih mendorong mmWave seperti yang dilakukan Verizon dan AT&T, T-Mobile menggunakan spektrum mid-band 2.5GHz yang dibeli dari Sprint untuk menciptakan pengalaman tipe Goldilocks. Tidak secepat 1Gbps yang terlihat pada mmWave 5G dengan spektrum mid-band-nya, T-Mobile masih bisa memberikan kecepatan download data hingga 10 kali lebih cepat dari 4G LTE. Dan karena mid-band menempuh jarak yang lebih jauh daripada mmWave dan menembus struktur lebih baik daripada mmWave, lebih banyak pelanggan T-Mobile dapat menikmati konektivitas 5G yang cepat daripada pesaing.

Extended Range 5G T-Mobile (menggunakan spektrum pita rendah 600MHz) sekarang mencakup 320 juta orang, hampir semua orang di negara ini. Itu lebih banyak cakupan 5G daripada gabungan Verizon dan AT&T! Ultra Capacity 5G “super-cepat” T-Mobile mencakup 235 juta orang di seluruh negeri dan ini akan meningkat menjadi 260 juta pada akhir tahun ini dan mencapai 300 juta tahun depan.

Bagi Anda yang berpikir bahwa T-Mobile menghabiskan $26 miliar di Sprint, perusahaan ini sekarang bisa dibilang sebagai pemimpin 5G di AS dan terus menghabiskan apa yang diperlukan untuk meningkatkan cakupan 5G-nya.