T-Mobile menghabiskan lebih dari $304 juta untuk meningkatkan jangkauan 5G mid-band

Kami memberi tahu Anda beberapa hari yang lalu bahwa Lelang FCC 108 dari spektrum mid-band 2.5GHz telah berakhir. Dan Nirkabel Ganas hari ini membagikan perincian tawaran yang menang. Setelah 73 putaran, lelang tersebut menghasilkan $428 juta, jauh di bawah puluhan miliar dolar yang dikumpulkan oleh lelang C-band (juga untuk gelombang udara mid-band). Salah satu alasannya adalah dominasi T-Mobile yang diharapkan, persis seperti yang terjadi dengan pelelangan.

T-Mobile menghabiskan $304 juta untuk 7.156 lisensi mid-band 2.5GHz di 2.724 negara

T-Mobile memimpin dengan $304.325.290 dari tawaran yang menang untuk 7.156 lisensi di 2.724 negara. Secara keseluruhan, 7.872 lisensi terjual, dan 145 lisensi tidak terjual. 82 penawar berpartisipasi dalam pelelangan yang dipandang sebagai cara bagi operator terbesar kedua di negara itu untuk menutup celah dalam cakupan pita tengah 2.5GHz yang ada. Verizon, menggunakan nama kemitraan Cellco, menghabiskan $1.515.300 untuk 12 lisensi di 9 negara.

Yang juga menawar dalam lelang adalah Dish (menggunakan nama Carbonate Wireless, dan AT&T. Kedua penyedia nirkabel akhirnya ditutup dalam lelang. Spektrum mid-band telah menjadi alat penting bagi perusahaan nirkabel yang ingin memberi pelanggan akses ke kecepatan unduh data 5G yang lebih cepat daripada kecepatan seperti 4G LTE yang dihadirkan dengan pita rendah 5G. Dan perusahaan yang mendorong kecepatan unduh 1Gbps mereka pada mmWave (seperti Verizon dan AT&T) kini menyadari bahwa jarak pendek yang dilalui sinyal ini membuat hampir mustahil bagi pelanggan untuk menemukannya .

Tetapi spektrum mid-band bergerak lebih jauh dari mmWave dengan kecepatan data unduhan 5G hingga 10 kali lebih cepat daripada yang ditemukan dengan sinyal 5G pita rendah. Inilah sebabnya mengapa Verizon dan AT&T bergabung untuk menawar lebih dari $68 miliar selama lelang C-band tahun lalu.

Fierce Wireless juga membuat poin menarik tentang spektrum 2.5GHz T-Mobile. Mendapatkan gelombang udara ini adalah alasan mengapa operator menghabiskan $ 26 miliar untuk membeli Sprint lebih dari dua tahun lalu. Sprint memiliki spektrum 2.5GHz dalam jumlah besar yang diinginkan T-Mobile. Tapi Fierce Wireless menunjukkan bahwa sementara T-Mobile sering “membual” tentang jumlah spektrum 2.5GHz yang dimilikinya, ia menyewa sebagian besar dari lembaga pendidikan yang sebenarnya adalah pemilik gelombang udara.

T-Mobile terbantu oleh pengetahuannya tentang sewa tertentu yang sebelumnya dilakukan untuk spektrum 2.5GHz

Sebuah perusahaan pihak ketiga bernama WCO Spectrum dilaporkan telah mencoba untuk membuat kesepakatan untuk membeli spektrum dari lembaga hukum yang disebutkan di atas. Laporan tersebut menyatakan bahwa T-Mobile telah menggunakan kekuatan otak hukum yang dimilikinya untuk menghasilkan semacam manuver hukum yang akan mencegah sekolah yang memiliki spektrum 2.5GHz menjual ke WCO.

Penawar lain mencoba memaksa FCC T-Mobile untuk mengungkapkan beberapa informasi yang berkaitan dengan sewa yang dimilikinya di beberapa gelombang udara ini sebagai AT&T dan Verizon mempertimbangkan pengetahuan orang dalam ini yang dapat digunakan T-Mobile untuk menjadi penawar yang lebih terinformasi selama pelelangan. Tetapi FCC menolak untuk membuat T-Mobile merilis data ini yang merupakan alasan lain untuk jumlah tawaran yang dikumpulkan.

Mengomentari lelang, Ketua FCC Jessica Rosenworcel mengatakan, “Lelang pita 2,5 GHz dapat membantu memenuhi janji layanan 5G dan memastikan bahwa itu menjangkau sebanyak mungkin orang. Spektrum pita 2,5 GHz memberikan peluang untuk mengisi beberapa kesenjangan 5G kritis di pedesaan Amerika.”

Tim akuntansi T-Mobile tidak diragukan lagi sangat sibuk. Pembayaran akhir untuk penawaran yang menang harus diterima sebelum pukul 6 sore ET pada tanggal 30 September. Untuk menghindari biaya keterlambatan atau default (salah satu yang mungkin dianggap memalukan), pembayaran harus dilakukan melalui transfer kawat dan diterima di rekening Komisi di Departemen Keuangan AS sebelum batas waktu berakhir.

Sebagian karena penggunaan spektrum mid-band 2.5GHz, T-Mobile saat ini dianggap sebagai Raja 5G nasional. Namun, masih terlalu dini untuk menentukan pemenang dan pecundang.

0