News

T-Mobile memicu kontroversi lagi dengan putaran PHK pasca-Sprint merger lainnya

· 1 min read >

Ini mungkin tampak seperti seabad yang lalu, tetapi hanya beberapa tahun yang lalu T-Mobile akhirnya berhasil menyelesaikan pengambilalihan Sprint multi-miliar dolar setelah proses persetujuan peraturan yang tampaknya tidak pernah berakhir.

Sejumlah hal sangat penting untuk penyelesaian proses tersebut, termasuk keterlibatan pihak ketiga yang seharusnya menjaga persaingan industri nirkabel AS tetap utuh, jaminan T-Mo bahwa merger akan mengarah pada hal yang tidak mungkin Kemajuan 5G, dan yang tak kalah pentingnya, sumpah yang dipertanyakan untuk menambah pekerjaan ke operator baru yang terkonsolidasi daripada membagikan longsoran slip merah muda.
Sayangnya, seperti yang diperingatkan para ahli … selama ini, sepertinya Magenta tidak memenuhi janji terakhir itu, pada kenyataannya memberhentikan ribuan dan ribuan karyawan dalam upaya untuk menghilangkan “pemecatan”, seperti yang selalu terjadi dengan penggabungan sebesar ini.
Sedangkan luas putaran terakhir PHK pada dasarnya tidak mungkin untuk menilai dengan benar karena kurangnya konfirmasi yang jelas dan terperinci dari operator jaringan seluler AS terbesar kedua, beberapa analis dan pengamat pasar memperkirakan “ratusan” orang di “beberapa departemen” menemukan diri mereka dalam posisi untuk mencari pekerjaan di tempat lain dalam iklim ekonomi yang cukup menantang.
Ini jauh dari berita pertama yang dilaporkan setelah merger selesai April 2020, dengan sejumlah besar karyawan Sprint dipecat sedikit lebih lambat pada tahun yang sama dan angka resmi 2021 SEC (Securities and Exchange Commission) menunjukkan sekitar 5.000 pekerjaan telah hilang sebagai konsekuensi (langsung atau tidak langsung) dari penyatuan antara penyedia layanan nirkabel terbesar ketiga dan keempat di negara itu sejak tiga tahun lalu.
Untuk bagian ini, T-Mobile terus bersikeras bahwa “jumlah karyawan saat ini lebih besar daripada jumlah T-Mobile dan Sprint yang berdiri sendiri pada saat ini jika kedua perusahaan tidak bergabung.” Itu pasti terdengar sedikit berbeda dengan apa yang dijanjikan perusahaan sebelum merger selesai, belum lagi bahwa itu bergantung pada skenario hipotetis yang tidak dapat diukur oleh siapa pun selain kenyataan sederhana pra-April 2020.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read