News

Skor laba Q3 akhir Samsung cukup lemah, tetapi penjualan Galaxy Z Fold 4 dan Z Flip 4 ‘kuat’

· 1 min read >

Hanya dalam kira-kira dua bulan ketersediaan komersial, perangkat lipat terbaru (dan bisa dibilang terbesar) Samsung telah menghasilkan lebih banyak laporan yang saling bertentangan tentang popularitas mereka di seluruh dunia dan di pasar-pasar tertentu daripada yang dapat dihitung oleh penulis ini dengan jari satu tangan.

Tidak mengherankan, pembuat mereka mencoba melukiskan gambaran yang jauh lebih cerah hari ini daripada semua analis dan pakar industri yang meramalkan semua malapetaka dan kesuraman untuk hasil keuangan Q3 raksasa teknologi, dan tergantung pada apa yang Anda pilih untuk fokus, Anda berdua dapat mencium bau mawar dan merasakan kesuraman di udara.

Laba turun, pendapatan naik, telepon baik-baik saja

Pendeknya, Laporan keuangan triwulanan terbaru Samsung adalah definisi buku teks dari tas campuran. Di satu sisi, perusahaan memperoleh hampir 11 triliun won Korea antara Juli dan September 2022, yang dikonversi menjadi lebih dari 7,5 miliar dolar AS dan suara cukup bagus.

Ini adalah penurunan laba tahun-ke-tahun pertama dalam hampir tiga tahun, selama waktu itu tahap awal pandemi COVID-19 dan kekurangan chip global yang besar pada dasarnya merugikan setiap Bisnis dan divisi Samsung pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.
Namun tantangan tersebut tampaknya tidak berakhir dengan dampak negatif sebesar “ketidakpastian makroekonomi” saat ini, yang pada gilirannya tidak menghentikan Samsung untuk melaporkan rekor pendapatan kuartal ketiga sebesar KRW 76,78 triliun, naik dari KRW 73,98 triliun pada tahun ini. waktu tahun lalu dan turun tipis dari KRW 77,2 triliun pada Q2 2022.

Itu… lumayan, dan hal yang sama berlaku untuk pendapatan dan laba divisi seluler masing-masing KRW 32,21 triliun dan KRW 3,24 triliun. Yang pertama adalah peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan angka yang sama dari Q3 2021 sementara yang kedua hanya sedikit turun, yang terasa seperti kemenangan mengingat kondisi ekonomi makro yang sulit di atas.

Itu akhirnya membawa kita ke Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Penjualan Z Fold 4, yang dicirikan sebagai “kuat” dibandingkan dengan pendahulunya, sangat berkontribusi pada “profitabilitas yang solid” dari bisnis MX (Mobile eXperience).

Apa yang ada di cakrawala?

Sayangnya, jawaban sederhana untuk pertanyaan itu adalah “banyak ketidakpastian”. Hampir semua yang dibuat Samsung, mulai dari ponsel hingga TV, peralatan rumah tangga, layar, chip, dan komponen lainnya, cenderung menjadi… tidak penting di ambang resesi global, dengan konsumen mengalihkan fokus mereka secara tiba-tiba dari mendapatkan perangkat seluler terbaru dan terpanas untuk sekadar meletakkan makanan di atas meja.

Dalam jangka pendek, tentu saja, Samsung mengharapkan “musiman akhir tahun” (alias belanja liburan) menghasilkan peningkatan permintaan untuk smartphone dan perangkat yang dapat dikenakan, setidaknya dibandingkan dengan Q3.

Galaxy Z Fold 4, Z Flip 4, dan seri Galaxy S22 dari handset Android premium kemungkinan akan “meningkatkan pendapatan” untuk bisnis seluler di Q4, dengan permintaan andalan yang agak mengejutkan diprediksi akan “tetap solid” tahun depan juga.

Samsung juga bertujuan untuk meningkatkan penjualan dan profitabilitas tabletnya pada tahun 2023 dengan “memperkuat model layar besar premium” seperti keluarga Galaxy Tab S8 yang ada. Meskipun ini tidak secara eksplisit mengkonfirmasi suatu yang akan datang Rilis Galaxy Tab S9, tampaknya aman untuk mengasumsikan daftar raksasa Galaxy generasi berikutnya memang dalam pipa dan mengincar debut komersial sekitar tahun depan.
Terakhir, Samsung juga memiliki tujuan serupa untuk jam tangan pintar, berencana untuk “mempertahankan” “pertumbuhan tinggi” dari jajaran produk wearable-nya meskipun “masalah geopolitik yang sedang berlangsung dan ketidakstabilan makroekonomi.” Apakah seseorang mengatakan substansial? Diskon dan pembunuh Galaxy Watch 5 Penawaran Galaxy Watch 4?