Sebuah studi baru mengungkapkan perusahaan mana yang paling banyak mengumpulkan data Anda dan mana yang paling sedikit

Kita semua tahu bahwa aplikasi dan layanan gratis juga memiliki biaya. Ya, Anda tidak membayar dengan uang tunai, tetapi Anda membayar dengan data yang dikumpulkan oleh perusahaan teknologi besar dari Anda. Tetapi berapa banyak informasi yang benar-benar dikumpulkan oleh perusahaan, dan perusahaan mana yang paling banyak mengumpulkan? Nah, StockApps.com berusaha menemukan jawaban untuk pertanyaan ini dengan melakukan sebuah penelitian baru.Dalam analisisnya, StockApps membandingkan praktik pengumpulan data dari lima perusahaan teknologi besar: Google, Twitter, Apple, Amazon, dan Facebook. Namun, laporan tersebut tidak menjelaskan jenis data yang dikumpulkan perusahaan dari kami; sebaliknya, StockApps telah memutuskan untuk menggunakan “titik data” untuk menunjukkan kepada kita berapa banyak informasi yang dikumpulkan setiap perusahaan. Juga, ini menekankan bahwa masing-masing perusahaan ini berfokus pada kategori data tertentu, bukan pada kuantitas.

Menurut penelitian StockApps, perusahaan yang mengumpulkan data paling pribadi — ini mungkin tidak mengejutkan — adalah Google. Ini mengumpulkan 39 poin data kekalahan, dan per laporan StockApps, informasi yang dikumpulkan Big G mencakup apa pun dari lokasi Anda yang tepat hingga riwayat browser Anda dan aktivitas Anda di situs web atau aplikasi pihak ketiga.

Google juga mengumpulkan email di akun Gmail pengguna. Selain itu, perusahaan tampaknya mengumpulkan lebih banyak jenis informasi tentang pengguna individu. Laporan itu bahkan melangkah lebih jauh dengan menyatakan bahwa raksasa teknologi itu menyimpan sejumlah besar informasi di beberapa domain dan bahkan menyatakan bahwa “jika itu adalah data, ada kemungkinan besar bahwa Google mengumpulkannya.”

Sekarang, dalam pembelaan Google, kami harus mengatakan bahwa ia menawarkan banyak layanan, jadi kami pikir itu normal bagi perusahaan untuk juga membutuhkan lebih banyak informasi untuk menjaga layanan ini tetap berjalan dan berjalan dengan baik.

Baris berikutnya adalah Twitter, Amazon, dan Facebook, dengan masing-masing 24, 23, dan 14 titik data. Menurut StockApps, Twitter dan Facebook juga mengumpulkan banyak data, tetapi sebagian besar adalah informasi yang dimasukkan oleh penggunanya.

Menurut penelitian, Apple tampaknya menjadi raksasa teknologi yang paling berorientasi privasi di luar sana. Itu hanya mengumpulkan 12 titik data, dan seperti yang dinyatakan StockApps, Cupertino hanya menyimpan data yang diperlukan untuk memelihara akun penggunanya. Namun, kami harus mencatat di sini bahwa Apple mungkin mengumpulkan lebih sedikit data dari kami karena tidak bergantung pada pendapatan iklan seperti Google, Twitter, dan Facebook. Seperti yang kita ketahui, sebagian besar model bisnis perusahaan ini adalah iklan yang ditargetkan secara tepat.

Karena Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara melindungi data Anda dari pengumpulan, jika Anda menggunakan iPhone, Anda dapat menggunakan fitur Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple, yang memungkinkan Anda memilih aplikasi mana yang dapat melacak Anda. Namun, jika Anda menggunakan ponsel Android, Anda dapat mengunjungi kami Privasi Android: cara melihat apakah aplikasi melacak Anda dan data apa yang dikumpulkannya artikel dan melihat beberapa cara agar data Anda tidak dikumpulkan.

0