News

Samsung tetap menjadi produsen smartphone teratas selama kuartal pertama

· 2 min read >

Data terbaru dari Perusahaan Data Internasional menunjukkan bahwa Samsung tetap menjadi vendor smartphone teratas selama kuartal pertama 2022 karena pabrikan Korea Selatan mengirimkan 73,6 juta handset selama tiga bulan pertama tahun ini. Itu berarti penurunan 1,2% dari tahun ke tahun dalam pengiriman Q1 untuk perusahaan yang memiliki pangsa pasar global 23,4%. Di belakang Samsung di tempat kedua adalah … Anda mengerti! Apel.

Samsung dan Apple mengungguli persaingan selama kuartal pertama 2022

Perusahaan yang berbasis di AS ini menjual 56,5 juta unit iPhone dari Januari hingga Maret yang menghasilkan 18% dari kue smartphone di seluruh dunia untuk Apple. Tidak seperti Samsung, Apple mampu mencetak kenaikan tahunan 2,2% dalam pengiriman membuat perusahaan satu-satunya yang menunjukkan pertumbuhan tahun-ke-tahun dalam pengiriman smartphone selama tiga bulan pertama tahun ini.

Kembali ke daftar, IDC menunjukkan Xiaomi di tempat ketiga setelah pengiriman 39,9 juta ponsel selama kuartal pertama. Itu memberi perusahaan pangsa pasar 12,7% selama periode tersebut. Oppo dan Vivo berada di urutan keempat dan kelima selama kuartal pertama 2022 dengan pengiriman masing-masing 27,4 juta dan 25,3 juta. Kedua perusahaan mengalami penurunan dari tahun ke tahun dalam pengiriman mereka untuk kuartal tersebut dengan pengiriman Oppo menurun 27% dan Vivo turun 28%.
Pangsa pasar Oppo Q1 adalah 8,7% sementara pangsa Vivo mencapai 8,1%. Pabrikan lain yang tidak disebutkan namanya memiliki 91,4 juta pengiriman. IDC melaporkan bahwa secara keseluruhan, pengiriman smartphone global turun 8,9% dari tahun ke tahun selama kuartal pertama. Sekarang sudah tiga kuartal berturut-turut dengan penurunan pengiriman untuk industri. 314,1 juta unit dikirimkan selama kuartal pertama tahun ini, 3,5% lebih rendah dari perkiraan peneliti untuk kuartal selama Februari.
Kuartal pertama tahun lalu melihat 344,7 juta smartphone dikirim ke seluruh dunia yang berarti bahwa lebih dari pengiriman selama kuartal pertama tahun ini menurun lebih dari 30 juta ponsel.

Direktur riset IDC Nabila Popal menyalahkan perjuangan saat ini pada masalah dalam rantai pasokan untuk komponen penting pembuatan smartphone. Permintaan konsumen, katanya, telah dirugikan oleh tanda tanya ekonomi dan inflasi global yang telah mengurangi permintaan handset. Dia mengatakan, “Meskipun beberapa penurunan diperkirakan terjadi di Q1, karena tantangan pasokan dan logistik yang sedang berlangsung dan perbandingan tahun-ke-tahun yang sulit, hal-hal tampaknya telah berubah menjadi lebih buruk.”

IDC mengatakan bahwa konsumen khawatir tentang kenaikan inflasi dan ketidakstabilan ekonomi yang mengurangi permintaan ponsel

Dia menambahkan, “Sentimen konsumen di semua wilayah, dan terutama China, secara luas negatif dengan kekhawatiran besar seputar inflasi dan ketidakstabilan ekonomi yang telah mengurangi pengeluaran konsumen. Ini sekarang ditambah dengan meningkatnya biaya komponen dan transportasi dan penguncian baru-baru ini di Shanghai, yang memperburuk situasi yang sudah sulit. Di atas semua ini adalah invasi Rusia ke Ukraina, yang segera berdampak pada wilayah itu dan berlanjut pada lintasan yang tidak diketahui. Mengingat semua ketidakpastian ini, sebagian besar OEM mengadopsi strategi pertumbuhan yang lebih konservatif untuk 2022.”

Ryan Reith, Wakil Presiden Program, Pelacak Perangkat Seluler Seluruh Dunia untuk IDC, mengatakan bahwa penurunan permintaan bersifat sementara dan begitu ekonomi stabil, permintaan untuk ponsel cerdas akan kembali naik. Dia mencatat, “Tak perlu dikatakan bahwa dunia terus menghadapi banyak tantangan, apakah itu geopolitik, terkait pandemi, atau ekonomi makro. Hampir semua yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir telah menjadi angin sakal di pasar smartphone, dan secara realistis banyak segmen teknologi lainnya. .”

Reith menambahkan bahwa Samsung dan Apple mengungguli persaingan karena mereka mampu menavigasi rantai pasokan lebih baik daripada pesaing. Sementara itu, tidak banyak yang berubah dari kuartal pertama tahun 2021 ke kuartal pertama tahun 2022. Lima besar pabrikan selama kuartal pertama tahun 2022 adalah lima yang sama tahun lalu bahkan menyamai posisi yang sama yang dicapai masing-masing perusahaan tahun lalu.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read