Samsung mungkin selangkah lebih dekat ke ponsel pertama yang dapat digulung

Selama beberapa tahun terakhir, ponsel yang dapat dilipat telah berhasil memenangkan tempat mereka sendiri di pasar, dengan dua contoh paling populer adalah milik Samsung. Galaxy Z Flip 3 dan Z Fold 3. Faktanya, jika digabungkan, penjualan kedua bocah nakal ini mencapai lebih dari 7 juta, atau dengan kata lain 60% dari pasar layar lipat global. Sekarang, kita semua tahu pepatah “jangan’. t perbaiki apa yang tidak rusak,ā€ kan? Sehat, Samsung tidak. Atau mungkin memang demikian, tetapi tidak benar-benar dikenal sebagai perusahaan yang selalu berusaha bermain aman. Tentu saja, Anda memiliki smartphone biasa dengan seri Galaxy “S”, tetapi perusahaan juga suka mencoba-coba teknologi inovatif baru di sampingnya. Bagaimanapun, itulah yang membawa kita pada seri ā€œZā€ yang sekarang terkenal. Pada catatan itu, tampaknya Samsung bersiap untuk memperkenalkan faktor bentuk lain ke jajaran ponsel cerdasnya ā€” ponsel yang dapat digulung, yaitu ponsel dengan layar yang dapat berputar. keluar dan masuk kembali. Samsung sudah menggoda ini tahun lalu, dan tiga paten yang baru diberikan sekarang mengisyaratkan bahwa Samsung mungkin akan mempercepatnya. Lihat di bawah ini:

Desain pertama menunjukkan apa yang tampak seperti layar yang memanjang secara vertikal, dengan beberapa teks yang menjelaskan desain ini lebih hemat biaya terkait proses manufaktur. Meskipun demikian, yang satu ini tidak benar-benar terlihat seperti pemenang di sini, karena rasio aspek yang dihasilkannya bisa dibilang tidak praktis.

Paten kedua menampilkan desain tampilan yang lebih realistis yang meluncur ke samping. Memperluas tampilan secara horizontal berarti rasio ukuran layar yang mendekati sebagian besar hiburan yang kami nikmati di ponsel sepanjang hari, seperti video dan game YouTube.

Paten ketiga juga memiliki gambar layar yang dapat diperpanjang secara horizontal, namun, ini adalah desain yang berfokus pada bagaimana layar yang dapat digulung/digeser dapat dipasangkan dengan kamera ponsel dan bagaimana keduanya dapat bekerja bersama. Selain itu, ini juga menyederhanakan desain untuk mengurangi kehilangan daya dan mengosongkan ruang di dalam perangkat.

Ponsel yang dapat dilipat tampaknya berfungsi dengan baik. Mengapa tidak tetap dengan mereka?

Kami adalah tiga generasi dalam seri Galaxy Z Fold, dan Samsung telah membuat warisan dengannya. Meskipun secara teknis mungkin bukan ponsel lipat pertama, ini adalah yang pertama menciptakan gelombang yang mendorong produsen lain untuk memasuki segmen ini juga.

Jadi mengapa Samsung mengejar faktor bentuk yang dapat digulung jika perangkat yang dapat dilipat saat ini bekerja dengan baik? Yah, pertama-tama, Galaxy yang dapat digulung tidak berarti bahwa Fold dan Flip saat ini akan hilang. Samsung bisa saja menambahkannya sebagai opsi ketiga bagi pelanggan untuk dipilih.

Kedua, layar yang dapat digulung membuka kemungkinan seperti menghilangkan lipatan yang dikenal model saat ini atau membuat ponsel lebih tipis dan lebih mudah dipegang. Misalnya, Oppo X (2021), yang merupakan ponsel rollable pertama (benar, Oppo mengalahkan Samsung dalam perlombaan), hanya setebal 6,9 mm (0,27 inci), sedangkan Galaxy Z Fold 3 memiliki ketebalan 14,4 mm (0,56 inci) saat dilipat.

Apakah tampilan yang dapat digulung secara keseluruhan lebih baik daripada yang dapat dilipat atau bahkan yang biasa masih harus dilihat. Saat ini, tidak begitu jelas apa yang akan terjadi di masa depan untuk teknologi ini. Namun, yang pasti adalah bahwa salah satu produsen papan atas dengan sejarah inovasi dalam tampilan fleksibel masih tertarik untuk mengembangkan faktor bentuk baru, beberapa di antaranya mungkin kita bicarakan dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan tentang perangkat lipat saat ini.