Samsung merilis penelitian baru yang menunjukkan bagaimana pandemi mengubah kebiasaan tidur kita

Ada satu hal yang sangat penting yang sering diabaikan oleh banyak dari kita, dan itu adalah tidur. Tidur malam yang baik akan membantu Anda melakukan tugas dengan lebih baik dan meningkatkan produktivitas dan konsentrasi Anda. Dan tidur malam yang buruk, yah, biasanya sebaliknya.

Tapi mengapa kita berbicara tentang tidur di sini? Apakah PhoneArena kehilangan fokusnya? Yah, tidak. PhoneArena masih menjadi situs tujuan Anda untuk segala hal yang berhubungan dengan teknologi seluler. Kita berbicara tentang tidur karena Samsung dan National Sleep Foundation baru-baru ini dilepaskan hasil studi bersama yang menunjukkan bagaimana pandemi mengubah kebiasaan tidur kita.

Penelitian pada dasarnya mengungkapkan bahwa kita sekarang tidur dan bangun lebih lambat daripada sebelum pandemi (kenaikan 6 menit), dan kita sebenarnya menikmati waktu tidur yang lebih lama (sekitar 6 menit lebih) — yang berarti kita menghabiskan lebih banyak waktu di tempat tidur untuk mencoba tidur — daripada sebelum pandemi. Yang terdengar hebat, bukan? Namun, sayangnya, bagi sebagian besar dari kita, efisiensi tidur secara keseluruhan — persentase waktu di tempat tidur yang kita habiskan untuk tidur — sebenarnya telah menurun (kira-kira dari 87,86 menjadi 87,79).

Lebih lanjut, menurut penelitian, pria mengalami penurunan efisiensi tidur yang lebih besar dibandingkan dengan wanita (1,41 lebih sedikit), dan tampaknya efisiensi tidur juga menurun seiring bertambahnya usia (dari 88,14 pada usia 19 tahun menjadi 86,30 pada usia 70 tahun). Namun, penelitian Samsung juga menunjukkan bahwa orang berusia antara 20 dan 39 tahun sebenarnya mengalami peningkatan efisiensi tidur. Ini menjadikan mereka satu-satunya kelompok usia yang mengalami lonjakan baik dalam durasi dan efisiensi tidur.

Penelitian Samsung juga mengukur bagaimana pandemi mengubah kebiasaan tidur orang di 16 negara. Dari semua wilayah yang diukur, AS mengalami penurunan efisiensi tidur terbesar. Prancis masih memiliki durasi tidur terlama baik pada periode sebelum dan sesudah pandemi, dan Argentina memiliki efisiensi tidur tertinggi setelah pandemi.

Korea merupakan negara yang mencatat peningkatan durasi tidur terbesar, dan Indonesia merupakan kawasan dengan pertumbuhan efisiensi tidur tertinggi dari pra hingga pascapandemi.

Dalam pengumuman studinya, Samsung juga memberikan beberapa tips tentang bagaimana pengguna Galaxy Watch dapat menggunakan jam tangan pintar mereka untuk melacak dengan lebih baik dan dengan demikian meningkatkan kualitas tidur mereka. Seperti yang disarankan oleh raksasa teknologi itu, pengguna Galaxy Watch dapat menggunakan Skor Tidur untuk menerima data terperinci tentang tidur mereka, termasuk ketika mereka memasuki siklus tidur yang berbeda dan bagaimana waktu tidur dan bangun mereka bervariasi.

Pengguna Galaxy Watch juga dapat menggunakan fitur pemantauan Oksigen Darah dan Deteksi Mendengkur untuk memahami pola tidur mereka dan mempelajari kesehatan mereka secara keseluruhan. Mereka juga dapat menggunakan Pelatihan Tidur, yang akan memberi mereka program panduan tidur yang khusus dibuat untuk mereka.

0