News

Samsung mengajukan permohonan paten untuk ponsel layar ganda

· 2 min read >

Aplikasi paten yang diajukan oleh Samsung dengan Kantor Kekayaan Intelektual Duniajuga dikenal sebagai WIPO, (melalui SamMobile) mungkin memberi kami petunjuk tentang arah yang mungkin diambil Samsung dengan ponsel layar ganda. Aplikasi paten untuk smartphone yang memiliki layar kedua transparan di bagian belakang. Tampilan belakang, ketika dimatikan, tidak akan dapat dibedakan dari panel belakang handset lainnya.

Samsung mengajukan aplikasi paten untuk ponsel yang memiliki layar depan dan belakang

Kembali pada tahun 2018, ZTE merilis Nubia X dengan layar LCD 6,26 inci menghadap ke depan yang membawa resolusi 1080 x 2280. Bezelnya berkurang tajam kecuali dahi dan dagu kecil yang menghasilkan rasio layar-ke-tubuh 93,6%. ZTE mampu membangun ini karena menghilangkan selfie kakap. Pabrikan memang menambahkan layar OLED beresolusi lebih rendah 5,1 inci di bagian belakang (720 x 1520).

Permohonan paten yang diajukan oleh Samsung tampaknya membayangkan tampilan yang selalu aktif untuk panel belakang yang mungkin hanya menampilkan informasi tertentu saat tidak digunakan, seperti logo Samsung. Layar akan mengambil sekitar 60% bagian bawah panel belakang dengan housing untuk pengaturan tiga kamera di sudut kiri atas bagian belakang ponsel.

Paten diajukan Januari lalu dan seperti halnya paten yang diajukan, selalu ada kemungkinan bahwa inovasi yang disebutkan dalam aplikasi tidak pernah muncul. Namun, Samsung telah menjadi pemasok terkemuka ponsel lipat selama beberapa tahun terakhir karena mengambil mimpi pipa smartphone-ke-tablet dan mengubahnya menjadi Galaxy Z Fold; model generasi keempat yang terakhir baru saja dirilis.
Galaxy Z Fold terbuka seperti buku karena layar eksternal 6,2 inci dikerdilkan oleh layar berukuran tablet 7,6 inci yang terungkap saat perangkat dibuka. Samsung juga telah mengajukan paten pada faktor bentuk yang dapat digulung dan mengajukan permohonan paten untuk telepon dengan layar geser. Perusahaan juga baru saja merilis model generasi keempat dari Galaxy Z Flip clamshell yang dapat dilipat yang dengan cepat dikeluarkan dari saku Anda dan dibuka menjadi smartphone 6,7 inci.

Dalam aplikasi paten, Samsung menggambarkan perangkat memiliki “rumah yang terdiri dari permukaan pertama dan permukaan kedua menghadap ke arah yang berlawanan dengan permukaan pertama; tampilan pertama yang diatur pada permukaan pertama dan menampilkan layar ke arah pertama. ; dan tampilan kedua yang diatur pada permukaan kedua dan mengeluarkan layar dalam arah kedua yang berlawanan arah dengan arah pertama, dimana tampilan kedua dapat dikonfigurasi untuk setidaknya sebagian transparan sehingga secara visual mengekspos setidaknya sebagian dari area bagian dalam dari permukaan kedua. Berbagai perwujudan lain dimungkinkan.”

Aplikasi paten ini mungkin akan ditaruh di backburner di Samsung

Aplikasi tersebut mencatat bahwa nama pengajuan adalah “Perangkat Elektronik Yang Terdiri dari Tampilan Transparan.” Dan sementara mungkin ada pasar untuk handset semacam itu, Samsung tampaknya lebih tertarik untuk menjadikan perangkat lipat Fold dan Flip lebih mainstream. Salah satu cara yang mungkin dilakukan adalah dengan memproduksi varian ponsel lipat kelas menengah yang lebih murah dan menjualnya di bawah merek Galaxy A yang sukses.

Saat ini, Microsoft menjual ponsel layar ganda dengan faktor bentuk yang jauh berbeda dari yang dibayangkan Samsung untuk perangkat layar gandanya. Surface Duo 2 terdiri dari dua layar AMOLED 5,8 inci yang dilindungi oleh Gorilla Glass Victus dengan resolusi 1344 x 1892, dihubungkan oleh sepasang engsel. Saat dibuka penuh, kedua layar menghasilkan layar 8,3 inci yang besar (meskipun dengan engsel di antara kedua layar) dengan resolusi 1892 x 2688. Bahkan sebelum Microsoft, bahkan sebelum Nubia X, ZTE Axon M menampilkan layar ganda dibangun dengan dua layar LCD 5,2 inci yang masing-masing menampilkan resolusi 1080 x 1920.

Terlepas dari aplikasi paten, ini sepertinya proyek yang Samsung akan mengesampingkan backburner untuk saat ini dan mungkin mengunjungi kembali di beberapa titik di masa depan yang jauh. Untuk saat ini, perusahaan memiliki tangan penuh bahkan sebelum memutuskan apakah akan memproduksi massal ponsel yang dapat digulung atau ditarik.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read