News

Samsung dapat menghapus semua tombol fisik dari seri Samsung Galaxy S

· 1 min read >

Desain smartphone menjadi sedikit basi akhir-akhir ini. Tidak heran jika Tidak ada Telepon (1) mendapatkan begitu banyak perhatian saat diluncurkan – desain gaya pemotong kue saat ini (yaitu lempengan kaca dan logam candy bar dengan potongan kamera selfie) menjadi semakin kuno dan biasa.

Namun, di luar layar penuh tepi-ke-tepi (mungkin melalui penerapan kamera selfie di bawah layar yang mumpuni), hanya ada sedikit ruang tersisa untuk desain berteknologi tinggi yang lebih modern. Atau ada?

Rupanya, Samsung menarik Apple pada kami dan dilaporkan bersiap untuk menghapus fitur mendasar yang telah menentukan smartphone modern. Menurut rumor yang agak goyah, raksasa teknologi Korea sedang mengerjakan smartphone Galaxy S tanpa bentuk kunci fisik apa pun.

Informasi itu pertama kali dikemukakan di sebuah tweetdan selanjutnya dicakup oleh Sammobile di artikel khusus. Menurut bocoran, smartphone Samsung Galaxy tanpa kunci bisa datang paling cepat tahun 2025.

Jajaran Samsung Galaxy S25 mungkin menjadi smartphone pertama yang sepenuhnya mengandalkan input layar sentuh. Tanpa volume rocker dan tombol power, smartphone ini juga dapat mengadopsi desain yang lebih ramping dan tipis.

Namun, ada beberapa masalah kehidupan nyata dari desain dunia ini. Misalnya, bagaimana perangkat dihidupkan? Selain itu, jika perangkat membeku, bagaimana cara mematikan atau mengatur ulang?

Ini semua adalah pertanyaan valid yang perlu dijawab. Input layar sentuh secara inheren tidak lebih unggul dari tombol fisik – mereka melayani tujuan yang berbeda dan sama sekali tidak dapat saling dipertukarkan.

Ketika Apple memutuskan untuk menghapus tombol Escape khusus dari MacBook setelah pengenalan TouchBar, ada reaksi besar dari banyak pengguna. Selanjutnya, Apple menyerah dan memperkenalkan kembali kunci Escape fisik. Tombol terkadang hanya diperlukan.