Saksikan ponsel lipat konsep Motorola berkembang secara vertikal dari layar 4 inci menjadi 6,5 inci

Berdasarkan CNET, Motorola mengungkapkan konsep rollable-nya selama acara Lenovo Tech World. Perangkat tersebut dapat mengubah ukuran layar dari 4 inci menjadi 6,5 inci dan karena merupakan perangkat konsep, belum ada rencana untuk merilis ponsel yang dapat digulung ke publik. Konsep ponsel yang dikembangkan Motorola ini berbeda dengan konsep rollable lainnya yang membentang secara horizontal dari layar smartphone menjadi layar berukuran tablet.

Konsumen mungkin akhirnya lebih menyukai ponsel yang dapat digulung daripada handset yang dapat dilipat

Sebagai gantinya, Konsep Motorola berkembang secara vertikal untuk berubah dari handset dengan layar kecil menjadi handset dengan layar berukuran rata-rata. Meskipun mungkin perlu beberapa tahun lagi sebelum perangkat rollable tersedia secara luas bagi konsumen, Ross Young, salah satu pendiri dan CEO Display Supply Chain Consultants (DSCC), percaya bahwa publik mungkin lebih bahagia dengan faktor bentuk yang dapat digulung daripada perangkat yang dapat dilipat saat ini. seperti Galaxy Z Lipat 4.

Sebelumnya Young mengatakan, “Saya pikir konsep yang dapat digulung memiliki banyak potensi untuk menggantikan perangkat tipe buku itu dalam pikiran saya karena akan menjadi jauh lebih tipis. Dan seharusnya jauh lebih ringan.” Faktor bentuk yang dapat digulung juga dapat menghilangkan lipatan yang merusak tampilan perangkat yang dapat dilipat.

Berbicara tentang ponsel lipat, Motorola awal tahun ini merilis Razr 22, generasi ketiga ponsel lipat clamshell. Namun sejauh ini, perangkat tersebut hanya tersedia di China rilis Eropa akan segera hadir. Motorola memutakhirkan Razr tahun ini menggantikan chip Snapdragon kelas menengah yang digunakan pada perangkat dengan SoC Snapdragon 8+ Gen 1 top-of-the-line.
Motorola tidak berada di dekat puncak pasar layar lipat global yang dipimpin oleh Samsung. Riset Counterpoint mengatakan bahwa yang terakhir memiliki pangsa pasar 62% berkat model Galaxy Z Fold dan Galaxy Z Flip. Huawei berikutnya dengan 16%. Pasar lipat diharapkan tumbuh 73% tahun ini.

Motorola adalah merek smartphone terbesar ketiga di Amerika Serikat

Motorola menunjukkan video singkat di Lenovo Tech World tentang konsep rollable-nya dan dengan menekan sebuah tombol, layar OLED tumbuh lebih tinggi. Idenya adalah, seperti Razr, Anda dapat dengan mudah memasukkan perangkat yang dapat digulung ke dalam saku Anda dan memperluasnya ke ukuran penuh saat dibutuhkan. Lenovo merilis video, yang kami sematkan di artikel ini, menunjukkan ukuran ponsel yang semakin besar.

Motorola adalah merek smartphone terbesar ketiga di AS. Tidak dapat mempertahankan momentum yang dihasilkannya dengan dirilisnya Motorola DROID pada November 2009 ketika ponsel menjadi handset pertama yang membuat iPhone unggul, Motorola akhirnya diturunkan menjadi bayangan dirinya yang dulu. Alih-alih mengemasnya, perusahaan berfokus pada produksi model anggaran murah yang berhasil.

Akhirnya, Motorola kembali ke ponsel kelas menengah dan memasuki kembali pasar unggulan dengan Motorola Edge Plus pada tahun 2020. Tahun ini, Motorola menjadi produsen ponsel pertama yang menyertakan sensor kamera 200MP di ponsel dengan Motorola Edge 30. Ultra. Perangkat ini juga dilengkapi pengisi daya 125W untuk mengisi ulang baterai 4600mAh dengan cepat yang membuat lampu ponsel tetap menyala.

Jika Anda ingin membeli ponsel yang dapat digulung, apakah Anda akan menyukai model yang diperluas secara horizontal seperti yang sedang dikerjakan Samsung atau apakah Anda lebih suka faktor bentuk yang diperluas secara vertikal yang terlihat dengan konsep Motorola yang dapat digulung? Anda dapat memposting jawaban Anda di bagian komentar.

0