Saingan TikTok, YouTube Shorts, mengumumkan 1,5 miliar pemirsa bulanan yang mengejutkan

Video format pendek adalah bentuk penundaan lanjutan berikutnya… atau hanya cara mudah untuk menghabiskan waktu (tergantung pada siapa Anda bertanya), dan TikTok telah membuktikan bahwa video pendek siap menggemparkan dunia. YouTube, tentu saja, tidak ingin kehilangan kesenangan, dan dua tahun lalu meluncurkan jawabannya sendiri untuk TikTok: YouTube Shorts. Sekarang, Laporan TechCrunch platform ini telah mengumpulkan 1,5 miliar pemirsa bulanan yang mengejutkan.

YouTube dilaporkan mengumumkan 1,5 miliar pengguna masuk bulanan untuk Shorts, siap untuk menggunakan TikTok

Cukup aneh, TikTok melaporkan 1 miliar pengguna bulanan pada September 2021 (belum mengumumkan angka apa pun baru-baru ini). Tetapi masuk akal untuk berasumsi bahwa pemirsa TikTok juga tumbuh dalam sepuluh bulan terakhir ini. Prediksi saat ini untuk pengguna bulanan TikTok adalah bahwa jumlahnya bisa naik menjadi 1,5 miliar tahun ini. Meskipun kami belum dapat secara langsung memahkotai pemenang dalam pertarungan ini, satu hal yang cukup jelas: orang-orang senang menonton video pendek (banyak!).

YouTube juga menggunakan sorotan untuk menyoroti bahwa YouTube Shorts memiliki kemampuan untuk mengarahkan pemirsa ke saluran berdurasi panjang milik pembuat konten. Faktanya, YouTube tampaknya masih memiliki banyak nilai dalam konten berdurasi panjang dan tampaknya tidak berpikir untuk menjadikan platformnya sepenuhnya berpusat pada video pendek, tidak seperti TikTok.

TikTok, di sisi lain, secara bertahap meningkatkan durasi waktu video yang diizinkan ke platform – beberapa bulan yang lalu, batas ini melonjak hingga 10 menit, dan, sebagai TechCrunch Patut diperhatikan, ini benar-benar dapat dianggap sebagai upaya untuk memikat pembuat video yang lebih panjang dari YouTube dan masuk ke TikTok.

Wakil presiden YouTube Amerika, Tara Walpert Levy, mengatakan kepada TechCrunch bahwa video jangka panjang tetap menjadi cara terbaik bagi pembuat konten untuk terlibat dengan pemirsa dan membangun hubungan jangka panjang. Namun, dia menghargai bahwa Shorts menawarkan cara yang menarik bagi pembuat konten untuk memperkenalkan diri kepada pemirsa baru.

Levy juga menyatakan bahwa saluran yang mengunggah video pendek dan panjang cenderung melihat waktu tonton dan pertumbuhan pelanggan yang lebih baik secara keseluruhan. Tidak ada angka untuk mengkonfirmasi klaim yang disebutkan di atas yang telah dipublikasikan, jadi kami harus menerima ini dengan sebutir garam untuk saat ini.

Dari semua ini, tampaknya YouTube masih memiliki nilai dalam videonya yang lebih panjang dan tidak mempertimbangkan untuk beralih ke seluruh pengalaman menonton seperti TikTok. Tapi Shorts memang terbukti membawa beberapa hasil yang baik bagi perusahaan. Intinya: video short-from tidak akan kehilangan daya tariknya dalam waktu dekat.