Saham AT&T terbang saat pendapatan Q3 dirilis

AT&T, penyedia nirkabel terbesar ketiga di negara ini, memiliki kuartal ketiga yang luar biasa dengan 7,1 juta penambahan jaringan nirkabel. Itu termasuk 964.000 penambahan bersih pascabayar, dan 708.000 penambahan bersih telepon pascabayar. Angka itu turun 23,7% dari angka kuartal ketiga 2021 yang ditutup dengan AT&T menambah 928.000 pelanggan telepon pascabayar bersih baru.
Operator tersebut juga melaporkan hari ini bahwa mereka memiliki 26.000 tablet pascabayar dan penambahan perangkat komputasi bermerek lainnya, dan 230.000 penambahan bersih lainnya. AT&T juga melaporkan 108.000 penambahan jaringan telepon prabayar. Untuk tahun ini, AT&T telah melaporkan 2,2 juta penambahan bersih telepon pascabayar.

AT&T mengatakan pelanggan kembali ke perilaku pra-pandemi

Churn telepon pascabayar, atau persentase pelanggan AT&T yang meninggalkan akun telepon pascabayar untuk satu dengan penyedia lain, adalah 0,84%. Itu naik dari churn telepon pascabayar sebesar 0,72% yang tercatat selama kuartal yang sama tahun lalu. AT&T mengomentari hal ini dengan menyatakan bahwa kenaikan churn adalah “karena kembalinya perilaku konsumen pra-pandemi serta tindakan penetapan harga baru-baru ini.

Churn prabayar, yang secara substansial lebih tinggi daripada churn pascabayar karena sifat bisnis prabayar dari bulan ke bulan, berada di bawah 3% untuk kuartal ketiga. AT&T juga mengatakan bahwa tingkat churn Cricket “jauh lebih rendah.”

Berkat “tindakan penetapan harga, roaming internasional yang lebih tinggi, dan pergeseran campuran ke paket tak terbatas dengan harga lebih tinggi,” Pendapatan Rata-Rata Per Pengguna (ARPU) naik 2,4% pada basis tahunan menjadi $55,67. Dan untuk kuartal ke-30 berturut-turut, AT&T menambahkan lebih dari 1 juta “mobil terhubung”. Operator tersebut, pada akhir kuartal ketiga, memiliki 69 juta pelanggan telepon pascabayar. Ini naik 3,9% dibandingkan dengan 66,4 juta pelanggan pascabayar AT&T pada akhir kuartal ketiga tahun lalu.

Pada basis tahun-ke-tahun, pendapatan mobilitas AT&T naik 6% menjadi $20,3 miliar berkat peningkatan kotor dari layanan dan peralatan. Pendapatan layanan mencapai $15,3 miliar, naik 5,6% secara tahunan karena pertumbuhan pelanggan dan ARPU pascabayar. Pendapatan peralatan naik 7,2% menjadi $4,9 miliar untuk kuartal tersebut berkat penjualan smartphone yang lebih tinggi bersama dengan campuran yang lebih tinggi dari handset yang lebih mahal.

Margin operasi dalam bisnis mobilitas AT&T naik menjadi 31,7% dari tahun sebelumnya 31,3%. Pendapatan operasional mencapai $6,4 miliar, naik 7,2% dari tahun ke tahun. Laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) adalah $8,5 miliar, naik 5,5% dari tahun ke tahun. Karena angka ini tidak termasuk situasi pajak perusahaan, ini adalah ukuran yang lebih akurat dari kemampuan pendapatan AT&T.

CEO AT&T Stanky mengatakan bahwa operator “berinvestasi pada tingkat rekor” untuk meningkatkan konektivitas 5G-nya

CEO AT&T John Stanky mengatakan, “Kami berinvestasi pada tingkat rekor untuk meningkatkan konektivitas 5G dan serat kami dan untuk memberikan pengalaman terbaik yang tersedia di pasar. Hasil kami menunjukkan strategi kami beresonansi dengan pelanggan karena kami terus melihat tingkat pascabayar yang kuat. penambahan jaringan telepon dan mendekati 1 juta penambahan jaringan AT&T Fiber untuk tahun ini.”

Eksekutif tersebut menambahkan, “Pendekatan masuk ke pasar kami yang disiplin membantu mendorong pertumbuhan pelanggan yang sehat dengan pelanggan berkualitas tinggi. Akibatnya, kami sekarang berharap untuk mencapai pertumbuhan pendapatan layanan nirkabel di ujung atas kisaran 4,5 persen hingga 5 persen. Kami tetap yakin dengan kemampuan kami untuk mencapai, atau melampaui, semua komitmen keuangan kami untuk tahun ini, sambil tetap berinvestasi untuk memberikan layanan terbaik industri kepada pelanggan kami.”

Verizon tetap menjadi operator nirkabel nomor satu di Amerika Serikat diikuti oleh T-Mobile, dan AT&T. Verizon diperkirakan akan melaporkan pendapatan kuartal ketiganya besok, 21 Oktober, pukul 07:30 ET. T-Mobile akan melaporkan hasil Q3-nya pada 27 Oktober, satu minggu dari hari ini, sekitar pukul 16:05 ET.

Saham AT&T naik tajam pada hari Kamis karena saham diperdagangkan setinggi $17,16 sebelum ditutup pada $16,74 untuk kenaikan $ 1,20 atau 7,72%. Tertinggi 52-minggu adalah $21,53 sedangkan terendah 52-minggu adalah $14,46.

0