Pulau Dinamis: fitur baru terbesar iPhone 14 Pro atau gimmick terbaru Apple

Sekarang sebulan telah berlalu setelah peluncuran resmi iPhone 14 Pro, sekarang saatnya untuk berpikir dua kali. Saya telah menggunakan yang terakhir sebagai pengemudi harian saya selama sebulan penuh sekarang, dan akhirnya saya merasa nyaman berbicara tentang gajah di dalam ruangan: Pulau Dinamis.

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan Istilah Apple, tahun ini model Pro perusahaan Cupertino membuang takik ikonik demi potongan baru. Sebenarnya, bagaimanapun, iPhone 14 Pro tidak memiliki satu, tetapi dua guntingan: satu untuk kamera selfie dan satu lagi untuk sensor ID Wajah.

Pulau Dinamis muncul (permainan kata-kata) ketika iOS menggabungkan dua potongan dan menciptakan fitur yang mewakili “perpaduan mulus antara perangkat keras dan perangkat lunak” dalam istilah Apple sendiri.

Diakui, pernyataan di atas, sebenarnya, akurat – perpaduannya memang mulus. Masalahnya adalah perangkat lunak dan perangkat keras di balik Dynamic Island tidak optimal karena sejumlah alasan.

Dalam paragraf berikut, saya akan memberikan pendapat saya mengapa Dynamic Island, dalam kondisinya saat ini, lebih merupakan gimmick yang berusaha menutupi desain yang malas daripada fitur yang benar-benar berguna. Sekarang akan menjadi waktu untuk dua penafian.

Pertama, ini hanya pendapat satu orang, berdasarkan pengalaman pribadi memiliki iPhone 14 Pro. Kedua, ini sama sekali bukan kata-kata kasar Apple – saya sebenarnya menganggap diri saya seorang fanboy Apple dan saya sangat mendalami ekosistem Apple.

Sekarang, setelah intro yang agak panjang, saya akan mempresentasikan kasus saya mengapa Dynamic Island mewakili (sangat jarang) contoh eksekusi yang buruk di pihak Apple.

Perangkat keras Dynamic Island yang tidak sempurna

Pulau versus semenanjung

Di bagian depan perangkat keras, saya ingin membahas masalah hewan peliharaan yang sangat jelas yang dimiliki banyak orang dengan Dynamic Island. Inti dari memperkenalkan cutout adalah untuk memaksimalkan jumlah real estat layar yang dapat digunakan dan untuk mencapai rasio body-to-screen yang optimal. Dalam arti tertentu, hampir setiap produsen ponsel cerdas berupaya mencapai Cawan Suci: layar penuh dari tepi ke tepi.

Perlu dicatat bahwa Apple sebenarnya telah meningkatkan rasio layar-ke-tubuh dari jajaran iPhone Pro dengan penerapan Pulau Dinamis. Tetapi apakah ini telah memaksimalkan jumlah ruang layar yang dapat digunakan?

Jawabannya jelas “tidak”. Pulau Dinamis mungkin lebih sempit daripada takik pada generasi sebelumnya, tetapi piksel di atas yang pertama hampir tidak dapat digunakan. Ini berarti Dynamic Island secara efektif membutuhkan lebih banyak ruang vertikal daripada pendahulunya.

Berdasarkan gambar di atas, kita dapat dengan jelas melihat bahwa Dynamic Island menggunakan ruang layar yang agak buruk dan, dalam beberapa hal, lebih buruk daripada takik. Ini menjadi jelas bagi saya saat menggunakan aplikasi pihak ketiga. Konten yang seharusnya terlihat dengan iPhone “berlekuk” didorong lebih jauh ke bawah. Namun demikian, masalah ini kemungkinan akan segera teratasi karena pengembang semakin mengoptimalkan aplikasi mereka untuk iPhone baru.

Kemajuan menjadi usang

Bahkan, saya berani mengatakan bahwa jika Apple hanya menampar Pulau Dinamis di bezel atas, iPhone 14 Pro akan memiliki layar yang lebih bermanfaat. Namun, kemudian Apple akan dikritik karena mendaur ulang desain yang sama yang diadopsi sekitar 5 tahun lalu dengan iPhone X. Alasan besar mengapa Apple beralih ke Dynamic Island adalah kebutuhan akan perubahan desain yang nyata. Nah, Pulau Dinamis berbeda, itu benar, tetapi tidak selalu dalam cara yang baik. Selain itu, karena Apple sedang mengerjakan ID Wajah di bawah layar, akan lebih masuk akal untuk menunggu teknologi berkembang sebelum mengubah desain depan iPhone.

Banyak produk Apple lainnya baru-baru ini mengadopsi “takik” (MacBook Air melakukannya tahun ini), jadi bertahan dengan sesuatu yang telah menjadi ikon dan lebih bermanfaat, menurut saya, akan lebih baik daripada menggunakan solusi sementara. hanya demi memberikan perubahan desain.

Maksud saya, tidak ada yang mengharapkan Apple untuk mempertahankan Pulau Dinamis setelah menemukan cara untuk menempatkan ID Wajah di bawah layar. Dengan demikian, Pulau Dinamis memiliki desain yang sudah ketinggalan zaman.

Bagian terakhir juga berhubungan baik dengan elemen kedua dari kritik saya. Jika Dynamic Island tidak dibuat untuk bertahan lama, tidak ada gunanya membuatnya sangat berguna. Bahkan, dengan menjaga fungsinya tetap terbatas, penghapusannya akan diterima dengan cukup positif. Oleh karena itu, Apple benar-benar tidak memiliki insentif untuk meningkatkan permainan perangkat lunaknya – oleh karena itu, poin saya selanjutnya.

Perangkat lunak terbatas Pulau Dinamis

Apa yang seharusnya dilakukan Pulau Dinamis?

Alasan terbesar mengapa saya memiliki masalah dengan Pulau Dinamis yang dijuluki “fitur” terbaru Apple agak sederhana – itu tidak membawa sesuatu yang baru ke meja, itu hanya memberikan tampilan baru ke fitur yang ada.

Apple telah menjelaskan bahwa mereka ingin Pulau Dinamis menampilkan “Aktivitas Langsung”. SEBUAH blog pengembang posting yang diterbitkan oleh perusahaan menetapkan bahwa Pulau Dinamis harus digunakan untuk melacak “tugas dan acara langsung yang memiliki awal dan akhir yang ditentukan”, dengan menghadirkan “hanya konten yang paling penting”.

Aktivitas Langsung yang ditampilkan oleh Pulau Dinamis harus diperbarui “hanya ketika konten baru tersedia, memperingatkan orang-orang hanya jika itu penting untuk mendapatkan perhatian mereka” dan harus “memberi orang kendali atas awal dan akhir” itu.

Ini semua terdengar bagus di atas kertas, tetapi hanya ada satu masalah. Ini semua dapat dilakukan melalui spanduk persisten. Sama sekali tidak ada alasan untuk membuat Dynamic Island terus-menerus mengganggu UI Anda, semata-mata untuk tujuan memiliki cara untuk menampilkan Aktivitas Langsung.

Fungsionalitas Aktivitas Langsung ada untuk membenarkan keberadaan Pulau Dinamis dan bukan sebaliknya. Ini membuat keduanya lebih merupakan alasan daripada fitur sebenarnya – setidaknya secara teori.

Menggunakan Pulau Dinamis dalam praktik

Tetapi teori tidak cocok dengan praktik, jadi saya ingin melihat sendiri apakah Dynamic Island masuk akal dalam penggunaan sehari-hari. Diakui, ada beberapa kasus penggunaan yang saya nikmati.

Pengatur waktu pelacakan yang disetel melalui aplikasi Jam sangat bagus, dan memiliki opsi untuk berinteraksi dengan Apple Music tanpa harus membuka aplikasi lebih baik lagi. Saya senang bisa mengubah lagu sambil membaca berita, tanpa harus menurunkan Control Center.

Namun, itu saja. Apakah itu membuat banyak perbedaan? Sejujurnya, saya tidak benar-benar perlu tahu berapa banyak waktu yang tersisa sampai alarm berdering – saya hanya perlu mendengarnya telah lewat.

Selain itu, sebagian besar waktu saya akan mendengarkan musik dengan iPhone saya terkunci (lucunya, Pulau Dinamis ada di bagian atas layar, tetapi pemutar layar kunci ada di bagian bawah layar).

Sekarang, saya mungkin pengecualian, tetapi banyak pengulas juga mencatat bahwa Pulau Dinamis tidak memiliki banyak tujuan yang berguna, Mark Gurman merangkumnya dengan baik dalam bukunya buletin Power On – “hanya ada empat alasan kuat untuk menggunakannya … panggilan telepon, pemutaran musik, petunjuk arah peta, dan pengatur waktu”.

Putusan Akhir

Pulau Dinamis mungkin memiliki beberapa potensi nyata, terutama jika pengembang pihak ketiga menemukan cara untuk memanfaatkannya secara kreatif. Namun, di atas segalanya, ini adalah cara cerdas bagi Apple untuk menyembunyikan kebenaran yang buruk: bahwa iPhone 14 Pro memiliki dua potongan besar yang tidak menarik di bagian depan.

Ini adalah perpaduan sempurna antara perangkat keras yang tidak sempurna dan perangkat lunak terbatas yang memperkenalkan fitur yang dapat dicapai dengan pembaruan iOS sederhana.

Di satu sisi, ini mengingatkan saya ketika Apple pertama kali memperkenalkan AssistiveTouch. Karena Tombol Beranda telah menjadi bagian integral dari iPhone, opsi untuk menerapkannya secara virtual ditambahkan untuk memastikan bahwa pengguna akan selalu memiliki akses ke sana. Lucunya, Tombol Home fisik sudah lama hilang, tetapi banyak pengguna iPhone masih menggunakan AssistiveTouch hingga hari ini. Saya sangat ragu bahwa ketika (tidak jika) Apple menghapus Pulau Dinamis, situasi serupa akan muncul.

Bagaimanapun, saya masih mencintai iPhone 14 Pro saya. Saya benar-benar berpikir ini adalah salah satu smartphone terbaik tahun 2022, dan saya berharap dapat menggunakannya setiap hari. Tapi alasannya jelas bukan karena Pulau Dinamis.

0