Penghasilan ponsel Samsung menukik tetapi masih akan menghasilkan $11 miliar

SEBUAH Pratinjau pendapatan Samsung memberikan berita bagus untuk divisi chip dan kuartal telepon biasa-biasa saja, lapor Reuterskarena konglomerasi elektronik tersebut berhasil mencatatkan laba tertinggi untuk kuartal Juni sejak 2018.

Laba Samsung untuk Q2 kemungkinan mencapai $ 11,2 miliar, menurut Refinitiv SmartEstimate dari 24 analis yang disurvei, menunggangi sayap departemen semikonduktor sebagai “permintaan yang berkepanjangan untuk chip memorinya dari pelanggan server mengimbangi penjualan yang lebih rendah ke pembuat smartphone yang dilanda inflasi.”

Bisnis teleponnya berhasil menghasilkan keuntungan sekitar $2 miliar, karena inflasi yang merajalela dan gejolak geopolitik yang terus berlanjut membuat pengeluaran konsumen terhenti dan memperburuk ekspektasi mereka untuk pendapatan di masa depan.

Samsung kemungkinan telah mengirimkan tidak lebih dari 68 juta ponsel pada kuartal Juni, menurut perkiraan para analis, dibandingkan dengan 74 juta pada kuartal pertama tahun ini. Tetap saja, ada titik terang seperti Penjualan Galaxy S22 Ultra yang sejauh ini mencapai hampir 11 juta dan marginnya telah meningkatkan keuntungan keseluruhan di divisi tersebut.

Samsung melaporkan hasil kuartalan pada hari Kamis, ketika kita akan melihat apakah perkiraan analis di sini bertepatan dengan angkanya sendiri, tetapi Apple juga tidak memberikan panduan untuk Q2, mengutip tantangan rantai pasokan yang tidak dapat diprediksi. Ini masih akan menghasilkan keuntungan yang jauh lebih tinggi dari penjualan iPhone daripada $2 miliar atau lebih sehingga divisi mobile Samsung mampu mencapai kuartal terakhir ini.

Kinerja Apple untuk kuartal Maret mencapai rekor laba $25 miliar dan sebagian besar berasal dari iPhone. Bahkan jika mengalami kemerosotan penjualan musim panas yang tak terhindarkan, masih mungkin untuk mendapatkan keuntungan berkali-kali lipat dari departemen telepon Samsung di Q2.

0