News

Pengguna Apple iPhone menuntut Meta karena diduga mencuri data pribadi mereka

· 2 min read >

Kapan Apple mulai mengizinkan pengguna iPhone untuk memilih keluar dari dilacak oleh aplikasi pihak ketiga dengan fitur Transparansi Pelacakan Aplikasi (ATT) tahun lalu, Facebook mengeluh paling keras dengan CEO Mark Zuckerberg mengeluarkan banyak uang untuk menjalankan iklan satu halaman penuh di beberapa surat kabar besar. Dan ternyata, Zuckerberg tahu persis apa yang akan terjadi dan seperti yang dia duga, itu adalah bencana.

Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple membuat Facebook kehilangan potensi pendapatan sebesar $10 miliar

Krause mengatakan bahwa Facebook dan unit Instagram-nya dapat menggunakan JavaScript untuk mengambil data kartu kredit Anda, alamat, kata sandi, dan lainnya tanpa izin Anda. Sekarang muncul kabar bahwa dua gugatan class action telah diajukan terhadap induk Facebook Meta oleh tiga pengguna iOS yang mengutip tuduhan Krause. Tuntutan hukum diajukan atas nama semua pengguna iOS yang terkena dampak dan menuduh Meta melakukan beberapa tindakan ilegal termasuk:

  • Penyembunyian risiko privasi.
  • Mengabaikan pilihan privasi yang dibuat oleh pengguna iOS.
  • “Mencegat, memantau, dan merekam semua aktivitas di situs web pihak ketiga yang dilihat di browser Facebook atau Instagram.
Penggugat mengklaim bahwa Meta menggunakan data yang dikumpulkan untuk mengumpulkan “informasi pengenal pribadi, rincian kesehatan pribadi, entri teks, dan fakta rahasia sensitif lainnya.” Para pengguna, yang informasinya diduga dicuri oleh Meta, tidak tahu bahwa ini sedang terjadi. Pengajuan terakhir dilakukan kemarin oleh Gabriele Willis dari California dan Kerreisha Davis dari Louisiana.
Polk mengatakan kepada ArsTechnica bahwa “Hanya menggunakan aplikasi tidak memberikan lisensi perusahaan aplikasi untuk melihat dari balik bahu Anda ketika Anda mengklik tautan. Litigasi ini berusaha untuk meminta pertanggungjawaban Meta karena secara diam-diam memantau aktivitas penjelajahan orang melalui pelacakan dalam aplikasi bahkan ketika mereka tidak mengizinkan Meta melakukan itu.”

Pengacara penggugat mengklaim bahwa Meta dapat memaksa pengguna Facebook di iOS untuk menggunakan browser dalam aplikasi

Keluhan yang terkait dengan gugatan class action “mengungkapkan bahwa Meta telah menyuntikkan kode ke situs web pihak ketiga, sebuah praktik yang memungkinkan Meta untuk melacak pengguna dan mencegat data yang seharusnya tidak tersedia untuk itu.” Peneliti Krause telah menentukan bahwa Meta menggunakan kode untuk mengesampingkan keinginan pengguna Facebook yang ingin menggunakan browser default mereka memaksa mereka untuk menggunakan browser dalam aplikasi Facebook sebagai gantinya saat menggunakan aplikasi.

Saatnya membeli Apple iPhone 14 Pro atau iPhone Pro Max

Ini memungkinkan Facebook untuk melacak penekanan tombol dari pengguna iOS. Gugatan itu mengatakan bahwa “Meta mengakui bahwa ia melacak aktivitas penjelajahan dalam aplikasi pengguna Facebook” dan perusahaan juga telah mengkonfirmasi bahwa data yang dikumpulkannya dari browser dalam aplikasinya untuk menyebarkan iklan bertarget. Gugatan itu juga menuduh Meta sengaja membiarkan pengguna dalam kegelapan.

Sebagai catatan gugatan, “Meta tidak memberi tahu pengguna Facebook bahwa mengklik tautan ke situs web pihak ketiga dari dalam Facebook akan secara otomatis mengirim pengguna ke browser dalam aplikasi Facebook, yang bertentangan dengan browser web default pengguna, atau bahwa Meta akan memantau aktivitas dan komunikasi pengguna saat berada di situs tersebut. Karena tidak ada yang memberi tahu pengguna tentang fakta ini, mereka tidak mengetahui pelacakannya; sebagian besar bahkan tidak menyadari bahwa mereka menjelajahi situs web pihak ketiga dari dalam browser dalam aplikasi Facebook.”

Pengguna Facebook dan Instagram, terutama yang menggunakan versi iOS dari aplikasi ini, ingat pepatah ini. Diperingatkan sebelumnya.