News

Pengembang aplikasi memaksa pengguna Android membayar lebih untuk item dalam aplikasi setelah Apple menaikkan tingkat harganya

· 2 min read >

Tidak adil meminta pengguna Android membayar kenaikan harga Apple, bukan? Berdasarkan pemain euro (melalui Android Polisi), Pengembang Pokemon Go Niantic telah menaikkan harga untuk pembelian dalam aplikasi yang dibeli oleh pemain game menggunakan iOS atau Android. Masalahnya di sini adalah bahwa peningkatan biaya pembelian dalam aplikasi untuk semua game Niantic termasuk Pokemon Go adalah hasil dari perubahan terbaru Apple ke tingkat harga App Store, dan sama sekali tidak ada hubungannya dengan Android.

Apple mengubah tingkat harga App Store untuk pembelian dalam aplikasi dan pengguna Android juga terpengaruh

Bulan lalu Apple mengumumkan bahwa mereka mengubah harga App Store di Chili, Mesir, Jepang, Malaysia, Pakistan, Polandia, Korea Selatan, Swedia, dan Vietnam. Ekonomi negara-negara ini terikat dengan Euro dalam hal perdagangan luar negeri. Mulai hari ini di pasar yang disebutkan di atas, item App Store yang kemarin seharga €0,99 kini dihargai €1,19, meningkat lebih dari 20%. Pembelian yang akan dikenakan biaya €9,99 pada hari Selasa sekarang diberi tag €11,99.

Kenaikan harga untuk pembelian dalam aplikasi yang dilakukan untuk game seluler Niantic sekarang dapat terlihat di negara-negara tersebut terlepas dari apakah pemain game tersebut menggunakan iPhone atau ponsel Android. Awal pekan ini, Niantic memposting surat di situsnya yang mengatakan:

“Kami tahu bahwa perubahan harga dan mata uang berdampak pada komunitas kami di semua game Niantic—Pokémon GO, Ingress, dan Pikmin Bloom—dan kami ingin memberikan pemberitahuan proaktif bahwa beberapa pemain akan mengalami kenaikan harga mata uang dalam game mulai dari paling cepat 5 Oktober.

Pembaruan ini disebabkan oleh perubahan tingkat harga App Store. Kami juga akan membuat perubahan serupa di platform seluler lainnya. Negara dan wilayah berikut akan terpengaruh:

Wilayah yang menggunakan mata uang Euro termasuk Chili, Mesir, Jepang, Malaysia, Pakistan, Polandia, Korea Selatan, Swedia, dan Vietnam. Meskipun kami tidak akan mengambil tindakan segera sebagai tanggapan atas perubahan ini, kami akan memantau dampaknya dan mendiskusikan cara menavigasi kondisi yang berubah secara global. Terima kasih atas pengertian Anda.”

Mengingat Pokemon Go tetap populer (ini adalah game seluler terlaris ketujuh di seluruh dunia), kenaikan harga yang diterapkan untuk pengguna Android saja dapat menghasilkan banyak uang bagi pengembang. Dan jika pengembang lain mengikuti jejak Niantic (dan mengapa mereka tidak?), pengguna Android akan kecewa. Dan dalam hal ini, bukan Apple yang harus disalahkan karena memiliki hak untuk mengubah tingkat harga kapan pun diinginkan.

Niantic adalah aktor yang buruk dengan masalah ini, belum tentu Apple

Aktor buruk dalam hal ini adalah Niantic dan pengembang lain dengan game lintas platform yang memutuskan untuk menaikkan harga Android mereka untuk pembelian dalam aplikasi di samping harga iOS mereka. Apa yang tampaknya tidak dipahami Niantic adalah bahwa banyak pengguna Android lebih memilih platform tersebut karena membantu mereka melarikan diri Apel. Tapi apa yang Niantic katakan dengan langkah ini adalah bahwa untuk pengguna Android, tidak ada jalan keluar dari Apple.

Seperti yang ditulis oleh salah satu pelanggan Reddit, “Bahwa Apple menaikkan harga pembelian dalam aplikasi mereka tidak berarti bahwa Niantic juga harus memengaruhi platform seluler lain dengan kenaikan harga di platform tersebut.”

Apple juga dapat memperluas jumlah pasar yang saat ini terkena kenaikan harga. Misalnya, tingkat harga Apple Store untuk pembelian dalam aplikasi di Inggris, negara yang mata uangnya semakin bergantung pada Euro untuk perdagangan, belum terkena kenaikan harga.

Kami harus menunggu dan melihat apa yang akan dilakukan pengembang lain. Opsinya cukup sederhana karena mereka dapat memutuskan untuk menaikkan harga untuk pembelian dalam aplikasi yang dilakukan hanya di iOS atau mengikuti Niantic dan menaikkan harga ini di kedua platform. Tidak banyak yang dapat dilakukan oleh pemain game di Android jika pengembang mengambil petunjuk dari Niantic selain membayar harga yang lebih tinggi, atau berhenti membeli item dalam aplikasi untuk game yang terpengaruh.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read