News

Pemilik toko Rogue T-Mobile dinyatakan bersalah membuka kunci ponsel secara ilegal dalam penipuan $25 juta

· 2 min read >

Seorang mantan pemilik toko T-Mobile dinyatakan bersalah membobol sistem internal penyedia nirkabel yang memungkinkan pengusaha nakal untuk membuka dan membuka blokir smartphone. Kegiatan ilegal tersebut terjadi dari 2014 hingga 2019 ketika Argishti Khudaverdyan yang berusia 44 tahun membuka kunci ponsel dari T-Mobile dan jaringan operator lain yang memungkinkan mereka yang membeli handset untuk menggunakannya dengan penyedia jaringan lain.

Skema tersebut menghasilkan $25 juta dalam bentuk pendapatan tidak sah untuk terdakwa dan rekannya

Ini merugikan operator seluler, banyak di antaranya memberikan diskon besar atau memberikan telepon gratis kepada pelanggan yang setuju untuk dikunci ke dalam jaringan mereka selama bertahun-tahun. Khudaverdyan juga membuka kunci ponsel yang telah diblokir oleh operator setelah dilaporkan dicuri atau hilang. Putusan bersalah diumumkan oleh Departemen Kehakiman dalam siaran pers dari Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Pusat California.

Khudaverdyan, 44 tahun, yang tinggal di Burbank, California, dinyatakan bersalah Jumat lalu atas satu tuduhan konspirasi untuk melakukan penipuan kawat, tiga tuduhan penipuan kawat, dua tuduhan mengakses komputer untuk menipu dan mendapatkan nilai, satu hitungan sengaja mengakses komputer tanpa izin untuk memperoleh informasi, satu tuduhan konspirasi untuk melakukan pencucian uang, lima tuduhan pencucian uang, dan satu tuduhan pencurian identitas yang diperburuk.

Jaksa mengatakan selama persidangan bahwa skema tersebut menghasilkan $25 juta pendapatan yang diperoleh secara ilegal karena menghapus blok pada ponsel ini memungkinkan mereka untuk dijual di pasar gelap. Khudaverdyan membuka kunci handset yang telah dikunci ke T-Mobile, AT&T, dan jaringan Sprint. Dia dan rekannya memiliki Top Tier Solutions Inc., sebuah toko T-Mobile di Eagle Rock Plaza, Los Angeles.

T-Mobile mengakhiri kontraknya dengan Top Tier pada tahun 2017 karena perilaku mencurigakan Khudaverdyan dan pembukaan kunci ponsel yang tidak sah. Dia mengiklankan ponselnya yang tidak terkunci secara ilegal melalui broker, email, dan situs web termasuk “unlocks247.com.” Saat mempromosikan ponsel yang tidak terkunci secara ilegal, Khudaverdyan mengiklankannya sebagai ponsel T-Mobile resmi yang tidak terkunci.

Khudaverdyan akan dijatuhi hukuman pada 17 Oktober dan bisa berakhir dengan rentang waktu yang lama di penjara

Membuka kunci ponsel ini memungkinkan pelanggan T-Mobile untuk menggunakan operator lain yang membebani pendapatan perusahaan dari kontrak layanan dan rencana angsuran peralatan. Untuk mengakses sistem komputer internal T-Mobile, Khudaverdyan menipu karyawan T-Mobile dengan menggunakan email phishing untuk mengelabui mereka agar mengungkapkan informasi. Email palsu ini terlihat sangat sah Korespondensi T-Mobile bahwa karyawan melewati kredensial masuk mereka memungkinkan penjahat yang dihukum untuk membobol komputer T-Mobile.
Khudaverdyan juga mendapatkan bantuan dari call center luar negeri untuk menerima kredensial karyawan. Berbekal informasi tersebut, pelaku kemudian menghubungi Help Desk T-Mobile IT untuk mereset password perusahaan karyawan tersebut. Ini memberinya akses ke sistem T-Mobile yang dia gunakan untuk membuka kunci ponsel. Lebih dari 50 karyawan T-Mobile dicuri kredensial mereka dan ratusan ribu handset dibuka kuncinya selama bertahun-tahun skema ini aktif.

Hukuman akan dilakukan pada 17 Oktober dan Khudaverdyan akan menghadapi hukuman maksimum menurut undang-undang 20 tahun penjara federal untuk setiap jumlah penipuan kawat, 20 tahun penjara federal karena konspirasi untuk melakukan pencucian uang, 10 tahun penjara federal untuk setiap jumlah pencucian uang, lima tahun penjara federal untuk setiap hitungan sengaja mengakses komputer tanpa otorisasi untuk mendapatkan informasi, lima tahun penjara federal untuk hitungan mengakses komputer untuk menipu dan mendapatkan nilai, dan dua tahun wajib di penjara federal untuk pencurian identitas yang parah.

Rekannya dan rekan terdakwa, Alen Gharehbagloo, 43, dari La Cañada Flintridge, telah mengaku bersalah pada tanggal 5 Juli untuk tiga kejahatan: konspirasi untuk melakukan penipuan kawat, mengakses komputer yang dilindungi dengan maksud untuk menipu, dan konspirasi untuk melakukan pencucian uang. Dia akan divonis pada 5 Desember.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read