Netflix mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan layanan cloud gaming dan 55 game baru

Setelah kehilangan dominasinya atas ruang streaming video, tampaknya Netflix siap untuk memulai usaha baru dan mencoba untuk berhasil di mana Google gagal. Sederhananya, Netflix akan mencoba memasuki ruang cloud gaming juga.

Seperti yang diungkapkan Wakil Presiden Gaming Netflix, Mike Verdu di Gangguan TechCrunchraksasa streaming itu “dengan serius menjajaki penawaran cloud gaming”.

Ini terjadi setelah Netflix meluncurkan tab Game di aplikasi Netflix stoknya, yang menampung sekitar 25 game seluler. Tapi ternyata — ini hanya langkah pertama.

Verdu juga menyatakan bahwa jawaban Netflix untuk Luna dan GeForce Now tidak akan menjadi layanan berlangganan yang akan bermain sebagai pengganti konsol. Dia mengatakan bahwa itu akan menjadi “nilai tambah” dan akan bekerja dalam “model bisnis yang sama sekali berbeda” dari Stadia yang baru-baru ini gagal.

Menurut Verdu, perjuangan Stadia untuk mendapatkan daya tarik dengan pelanggan bukanlah teknologi yang digunakannya, melainkan model bisnis yang digunakan Google. Namun Netflix berharap, seiring waktu, cara mereka mengimplementasikan layanan cloud gaming-nya akan menjadi “cara yang sangat alami untuk bermain game di mana pun Anda berada.”

Verdu tidak mengatakan kapan kami dapat mengharapkan Netflix untuk meluncurkan layanan cloud gaming-nya, tetapi dia mengatakan bahwa perusahaan streaming saat ini sedang mengerjakan 55 game baru, dan sedang membuka studio game di California Selatan. Gim ini didasarkan pada properti asli seperti “Stranger Things,” serta yang berlisensi seperti “Spongebob Squarepants.”

Adapun studio game baru, Verdu mengatakan bahwa mantan produser eksekutif “Overwatch,” Chacko Sonny, akan berada di belakang kemudi dan memimpinnya. Menurut Verdu, bergabungnya Sonny dengan Netflix menunjukkan bahwa raksasa streaming itu berada di industri game untuk “jangka panjang” dan “untuk alasan yang tepat.”

0