News

Musk menyelesaikan pembelian Twitter, mulai memecat eksekutif

· 1 min read >

Menghadapi tenggat waktu Jumat untuk menyelesaikan akuisisi Twitter senilai $44 miliar atau menghadapi persidangan di ruang sidang, Elon Musk menyelesaikan kesepakatan dan sekarang menjalankan pertunjukan di perusahaan media sosial. CNBC melaporkan bahwa Musk, orang terkaya di dunia dengan kekayaan bersih mendekati $220 miliar, telah memecat CEO Twitter Parag Agrawal, CFO Ned Segal, dan kepala kebijakan hukum Vijaya Gadde.
Pada bulan April, Musk menawarkan kepada pemegang saham Twitter $54,20 per saham untuk saham mereka, 38% premium dari harga Twitter sehari sebelum Musk mengungkapkan sahamnya di perusahaan. Tetapi segera CEO Tesla mencoba untuk mundur dari kesepakatan dengan mengklaim bahwa sebagian besar pelanggan Twitter adalah bot. Twitter menggugat Musk dengan mengklaim bahwa multi-miliarder itu mundur dari kesepakatan itu “karena kesepakatan yang dia tandatangani tidak lagi melayani kepentingan pribadinya.” Musk mengajukan gugatan balik dan tampaknya persidangan tidak dapat dihindari.

Dia juga menulis bahwa “Saat ini ada bahaya besar bahwa media sosial akan terpecah menjadi ruang gema sayap paling kanan dan paling kiri yang menghasilkan lebih banyak kebencian dan memecah belah masyarakat kita.” Dia menunjukkan bahwa dia tidak membeli Twitter “untuk menghasilkan lebih banyak uang. Saya melakukannya untuk mencoba membantu umat manusia, yang saya cintai.” Pemilik baru Twitter mengatakan bahwa ia ingin platform menjadi “hangat dan ramah untuk semua, di mana Anda dapat memilih pengalaman yang Anda inginkan sesuai dengan preferensi Anda.”

Perusahaan mobil dilaporkan gugup tentang iklan di Twitter karena kemungkinan konflik kepentingan karena jabatan eksekutif Musk di Tesla. Ada spekulasi bahwa Musk akan menghapus iklan dari Twitter tetapi tampaknya tidak demikian setelah dia berkata, “iklan, jika dilakukan dengan benar, dapat menyenangkan, menghibur, dan memberi tahu Anda. Pada dasarnya, Twitter bercita-cita menjadi iklan yang paling dihormati. platform di dunia yang memperkuat merek Anda dan mengembangkan perusahaan Anda.”

Apa yang Musk tidak inginkan dari Twitter adalah “pemandangan neraka yang bebas untuk semua, di mana apa pun dapat dikatakan tanpa konsekuensi!”