Musk masih mau membeli Twitter dengan syarat ini

Orang terkaya di dunia, dengan kekayaan hampir $280 miliar, adalah CEO Tesla Elon Musk. Eksekutif mengumumkan pada pertengahan April bahwa dia akan membeli aplikasi media sosial (dan situs web) Twitter seharga $44 miliar. Tapi awal bulan lalu, Musk telah menarik tawaran yang membuat Twitter menuntut Musk dan Musk mengajukan gugatan balik. Apa yang membuat Musk berubah pikiran adalah kegagalan Twitter untuk membuktikan kepada multi-miliarder bahwa akun spam dan palsu berjumlah kurang dari 5% dari jumlah total. dari akun Twitter.

Elon Musk percaya bahwa setidaknya 10% pengguna rata-rata harian Twitter yang dimonetisasi bukanlah akun asli

Musk percaya bahwa setidaknya 10% pengguna aktif harian (DAU) Twitter yang melihat iklan tidak asli. Lebih lanjut, Musk menuduh dalam gugatannya bahwa dari 229 juta pengguna aktif harian di Twitter, 65 juta, atau 28%, tidak melihat iklan apa pun. Untuk mendapatkan indikasi yang lebih akurat tentang jumlah akun palsu di Twitter, Musk menggunakan Botometer, alat yang dibuat oleh Universitas Indiana untuk mengukur akun tidak autentik. Dengan alat ini, tim Elon menemukan lebih banyak akun palsu daripada jumlah yang diungkapkan Twitter, menurut pengajuan pengadilan.

Dengan persidangan yang akan dimulai pada bulan Oktober, pengacara Musk menulis dalam sebuah dokumen yang diserahkan ke pengadilan, “Twitter salah menghitung jumlah akun palsu dan spam di platformnya, sebagai bagian dari skema untuk menyesatkan investor tentang prospek perusahaan. Pengungkapan Twitter perlahan-lahan terurai, dengan Twitter dengan panik menutup gerbang informasi dalam upaya putus asa untuk mencegah pihak Musk mengungkap penipuannya.”

Tapi setelah mengatakan semua itu, Reuters hari ini dikutip tweet disebarluaskan awal hari ini oleh CEO Tesla yang mengatakan jika Twitter dapat mengungkapkan bagaimana ia mengambil sampel 100 anggota dan mengonfirmasi bahwa mereka adalah pengguna Twitter yang sebenarnya, tawarannya sebesar $44 miliar untuk membeli Twitter akan kembali aktif. Tetapi Musk menambahkan dalam tweetnya, “Namun, jika ternyata pengajuan SEC mereka secara material salah, maka seharusnya tidak.”

Dalam pengajuan pengadilannya, Musk mengklaim bahwa Twitter menghitung dua kali akun yang ditautkan. Multi-miliarder mengklaim bahwa Twitter telah menggelembungkan pengguna aktif harian dalam pengajuan SEC sebanyak 1,9 juta orang setiap kuartal.

Menanggapi pengguna Twitter lain yang bertanya apakah Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) sedang menyelidiki “klaim meragukan” yang dibuat oleh Twitter, Musk membalas tweet, “Pertanyaan bagus, mengapa tidak?” Pertempuran hukum antara kedua belah pihak mengambil nada yang keras. Kamis lalu, Twitter menolak klaim Musk bahwa dia telah ditipu untuk menawar Twitter.

Diwarnai dengan sarkasme, tanggapan Twitter diajukan ke pengadilan dan dikatakan, “Menurut Musk, dia – miliarder pendiri beberapa perusahaan, disarankan oleh para bankir dan pengacara Wall Street – ditipu oleh Twitter untuk menandatangani perjanjian merger senilai $44 miliar.” Twitter menambahkan, “Cerita itu tidak masuk akal dan bertentangan dengan fakta kedengarannya.”

Bret Taylor, Ketua Dewan Twitter, mengatakan tentang Musk, “Klaimnya secara faktual tidak akurat, tidak memadai secara hukum, dan tidak relevan secara komersial.” Dan sejauh menyangkut alat Botometer, Twitter menyebutnya tidak dapat diandalkan dan menunjukkan bahwa itu pernah menyebut akun Twitter Mr. Musk sendiri “sangat mungkin untuk menjadi bot.” Dalam gugatannya, Twitter mengatakan, “Musk menolak untuk menghormati kewajibannya kepada Twitter dan pemegang sahamnya karena kesepakatan yang dia tandatangani tidak lagi melayani kepentingan pribadinya.”

Klausul dalam kontrak dapat memungkinkan Musk membayar $ 1 miliar untuk keluar dari kesepakatan jika pembiayaannya gagal

Klausul “kinerja spesifik” yang merupakan bagian dari kontrak memungkinkan Twitter untuk menuntut agar kesepakatan ditutup selama pembiayaan Musk tetap ada. Tetapi jika pendanaan untuk kesepakatan itu gagal, Musk dapat membayar $ 1 miliar untuk mengakhiri kewajibannya untuk membeli Twitter.

Sementara Musk adalah multi-miliarder, sebagian besar kekayaannya terikat pada saham Tesla. Musk berencana untuk meminjam terhadap nilai beberapa saham Tesla-nya untuk mengumpulkan sebanyak $ 12,5 miliar. Manuver keuangan yang berbahaya, jika saham Tesla menurun tajam, Musk bisa saja terpaksa membayar dana tambahan dengan margin call, atau saham Tesla dijaminkan untuk pinjaman yang dijual di bawahnya.

Akhirnya, eksekutif memutuskan untuk tidak meminjam terhadap kepemilikan Tesla-nya sebelum membatalkan kesepakatan sama sekali. Namun, tweet yang diposting Musk hari ini mengungkapkan bahwa masih ada jalan menuju akuisisi yang selesai.

0