News

Mulai Selasa mendatang, Anda dapat melihat lebih banyak iklan di Apple App Store

· 2 min read >

Mulai Selasa, 25 Oktober mendatang, Apple akan menambahkan iklan yang terkait dengan aplikasi di tab Hari Ini di App Store. Iklan ini juga akan muncul di bagian berjudul “Anda Mungkin Juga Menyukai” yang menampilkan daftar beberapa aplikasi yang direkomendasikan Apple berdasarkan aplikasi yang ingin Anda pasang sekarang. Iklan ini akan memiliki latar belakang biru dan ikon “Iklan”.

Iklan App Store akan terlihat di mana-mana kecuali China

Iklan App Store akan terlihat di setiap negara kecuali satu: China. Seperti yang dicatat oleh MacRumorini pertama kalinya Apple mengizinkan iklan untuk ditempatkan di tab Hari Ini. Dan dengan mengizinkan pengembang untuk mempromosikan aplikasi mereka di bagian “Anda Mungkin Juga Suka”, pengembang ini akan mencari untuk mendapatkan daya tarik untuk aplikasi mereka dengan membonceng aplikasi yang dibuat oleh pengembang lain. Lagi pula, bagian “Anda Mungkin Juga Menyukai” muncul di bagian bawah daftar aplikasi individual di App Store.

Sebuah halaman di Situs web Apple disebut Apple Search Ads berbicara langsung dengan pengembang aplikasi iOS ini. “Dengan iklan tab Hari Ini, aplikasi Anda dapat muncul dengan jelas di halaman depan App Store — menjadikannya beberapa konten pertama yang dilihat pengguna saat mereka memulai kunjungan App Store mereka,” kata perusahaan tersebut. “Keunggulan penempatan ini menjadikannya pilihan yang baik untuk mendorong kesadaran aplikasi Anda, terutama untuk peluncuran konten baru, acara khusus, dan promosi musiman. Perhatikan bahwa iklan tab Hari Ini saat ini tidak tersedia di App Store di Cina daratan.”
Florian Mueller, pendiri blog FOSS Patents, memiliki pandangan yang menarik tentang hal ini. Dia tidak hanya menulis dalam tweet bahwa “Ini cara lain untuk meningkatkan tarif pajak aplikasi yang efektif,” tetapi dia juga mengatakan bahwa ini memaksa pengembang untuk membeli iklan di halaman aplikasi mereka sendiri. Mengapa? Menurut Mueller, ini dilakukan untuk mencegah aplikasi pesaing beriklan dalam upaya memikat calon pelanggan.
Sebelumnya, Apple hanya mengizinkan iklan App Store pada hasil pencarian berbasis kata kunci dan di bagian “Disarankan” pada tab Pencarian App Store. apel dulu mengungkapkan rencana permainannya untuk memperluas iklan App Store pada akhir Juli/Awal Agustus. Pada bulan Agustus, Mark Gurman dari Bloomberg mengatakan bahwa Apple ingin melipatgandakan pendapatan iklannya menjadi setidaknya $ 10 miliar per tahun dan sedang mempertimbangkan aplikasi lain selain App Store untuk melakukannya. Judul tersebut termasuk Apple Maps yang akan menampilkan iklan hasil pencarian tahun depan menurut Gurman.
Tahun lalu tercatat bahwa fitur Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple memblokir pelacak aplikasi dan situs web agar tidak mengikuti pengguna iPhone. Ini mencegah mereka menerima iklan yang disesuaikan. Di sisi lain, Iklan Pencarian Apple sering menayangkan iklan yang disesuaikan tetapi tidak menggunakan data pribadi. Misalnya, jika Anda mencari di App Store untuk Snapchat, Anda mungkin melihat permukaan iklan untuk TikTok. Apple “agak agak” melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan aplikasi lain, tetapi dengan menggunakan kata kunci dalam permintaan pencarian alih-alih melacak pengguna.

Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple membuat Zuckerberg kehilangan $70 miliar dari kekayaan pribadinya

Orang dapat membuat kasus bahwa peluncuran Transparansi Pelacakan Aplikasi (ATT) tahun lalu benar-benar membantu Apple membangun bisnis periklanannya yang baru lahir. Dengan ATT, pengguna iPhone dapat menanggapi pemberitahuan yang menanyakan apakah mereka akan mengizinkan aplikasi tertentu untuk melacak mereka di internet, atau apakah mereka meminta agar aplikasi tidak melacak mereka.

Jika Anda memilih yang terakhir, Apple menjelaskan apa yang terjadi selanjutnya: “pengembang aplikasi tidak dapat mengakses pengenal iklan sistem (IDFA), yang digunakan untuk melacak. Aplikasi ini juga tidak diizinkan untuk melacak aktivitas Anda menggunakan informasi lain yang mengidentifikasi Anda atau perangkat Anda, seperti alamat email Anda.”

Fitur Apple pasti merusak Meta induk Facebook yang dilaporkan memperoleh pendapatan sebesar $10 miliar karena tidak dapat mengumpulkan data pribadi yang diperlukan untuk membantunya menayangkan iklan yang relevan kepada pengguna iPhone. CEO Meta Mark Zuckerberg dengan lantang mengajukan keberatannya tentang ATT, dan fitur tersebut mungkin menelan biaya $70 miliar yang merupakan jumlah penurunan kepemilikan pribadinya atas saham Meta dalam dolar selama setahun terakhir.