Motorola menggoda sensor kamera besar untuk flagship yang ditunggu-tunggu

Moto X30 Pro bisa menjadi penantang serius bagi Samsung Galaxy S22 Ultra

Spesifikasi yang dikabarkan untuk X30 Pro mengungkapkan bahwa perangkat ini bisa menjadi penantang Samsung Galaxy S22 Ultra dengan layar OLED 6,67 inci dengan resolusi FHD+ dan kecepatan refresh 144Hz. SoC Snapdragon 8+ Gen 1 Qualcomm saat ini akan berada di bawah kap dengan pengaturan tiga kamera di bagian belakang. Kamera lebar utama akan ditenagai oleh sensor 200MP yang diyakini berasal dari Samsung.

Selain binatang buas 200MP itu, dua sensor kamera lainnya diharapkan berbobot 50MP dan 20MP dan telepon dapat dikirimkan tanpa kamera sudut ultra lebar. Motorola merilis teaser baru hari ini di situs Weibo China mengungkapkan bahwa X30 Pro akan menggunakan sensor 1/1,22” pada kamera utamanya. Itu jatuh hanya sedikit dari sensor kamera Sony 1/1,28″ yang akan memulai debutnya di Xiaomi 12S Ultra sebagai sensor kamera terbesar yang saat ini digunakan pada smartphone.
Keuntungan dari sensor kamera besar adalah memungkinkan lebih banyak cahaya dalam menghasilkan gambar yang lebih tajam bahkan pada foto yang diambil dalam cahaya rendah. Ini juga meningkatkan jumlah keburaman latar belakang (dikenal sebagai bokeh) yang muncul pada beberapa foto. Kelemahannya adalah sensor yang lebih besar dapat menghasilkan gambar yang lebih terdistorsi dan dapat mengambil ruang internal yang langka yang dapat digunakan untuk baterai yang lebih besar atau komponen internal lainnya.

Moto X30 Pro akan dilengkapi dengan baterai 4500mAh yang mengisi daya pada kabel 125W dan nirkabel 50W. Ini akan menjadi pengisi daya tercepat yang dirilis untuk handset Motorola hingga saat ini. Android 12 akan diinstal sebelumnya dengan kemungkinan pembaruan untuk Android 13 dan Android 14.

Jika Anda adalah penggemar smartphone, ide yang melonjak Motorola mengguncang segalanya dan menantang Samsung seharusnya menjadi berita menarik. Persaingan tambahan membawa lebih banyak inovasi dan harga yang lebih rendah. Selain itu, Motorola dikenal dengan fitur dan gerakan tertentu termasuk dua tomahawk chops yang menghidupkan dan mematikan senter. Pergantian pergelangan tangan yang cepat akan menghidupkan kamera.

Motorola melonjak karena telah menjadi produsen ponsel terbesar ketiga secara global dan di negara bagian

Moto X30 Pro dapat diperkenalkan sekitar bulan ini. Setelah memukau industri pada November 2009 dengan memulai Androidmania dan menjadi saingan nyata pertama iPhone, DROID melewati berbagai iterasi sampai dan Motorola praktis menghilang dari panggung.

Dalam apa yang ternyata menjadi langkah yang brilian, Motorola bangkit kembali dengan menawarkan serangkaian model kelas menengah ke bawah yang murah, dan menawarkan daya tahan baterai yang baik. Model-model ini termasuk Moto G Power dan Moto G Stylus (yang tentu saja dilengkapi dengan stylus). Akhirnya, Motorola memasuki kembali segmen unggulan dari bisnis smartphone dua tahun lalu dengan Edge+.

Kami tidak berharap Motorola memiliki DROID lain dengan X30 Pro. Pasar smartphone sangat berbeda pada tahun 2009 dan tidak ada saingan iPhone pada waktu itu. Android belum memulai jalannya untuk menjadi sistem operasi seluler yang paling banyak digunakan di dunia. Namun, jika Motorola dapat memberikan dengan upaya yang kuat dan solid, konsumen yang mencari merek Android unggulan lain selain Samsung akan dapat memberikan tampilan Motorola bersama dengan tersangka lainnya.

0