News

Microsoft memberi tahu regulator bahwa mereka ingin membuat toko aplikasi seluler Xbox

· 2 min read >

Ketika datang ke bisnis smartphone, Microsoft bisa menjadi pesaing. Windows Mobile adalah sistem operasi pada banyak handset pra-iPhone populer seperti Motorola Q. Ini juga menjalankan beberapa model layar sentuh pasca-iPhone seperti HTC Touch Diamond, HTC Touch Pro, dan HTC HD2 untuk beberapa nama.

Banyak konsumen lebih menyukai Microsoft Windows Phone daripada iOS dan Android karena penggulirannya yang mulus. Namun handset Lumia yang menjalankan perangkat lunak tersebut, baik yang dibuat oleh Nokia atau Microsoft, tidak pernah berhasil, dan akibatnya, para pengembang tidak pernah merasa terdorong untuk mengembangkan aplikasi untuk platform tersebut. Akhirnya, Microsoft menempatkan omong kosong pada rencananya untuk menantang iOS dan Android dan ketika Microsoft meluncurkan handset layar ganda Surface Duo pada tahun 2020, itu ditenagai oleh Android.

Microsoft ingin membangun toko aplikasi seluler Xbox

Microsoft memang memiliki kepemilikan sejumlah besar kekayaan intelektual yang terkait dengan Android dan menghasilkan lebih banyak uang setiap tahun dengan keberhasilan sistem operasi seluler Google daripada kepemilikan Microsoft Windows Mobile dan Windows Phone.

Berdasarkan The Verge, Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris (CMA) sedang melakukan uji tuntas dalam menyelidiki akuisisi Microsoft senilai $68,7 miliar atas pembuat game Activision Blizzard. Dalam menanggapi pertanyaan yang diajukan oleh badan pengatur, Microsoft menyebutkan bahwa akuisisi akan memungkinkannya untuk mengambil Google Play Store dan Apple App Store.
Tanggapan Microsoft termasuk komentar ini: “Membangun komunitas gamer Activision Blizzard yang ada, Xbox akan berusaha untuk menskalakan Xbox Store ke seluler, menarik gamer ke Platform Mobile Xbox baru. Menggeser konsumen dari Google Play Store dan App Store di perangkat seluler akan, bagaimanapun, membutuhkan perubahan besar dalam perilaku konsumen. Microsoft berharap bahwa dengan menawarkan konten terkenal dan populer, gamer akan lebih cenderung untuk mencoba sesuatu yang baru.”

Laporan tersebut menyebutkan dua video game populer, Activision’s Panggilan Tugas: Seluler dan Raja Candy Crush Saga yang dapat digunakan Microsoft untuk membantunya membangun etalase aplikasi seluler yang dapat bersaing dengan Play Store dan App Store. Microsoft, memperhatikan popularitas game seluler dan pendapatan yang didorongnya dari pembelian dalam aplikasi, melihat Apple dan Google menghasilkan banyak uang dan menginginkan bagian dari tindakan tersebut.

Membahas usulan pembelian Activision Blizzard, Microsoft menjelaskan kepada CMA bahwa “Transaksi tersebut memberi Microsoft kehadiran yang berarti dalam game seluler. Pendapatan game seluler dari divisi King dan judul seperti Panggilan Tugas: Selulerserta pendapatan tambahan, mewakili lebih dari setengah pendapatan Activision Blizzard … pada paruh pertama tahun 2022.”

Microsoft menambahkan bahwa “saat ini tidak memiliki kehadiran yang berarti dalam game seluler dan Transaksi akan membawa keahlian yang sangat dibutuhkan dalam pengembangan, pemasaran, dan periklanan game seluler. Activision Blizzard akan dapat menyumbangkan pembelajarannya dari mengembangkan dan menerbitkan game seluler ke game Xbox studio.”
Raksasa perangkat lunak telah memasang situs web untuk akuisisi Activision Blizzard dan telah memposting grafik raksasa yang menunjukkan sejarah industri game. Grafik menunjukkan penilaian untuk seluruh bisnis game sebesar $165 miliar pada tahun 2020 dengan konsol senilai $33 miliar (20% dari pasar), PC senilai $40 miliar (24%), dan game seluler senilai $85 miliar (51% dari total pasar). pasar).

Menjadi penantang yang valid dalam aplikasi seluler adalah tujuan Microsoft

CMA kebetulan difokuskan pada bagaimana akuisisi yang diusulkan Microsoft akan berdampak pada pasar konsol. Tingkat industri terkecil, pembelian akan mewakili bagian yang lebih besar dari pasar ini yang dapat membuat badan pengatur cukup peduli untuk memblokir kesepakatan. Microsoft lebih suka CMA melihat bagaimana kemungkinan pembelian Activision Blizzard akan menjadi penurunan kecil di pasar game mobile.

Bahkan jika Microsoft mendapat lampu hijau untuk menutup pembelian Activision Blizzard, menjadi penantang App Store dan Play Store akan sulit. Di Android, game yang ditemukan di toko aplikasi seluler Xbox dapat dipindahkan ke perangkat seluler. Tapi itu masih tidak akan berfungsi di iOS di mana Taman bertembok Apple mencegah pengguna mengesampingkan aplikasi atas nama keamanan.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read