Merasa panas dari pembuat undang-undang, Google berupaya melepaskan beberapa bisnis terkait iklan ke Alphabet

Google telah mempertimbangkan untuk memisahkan bagian dari bisnis yang dimilikinya yang bergantung pada penjualan iklan menjadi unit terpisah yang akan dimiliki oleh perusahaan induk Alphabet. Rencana ini sedang dikembangkan untuk menjauhkan Google dari pembuat undang-undang dan pembuat peraturan yang tidak ingin melakukan apa-apa selain menunjuk salah satu jari besar mereka yang gemuk ke perusahaan dan berteriak sekuat tenaga, “Monopolis.”

Beberapa bulan yang lalu Senator AS berfokus pada kemungkinan dugaan konflik kepentingan dalam industri teknologi periklanan dengan harapan agar perusahaan dominan seperti Google pecah menjadi operasi yang lebih kecil. Menurut eMarketer, pengiklan berencana menghabiskan lebih dari $600 miliar untuk menempatkan iklan digital online di seluruh dunia tahun ini.

Google dapat memiliki 29% dari pasar iklan digital global tahun ini

Pada tahun 2022, eMarketer mengharapkan pendapatan iklan digital Google mencapai $174,81 miliar di seluruh dunia dengan kenaikan tahunan 17,3%. Ini akan memberi Google pangsa 29,0% dari pasar iklan digital di seluruh dunia. Dengan pangsa 21,4%, Facebook memiliki potongan kue iklan digital terbesar kedua di belakang Google. Unit Meta juga menjadi subjek pertemuan Kongres yang berfokus pada masalah antimonopoli.

Langkah Google di sini sebenarnya adalah langkah yang cerdas. Dengan mengerjakan rencana perpisahannya sendiri, Google akan dapat berbicara lebih banyak tentang cara memecah perusahaan. Dalam email ke Pencarian & Pemasaran Kinerja Harianjuru bicara Google menulis, “Kami telah terlibat secara konstruktif dengan regulator untuk mengatasi masalah mereka. Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, kami tidak memiliki rencana untuk menjual atau keluar dari bisnis ini, dan kami sangat berkomitmen untuk memberikan nilai bagi beragam penerbit dan mitra pengiklan di sektor yang sangat kompetitif.”
Google mendapat kecaman dari pembuat undang-undang dan regulator yang mengeluh bahwa perusahaan tersebut memiliki konflik kepentingan ketika bertindak sebagai perantara dan juru lelang iklan online. Google bertindak sebagai broker ketika menempatkan iklan untuk perusahaan di situs pihak ketiga. Ini bertindak sebagai juru lelang ketika menjalankan penawaran untuk iklan yang ditempatkan di mesin pencari Google. Dalam proses secepat kilat, Google melihat tawaran yang bersedia dibayar pengiklan setiap kali iklan diklik oleh konsumen. Hal ini juga terlihat pada kualitas iklan yang bersaing dalam lelang.

Google mengungkapkan pendapatan iklan kuartal pertama yang kuat sebesar $54,7 miliar (termasuk angka untuk Penelusuran, YouTube, dan Jaringan Google) dibandingkan dengan $44,7 miliar yang dikumpulkan selama kuartal tahun lalu. Itu berarti peningkatan 22,4% untuk Google selama tiga bulan pertama tahun ini.

Google dapat menghadapi tuntutan hukum yang menuduhnya anti persaingan

Departemen Kehakiman dilaporkan telah mengerjakan gugatan yang akan menuntut Google dengan menggunakan praktik bisnis anti persaingan. Gugatan itu bisa diajukan secepat musim panas ini. Seorang juru bicara Google menunjukkan bahwa “persaingan ketat dalam teknologi iklan” tidak hanya membuat sektor industri iklan ini lebih kompetitif, tetapi juga menawarkan lebih banyak pilihan iklan kepada penerbit dan pengiklan dengan harga lebih rendah.

Itu Jurnal Wall Street mengatakan bahwa bagian-bagian bisnis Google yang berfokus pada periklanan, unit-unit yang mungkin terpaksa diserahkan perusahaan kepada perusahaan induknya, dapat bernilai puluhan miliar dolar. Saat ini, Alphabet memiliki kapitalisasi pasar (harga saham dikalikan dengan jumlah saham yang beredar) sebesar $1,53 triliun.

Bulan lalu, Alphabet mengatakan akan mengizinkan pialang iklan saingan untuk memasang iklan di aplikasi YouTube-nya sebagai bagian dari strategi Google untuk menyelesaikan penyelidikan antimonopoli Uni Eropa.

Selain menjadi pemain nomor satu dalam iklan digital, Google diperkirakan akan menikmati 59,4% pangsa pasar iklan pencarian global. Ini dapat menghasilkan pendapatan iklan pencarian di seluruh dunia untuk Google sebesar $142,30 miliar tahun ini. Google juga memiliki bisnis iklan bergambar berukuran bagus yang diperkirakan eMarketer akan mencapai laba kotor $32,51 miliar tahun ini yang memberi perusahaan bagian 9,6% dari pengeluaran untuk iklan bergambar di seluruh dunia.

Saham Alphabet, ditemukan di bawah simbol ticker GOOG, saat ini diperdagangkan pada $2,326,73 per saham yang mengakibatkan penurunan 20% untuk tahun ini hingga saat ini. Saham saat ini jauh lebih dekat ke level terendah 52-minggu di $2,044,16 daripada tertinggi 52-minggu di $3,042.00. Jika Google memutuskan untuk memindahkan beberapa bisnis iklan digital online ke unit Alphabet baru, saham bisa bergerak lebih tinggi karena beberapa pedagang akan melihatnya sebagai cara untuk membuka nilai tersembunyi di dalam perusahaan.

0