News

Mengapa ponsel Android yang akan datang ini adalah segalanya yang tidak dimiliki iPhone, dan akan mengubah kepala pengguna Apple

· 6 min read >

Kita hidup di zaman yang sangat maju secara teknologi, dan saya tidak pernah berhenti menghargai itu. Bagaimana jika Anda dan saya saat ini berusia 50-an, dilahirkan secara kebetulan kosmologis jauh lebih awal dari kita sebenarnya?

Apakah kita akan senang menonton film fiksi ilmiah, menampilkan robot humanoid yang dapat berbicara, dimainkan oleh aktor dengan kostum logam dan karet, dan hanya menonton karakter film menggunakan perangkat genggam ajaib untuk berkomunikasi satu sama lain dari jauh? Mengetahui hampir pasti bahwa itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat, pada kenyataannya hanya bisa menonton film yang menampilkan konsep fiksi ilmiah seperti itu adalah hak istimewa yang tidak dapat dibeli oleh kebanyakan orang.

Atau apakah kita sangat beruntung karena hari ini kita benar-benar memiliki asisten virtual yang dapat berbicara dengan kita, robot konsumen juga tersedia secara teknis, dan yang terpenting – smartphone ada di mana-mana. Memegang semua pengetahuan dunia, setiap film atau acara yang pernah dibuat, dan semua orang yang Anda kenal dan cintai di dalamnya. Membawa telepon membawa semua itu ke mana pun Anda pergi, dan memang, kita semua melakukannya.

Yap, telepon adalah masalah besar, mungkin kesepakatan terbesar sejak internet itu sendiri, tetapi kita tidak dapat menyangkal bahwa mereka telah mencapai bentuk puncaknya selama dekade terakhir. Hari-hari ini ponsel selalu merupakan lempengan kaca yang sama, dengan sangat sedikit fitur pembeda untuk membedakan model selain logo, kecuali mungkin ponsel gaming seperti Asus ROG Phone 5, atau yang akan datang Tidak Ada Telepon (1).

Jenis-jenis itu harus berbeda dan menonjol, untuk menarik perhatian dan memiliki peluang untuk dijual, tetapi ponsel yang paling mainstream, terutama ponsel seri terlaris – iPhone (saat ini iPhone 13) sudah hampir sama untuk sementara waktu sekarang, dan dilihat dari kebocoran dan rumor tentang yang akan datang iPhone 14, tren ini akan berlanjut di masa depan.

Mungkinkah smartphone yang unik dan sama sekali tidak konvensional menjadi arus utama sekarang? Nah, jika ada yang bisa melakukannya – itu milik Korea Selatan Samsung, dan berhasil – dengan seri Galaxy Z. Dengan ketekunan, peningkatan tahunan, dan yang paling penting – dengan menghadirkan pengalaman pengguna yang fantastis dan hampir kaya fitur.

Dan itulah masalahnya, jika Anda pengguna iPhone, Anda cukup banyak dikondisikan untuk menerima kekurangan fitur ekstra keren atau desain radikal untuk dipilih. Tetapi jika Anda adalah pengguna Galaxy, Anda tahu bahwa Anda memiliki beberapa opsi luar biasa…

Inilah mengapa Samsung yang akan datang Galaxy Z Fold 4 adalah segalanya yang tidak dimiliki iPhone, dan menentang segalanya Apel…

Desain unik yang sulit dikembangkan dan berisiko secara finansial untuk dicoba dijual

IPhone asli banyak berubah, dan merupakan konsep yang cukup unik pada masanya. Tapi itu 14 tahun yang lalu, dan sejak itu tidak ada iPhone yang menawarkan jenis desain unik atau fitur tambahan untuk membuatnya berbeda secara signifikan dari pesaingnya.

Mungkin takik dengan iPhone X adalah satu-satunya elemen desain baru yang penting yang pernah diperkenalkan iPhone dalam beberapa tahun terakhir, tapi saya ragu ada orang yang akan seperti “Ah ya, itu benar-benar fitur favorit saya, saya tidak bisa mendapatkan takik yang cukup.”

Kita berbicara tentang desain smartphone unik yang sebenarnya diinginkan orang. Dan sejak tahun 2019 dan pengenalan Galaxy Fold pertama, minat konsumen pada ponsel yang dapat dikembangkan menjadi tablet telah tumbuh, tepatnya berkat Samsung.

Sekarang Galaxy Z Fold 3 mungkin adalah smartphone paling menarik yang pernah saya gunakan, seperti halnya Galaxy Z Fold 4 yang akan datang, yang mungkin akan datang hanya dua bulan dari sekarang.

Tak lama setelah ponsel lipat pertama yang tersedia secara komersial, Royole FlexPai, mendapatkan popularitas online, Samsung mulai bekerja membuatnya sendiri, dan setahun kemudian, itu ada di pasaran. Kami telah berbicara sebelumnya tentang bagaimana Samsung mengambil peluang seperti seorang juara, dan itu salah satu contoh yang bagus.

Membuat ponsel unik seperti Galaxy Z Fold mahal, membutuhkan banyak penelitian dan pengembangan, menghabiskan banyak uang untuk ide yang mungkin tidak layak secara finansial bagi perusahaan, tetapi Samsung tetap melakukannya, dan dengan cepat. Mungkin agak terlalu cepat, karena Fold pertama memiliki beberapa masalah daya tahan yang signifikan, tapi hei. Itu hanya langkah pertama menuju kehebatan, dan saya pikir Samsung mencapainya pada saat Z Fold 3 keluar tahun lalu.

Jenis fitur perangkat lunak yang luas yang hanya dapat diimpikan oleh pengguna iPhone

Saat ini saya pengguna iPhone, telah menggunakan ponsel Android besar selama lebih dari satu dekade sebelum itu, dan jika ada satu hal yang sangat saya benci untuk menyerah – itu adalah multitasking layar terpisah. IPhone modern memiliki layar hingga 6,68 inci, yang cukup besar untuk setidaknya dua aplikasi berada di dalam pada saat yang bersamaan. Namun itu tidak pernah menjadi pilihan. Sementara itu Z Fold 3, yang tentu saja dapat dilipat, dan satu inci lebih besar, memungkinkan Anda untuk membagi layar antara tiga aplikasi secara keseluruhan, dan menjalankan lebih banyak lagi di jendela jika Anda mau. Jika Anda pernah ingin merasa seperti bos multitasking, itulah teleponnya.

Tetapi mungkin yang lebih menonjol adalah mode Samsung DeX Galaxy Z Fold 3, yang pada dasarnya memberi Anda pengalaman desktop seperti Windows atau macOS, dengan desktop yang berbeda, dok tetap, dan aplikasi berjendela. Samsung tidak harus keluar dari jalan untuk berinvestasi dalam mengembangkan DeX, tetapi tetap melakukannya, dan DeX luar biasa. Anda dapat menggunakan Z Fold 3 seperti ponsel, seperti tablet, dan jika Anda menyambungkannya ke layar eksternal – seperti PC. Sementara itu Anda dapat menggunakan iPhone Anda seperti … iPhone.

Ada lebih banyak fitur yang membuat perangkat lipat Samsung menjadi hebat, dan saya bahkan tidak akan membahas semua opsi penyesuaian yang Anda dapatkan hanya karena menjalankan Android. Tapi itu semua ada untuk memberdayakan Anda – pengguna – dan membantu Anda menggunakan perangkat Anda sepenuhnya seperti yang Anda inginkan. Semua terserah padamu. Pilihan!

Mahal, tetapi harganya agak masuk akal jika dibandingkan dengan perangkat baru Apple yang akan datang

Tidak dapat menari di sekitar fakta bahwa Galaxy Z Fold 3 berharga $ 1.800, dan Z Fold 4 kemungkinan juga akan sama. Tapi hei, untuk smartphone unik yang mungkin membutuhkan investasi penelitian dan pengembangan yang tidak baik, harga tinggi kurang lebih bisa diharapkan. Bahkan tidak mempertimbangkan investasi tambahan Samsung ke dalam beberapa pemasaran yang luas dan mengesankan untuk produk yang agak khusus.

Namun, ketika Apple merilis hal-hal baru yang besar, itu hampir selalu cukup mahal juga. IPhone pertama adalah $ 500 dan $ 600 untuk dua varian penyimpanannya. Itu adalah harga yang sangat tidak terpikirkan untuk sebuah telepon, bagi masyarakat umum untuk membayar kembali pada tahun 2007. Tambahkan inflasi dan krisis keuangan global yang membayangi untuk itu, dan kita berjalan dengan baik dalam wilayah “tidak mampu membelinya”.

Tetapi harga tersebut tidak seberapa dibandingkan dengan produk konsumen besar Apple berikutnya, yang dapat kami duga akan diumumkan segera pada tahun ini atau 2022.

Kami akan berbicara lebih banyak tentang apa produk itu pada akhirnya, tetapi rumor terbaru menunjukkan bahwa itu akan menjadi $ 3.000.

Apa itu? Sebuah stylus di telepon? Telepon lipat tidak kurang

Z Fold 3 memperkenalkan dukungan stylus untuk pertama kalinya pada perangkat lipat Samsung. Kami tidak mungkin mengabaikan fakta bahwa memberikan dukungan stylus tampilan fleksibel yang lebih lembut (daripada biasanya) sendiri merupakan suatu prestasi oleh Samsung; perusahaan tidak hanya harus memikirkan hal itu, tetapi juga mengembangkan stylus S Pen baru hanya untuk perangkat yang dapat dilipat. Itu dedikasi!

Dedikasi untuk minoritas pengguna daya Samsung yang mungkin menginginkan stylus. Dan minoritas yang lebih kecil lagi dari pengguna Galaxy Z Fold! Sementara iPhone tidak, dan kemungkinan besar tidak akan pernah memiliki dukungan stylus sama sekali. Filosofi Apple adalah menawarkan lebih sedikit demi menjaga hal-hal sederhana dan rapi, bahkan jika itu berarti membatasi konsumennya, dan pada dasarnya tidak mengizinkan pengguna daya iPhone untuk menjadi sesuatu. Setidaknya jika kita berasumsi bahwa konsep penggunaan daya smartphone melibatkan multitasking dan kustomisasi, dan ya, bahkan mungkin menggunakan stylus.

Dua tampilan 120Hz; bahkan iPhone 14 yang akan datang tidak akan memilikinya

Menurut banyak akun, iPhone dasar yang akan datang tidak akan memiliki layar 120Hz, yang sekarang merupakan keharusan di semua flagship, dan bahkan banyak ponsel kelas menengah. Hanya model iPhone 13 “Pro” yang diduga akan menawarkan pengalaman tampilan sehalus mentega yang hadir dengan kecepatan refresh 120Hz.

Itu cukup banyak Apple membagi iPhone andalannya antara “kurang unggulan” dan “lebih unggulan.”

Jika Apple memiliki iPhone lipat, kami ingin membandingkannya dengan Z Fold 3, tetapi tidak. Jadi yang terbaik yang bisa kami lakukan adalah membandingkan unggulan Z Fold 3 dengan iPhone 13 andalan Apple dan iPhone 14 mendatang – di mana lagi – Samsung memberikan sebanyak mungkin untuk membenarkan seluruh hal “unggulan mahal”; Apple – mungkin tidak sebanyak mungkin.

Mengapa Apple begitu tidak inovatif dengan iPhone akhir-akhir ini?

Bagikan pemikiran Anda tentang ini di komentar di bawah, tetapi berdasarkan intel yang kami miliki, kami cukup percaya bahwa fokus Apple mungkin ada pada sesuatu yang lain saat ini, bukan iPhone. Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, Apple secara diam-diam sedang mengerjakan “hal besar berikutnya,” dan saya tidak bermaksud untuk terlihat seperti menjualnya secara berlebihan, tetapi itu akan menjadi sangat besar.

Dan itu adalah augmented reality (AR) – dalam bentuk kacamata AR Apple yang dapat dipakai, yang dilaporkan dalam bulan-bulan terakhir pengujian mereka, setelah beberapa penundaan dan janji tanggal rilis yang dilanggar oleh pembocor terkemuka.

Tim Cook, CEO Apple sendiri, telah berkali-kali mengisyaratkan bahwa dia yakin AR akan benar-benar mengubah banyak hal, dan dia sangat bersemangat untuk itu. Sangat mungkin bahwa perusahaan Cupertino menjaga segala sesuatunya tetap sederhana di semua bidang lainnya (iPhone, iPad, dll.), karena menginvestasikan sebagian besar sumber dayanya untuk menciptakan produk AR yang hebat dan yang paling penting mutakhir.

AR masih merupakan konsep yang tidak diketahui oleh sebagian besar konsumen arus utama, jadi seperti yang dilakukan Samsung dengan perangkat lipatnya, Apple tidak hanya harus mengembangkan produk hebat, tetapi juga menyiapkan kampanye pemasaran besar-besaran untuk itu. Perkenalkan kepada massa dengan benar.

Kita semua sadar bahwa Apple tahu cara menjual barang, meskipun itu secara objektif hanya peningkatan kecil dari produk sebelumnya. Sekarang bayangkan seperti apa kampanye Apple untuk produk teknologi wearable konsumen yang besar dan inovatif seperti kacamata AR Apple.

Secara keseluruhan, kami selalu bersyukur bahwa Samsung hadir untuk menantang Apple, selalu bernafas di belakang lehernya dan mendorongnya untuk berinovasi, meskipun itu terjadi secara perlahan.

Perlombaan untuk mendominasi pasar AR akan segera dimulai, dan Anda dapat menandai kata-kata saya bahwa itu akan sama menariknya seperti sebelumnya. Kita hidup di zaman teknologi yang hebat, tetapi mereka akan menjadi lebih besar lagi.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang AR dan melihat seperti apa “hal besar berikutnya”, lihat juga:

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read