News

Mahkamah Agung memblokir tawaran Apple untuk membatalkan paten Qualcomm

· 1 min read >

Ini tentu bukan keputusan paling kontroversial yang dibuat oleh Mahkamah Agung minggu ini, tetapi pada hari Senin pengadilan memutuskan bahwa mereka tidak akan mendengarkan upaya revisi Apple untuk membatalkan sepasang paten smartphone Qualcomm. Apple mencari keputusan seperti itu meskipun keduanya dan Qualcomm mencapai penyelesaian selama uji coba miliaran dolar yang diadakan pada 2019. Apple membayar Qualcomm dalam jumlah yang tidak diungkapkan dan kedua belah pihak menyetujui perjanjian lisensi enam tahun yang berakhir pada 2025.
Apple dan Qualcomm juga menandatangani perjanjian pasokan chipset multi-tahun yang memberi Apple cukup chip modem untuk memenuhi kebutuhannya selama beberapa tahun. Apple berusaha untuk mengajukan banding atas putusan pengadilan yang lebih rendah yang mengatakan perusahaan tidak memiliki kedudukan untuk membatalkan paten Qualcomm karena penyelesaian tersebut. Apple berpendapat bahwa itu harus diizinkan untuk mengajukan banding karena Qualcomm dapat menuntutnya lagi setelah penyelesaian dengan Apple berakhir.

Pada tahun 2017, Qualcomm menggugat Apple dengan tuduhan melanggar berbagai paten teknologi seluler Qualcomm untuk iPhone, iPad, dan Apple Watch. Kedua perusahaan telah mengambil tindakan hukum terhadap yang lain dan Apple pergi ke Pengadilan Paten dan Banding Kantor Merek untuk menantang validitas paten Qualcomm. Dewan Banding memutuskan mendukung Qualcomm dan Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Federal menolak banding Apple tahun lalu berdasarkan penyelesaian Apple-Qualcomm.

Apple menjelaskan kepada Mahkamah Agung bahwa pihaknya masih menghadapi risiko digugat lagi ketika penyelesaian berakhir pada 2025 atau 2027 (opsi dua tahun termasuk dalam penyelesaian). Apple menunjukkan bahwa Qualcomm telah menggugatnya sebelumnya, “tidak menyangkal niatnya untuk melakukannya lagi,” dan memiliki “sejarah secara agresif menegakkan patennya.”

Terkait posisinya dengan hakim, Qualcomm berpendapat bahwa Apple tidak mengalami kerugian khusus yang akan memberikan kedudukan hukum untuk meminta pengadilan untuk menolak paten Qualcomm. Bulan lalu, Presiden Joe Biden menyarankan kepada Mahkamah Agung untuk menolak permintaan banding Apple. Dan dalam situasi ini, pengadilan memberikan apa yang diinginkan presiden.

Apple telah berharap untuk menggunakan modem 5G yang dirancangnya sendiri dan analis TF International terkemuka Ming-Chi Kuo mengatakan bahwa Apple akan memulai debut modem 5G-nya sendiri dengan seri iPhone 15 2023. Kuo mengatakan bahwa keputusan Apple untuk menggunakan modem 5G yang dirancang khusus untuk iPhone akan memukul keras Qualcomm. Analis mencatat bahwa Qualcomm mungkin harus mengambil MediaTek untuk pesanan modem di pasar Android kelas menengah ke bawah.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read