News

Lebih banyak tanda muncul yang menunjukkan minat Apple pada iklan seluler

· 2 min read >

Ketika Apple memutuskan untuk melakukan sesuatu, ia tidak melakukannya setengah-setengah. Lihat apa yang dilakukan Apple dengan unit Layanannya. Divisi itu, yang mencakup penghasil pendapatan besar seperti App Store, Apple Pay, AppleCare, iTunes, iCloud, Apple Music, Apple TV+, dan banyak lagi, adalah bisnis terbesar kedua perusahaan setelah iPhone. Hanya beberapa tahun yang lalu bahwa Apple, khawatir tentang penurunan pengiriman iPhone, menemukan cara untuk mencetak uang dengan menawarkan langganan berulang kepada pengguna iPhone aktif.

Unit Layanan Apple adalah segmen bisnis terbesar kedua setelah “iPhone”

Seberapa cepat unit Layanan berkembang? Kembali pada tahun 2017, perusahaan memulai rencana untuk menggandakan pendapatan Layanan tahun fiskal menjadi $ 50 miliar pada tahun 2020. Sekarang, Apple baru saja melaporkan hampir $ 20 miliar pendapatan kotor untuk divisi ini hanya untuk kuartal ketiga fiskal 2022. Ini adalah pendapatan $ 80 miliar untuk Layanan dan sebelum Anda menyadarinya, Apple mungkin akan segera meraup $50 miliar setiap kuartal dari segmen bisnis ini berkat kemungkinan tambahan baru pada jajaran Layanannya.

Berdasarkan MencariAlphaada tanda-tanda bahwa Apple akan mengembangkan platform periklanan selulernya sendiri yang akan menjadi bagian dari unit Layanan. Laura Martin, seorang analis di bank investasi Needham & Co., menunjukkan bahwa raksasa teknologi lainnya, Amazon, mengembangkan bisnis iklannya dari $4 miliar pada 2018 menjadi $37 miliar tahun ini. Dia berkata, “Apple adalah perusahaan terbesar di dunia. Untuk tumbuh, Apple harus menargetkan TAM global yang besar [total addressable markets]seperti iklan digital global.”
Total pasar yang dapat dialamatkan adalah pendapatan yang dapat diperoleh suatu produk dengan pangsa pasar 100%. Angka tersebut menunjukkan seberapa besar suatu produk atau layanan. Analis mengutip data dari eMarketer yang memperkirakan bahwa TAM untuk iklan digital akan mencapai $600 miliar tahun ini. $450 miliar dari jumlah itu akan berasal dari iklan seluler yang merupakan bisnis yang kabarnya ingin dimasuki Apple.

Apple seharusnya ingin berpartisipasi dalam apa yang dikenal sebagai “platform sisi permintaan” (DSP). Sistem ini memungkinkan perusahaan untuk membeli iklan dengan meminta mereka mencari melalui situs dan aplikasi seluler berdasarkan kriteria pengiklan. Ketika menemukan tempat di mana ia ingin beriklan, tawaran ditempatkan. Martin dari Needham mengatakan bahwa ini akan cocok dengan sejarah Apple dalam membuat produk dan layanannya bekerja sama di seluruh ekosistem Apple.

Martin menambahkan bahwa “Jika membangun DSP, Apple (AAPL) dapat mengontrol bagaimana dan di mana datanya digunakan. Dan dapat mencegah kebocoran data di luar ‘Walled Garden’ mereka.” Apple baru-baru ini memasang iklan mencari manajer senior untuk DSP-nya. dalam bisnis platform iklannya. Dan analis menambahkan bahwa penampilan Apple di festival periklanan Cannes Lions pada bulan Juni diatur oleh perusahaan karena “ingin mendorong kesadaran di antara pemasar bahwa itu ada dalam bisnis periklanan.”

Apple dapat menghasilkan banyak uang dan tetap menepati janjinya dengan membangun platform sisi permintaan

Tetapi Apple harus memastikan bahwa itu tidak tergelincir dan mundur dari komitmen privasi yang telah didorong oleh perusahaan. Dengan 1,8 miliar perangkat aktif dan 1 miliar pengguna unik, Apple memiliki peluang untuk memanfaatkan angka-angka tersebut dan menghasilkan pendapatan. Analis menyatakan “Hampir semua waktu yang dihabiskan oleh konsumen di perangkat Apple ada di seluler, oleh karena itu, kami berharap Apple menargetkan pasar periklanan seluler global.”

Apple mungkin merasa perlu melakukan sesuatu untuk meningkatkan unit Layanan sekarang karena ada celah di App Store dengan pendapatan bersih App Store yang hanya menunjukkan pertumbuhan tahunan 1% di bulan Juli. Data berasal dari Sensor Tower dan disebutkan dalam laporan kepada klien oleh Morgan Stanley dan kurang dari pertumbuhan tahunan untuk bulan yang diharapkan oleh perusahaan investasi. Menurut Sensor Tower, penjualan App Store di bulan Juni naik 14% dari tahun ke tahun turun dari 18% di bulan Mei dan 21% di bulan April.

Karena penggunaan DSP tidak memerlukan pengumpulan data pribadi, Apple dapat membangun platform ini dan terus mengatakan bahwa ia tidak menggunakan data pribadi pengguna iPhone untuk menghasilkan uang. Semua yang dilakukan platform ini adalah memberi perusahaan yang ingin beriklan di berbagai platform kesempatan untuk membeli inventaris iklan dari satu antarmuka. Inventaris ini mencakup iklan spanduk situs web, iklan seluler di aplikasi dan internet seluler, serta iklan video yang berjalan dalam aliran.

Tampaknya dari komentar Martin bahwa Apple akan mengikuti Meta dan menawarkan untuk menempatkan iklan hanya di situs, layanan, dan aplikasi yang mereka kontrol. Ini bukan hal baru karena DSP Meta membatasi pengiklan yang mengizinkan mereka membeli ruang hanya di Facebook dan Instagram.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read