Leaker mengklaim hampir tidak ada yang akan berubah dengan jajaran Samsung Galaxy S23

Tampaknya sebagian besar produsen besar mulai malas dengan desain mereka, dan ini sekarang berlaku untuk Samsung lebih dari sebelumnya. Pernah menjadi perusahaan yang mengabdikan diri pada inovasi (kadang-kadang, sampai-sampai menghasilkan gimmick), raksasa teknologi Korea ini tidak banyak berbuat untuk mengubah permainan smartphone-nya di luar jajaran ponsel lipat seri Z. Namun demikian, seri Galaxy S tetap menjadi lini andalan perusahaan secara de facto dan, bagi para penggemar Samsung yang masih tidak mau berkomitmen untuk ponsel yang dapat dilipat, masih merupakan satu-satunya pilihan kelas atas.

Namun, mereka yang menantikan Galaxy S23 mungkin akan mendapat kejutan yang tidak menyenangkan. Menurut seorang leaker terkemuka, dengan rekam jejak yang hampir sempurna pada semua hal Samsung, jajaran S23 akan menjadi peningkatan yang kurang memuaskan.

Di sebuah tweet, @IceUniverse menetapkan bahwa “tidak ada yang berubah kecuali chip” dengan S23/S23+. S23 Ultra akan melihat beberapa perubahan tambahan di luar internalnya, yaitu di layar dan kamera utama. Namun, apakah ini akan cukup?

Sentimen umum dalam komunitas teknologi adalah bahwa smartphone menjadi sedikit membosankan selama beberapa tahun terakhir. Hanya ada begitu banyak sensasi yang dapat dikerahkan oleh chip terbaru dan jumlah megapiksel yang lebih besar.

Ada perangkat sesekali yang membuat segalanya sedikit kacau untuk sementara waktu, tetapi baik di sisi Android maupun Apple, sebagian besar handset hampir tidak revolusioner. Apple terbaru Jajaran iPhone 14 membuktikan ini tanpa keraguan. Memang, keempat smartphone adalah perangkat yang sangat baik, tetapi apakah mereka menonjol di lautan lempengan kaca – tidak juga.

Dari perspektif orang luar, Samsung tampaknya telah menyerah pada smartphone andalan konvensional. Perusahaan berharap bahwa perangkat lipatnya akan segera menjadi bagian terbesar dari penjualan perangkat premiumnya.

Namun demikian, angka terbaru menunjukkan bahwa ini mungkin tidak benar-benar berakhir. Jika Samsung ingin mempertahankan pangsa yang terhormat dari segmen pasar smartphone premium, Samsung perlu melakukan yang lebih baik daripada sekadar mengganti beberapa prosesor.

0