Laporan mengklaim bahwa DOJ sedang menyusun gugatan terhadap Apple. Inilah alasannya!

Jika Anda menonton berita sama sekali, Anda pernah mendengar tiga inisial yang seharusnya menimbulkan ketakutan di hati dan pikiran warga AS: DOJ. Jadi apa DOJ ini? Nah, itu adalah Dapartemen Haif Justice alias “Departemen Kehakiman.” Jika Anda menginginkan kalimat sederhana yang menjelaskan apa yang dilakukan lembaga pemerintah ini, “Misi DOJ adalah menegakkan hukum dan membela kepentingan Amerika Serikat.”

Departemen Kehakiman, menurut politik, meminta beberapa pengacaranya menyusun “keluhan antimonopoli potensial” terhadap pemimpin teknologi Apple. Sebuah sumber dengan pengetahuan langsung tentang apa yang terjadi di DOJ mengatakan bahwa agensi tersebut telah menyelesaikan penyelidikan ekstensif terhadap perusahaan dan berada pada titik di mana keputusan harus dibuat apakah akan memulai gugatan atau tidak.

Laporan mengatakan jaksa DOJ telah menyusun gugatan terhadap Apple

Laporan tersebut menunjukkan bahwa jaksa berharap untuk mengajukan gugatan terhadap Apple pada akhir tahun. Tim kejaksaan sedang melakukan hal-hal yang perlu dilakukan sebelum tindakan tersebut terjadi. Namun, belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang apakah akan melanjutkan gugatan terhadap salah satu perusahaan teknologi terbesar dan paling kuat di dunia. Dua orang yang akrab dengan penyelidikan (termasuk sumber yang disebutkan sebelumnya) mengatakan bahwa masih ada kemungkinan bahwa tidak ada tuntutan yang akan diajukan. Karena penyelidikan sedang berlangsung, kedua sumber itu diberi anonimitas.

Sebagai bagian dari penyelidikan yang lebih luas ke dalam arena teknologi (DOJ sebelumnya menggugat Google atas iklan pencarian dan pencarian kembali pada Oktober 2020), Departemen Kehakiman telah menyelidiki Apple sejak 2019 dengan mengklaim bahwa perusahaan Cupertino, California telah berusaha keras untuk meredam pesaing yang lebih kecil termasuk pengembang aplikasi, perusahaan teknologi, dan produsen perangkat keras. .
Di berbagai waktu, Kongres, DOJ, dan Komisi Perdagangan Federal (FTC) telah mengincar “Big Tech”. FTC diyakini memiliki penyelidikan tentang bisnis ritel dan cloud Amazon.
Sebagai salah satu perusahaan terkaya di dunia dengan kapitalisasi pasar (harga saham dikalikan dengan saham yang beredar) sebesar $2,63 triliun, Apple memiliki kemampuan untuk menarik pikiran hukum terbaik yang ada. Salah satu bagian dari bisnis Apple yang menarik perhatian DOJ adalah App Store. Karena Apple tidak mengizinkan pengguna iPhone dan iPad untuk menginstal aplikasi dari etalase aplikasi pihak ketiga (proses yang disebut sideloading yang, omong-omong, Google memang mengizinkan di Android), memaksa pengembang aplikasi untuk membayar lebih dari 30% pembayaran dalam aplikasi ke Apple terdengar seperti potensi pelanggaran antimonopoli ke DOJ.

DOJ bisa menunggu putusan banding gugatan Epic v. Apple

Tiga orang yang dikutip oleh Politico sebagai orang yang akrab dengan pekerjaan DOJ diberikan anonimitas dan mengungkapkan bahwa komentar publik oleh Tile, perusahaan yang memproduksi tag dan produk lain untuk membantu menemukan barang yang hilang, sedang diteliti oleh para penyelidik yang bekerja pada kasus Apple. Tile bersaing dengan pelacak AirTags Apple. Tiga sumber mengatakan bahwa App Store dan sistem operasi ponsel iOS Apple adalah unit utama Apple yang diperhatikan DOJ.

Tapi ini tidak mengakhiri gugatan Epic v. Apple yang muncul setelah Epic menyertakan tautan ke platform pembayaran dalam aplikasinya di dalam versi iOS dan Android dari game Fortnite yang populer. Tautan tersebut mengarahkan pemain game ke situs web Epic di mana mata uang dalam game ditawarkan dengan harga lebih rendah daripada yang dibebankan di dalam App Store. Itu karena Epic tidak menerapkan Pajak Apple 30% untuk pembelian yang diproses sendiri.

DOJ bisa menunggu sampai banding didengar untuk menghadirkan kasus yang lebih kuat. Dan jika ketukan drum semakin keras, selalu ada kemungkinan bahwa Apple akan mencoba mencari penyelesaian untuk mencegah terjadinya sirkus.

0