Laporan mengejutkan: Mantan kepala keamanan Twitter menyebut platform sebagai ancaman bagi keamanan nasional

Ancaman teknologi terbaru terhadap keamanan nasional AS tidak datang dari China. Bahkan, itu dari situs media sosial yang dikembangkan di negara bagian dan berkantor pusat di San Francisco. CNNdalam laporan eksklusif yang disebarluaskan bersama-sama dengan Washington Postmelaporkan bahwa Peiter “Mudge” Zatko, mantan kepala keamanan di Twitter, telah meniup peluit di situs media sosial yang diduga menggunakan data pribadi pengguna yang menyebut Twitter sebagai ancaman keamanan nasional dalam sebuah dokumen yang diperoleh CNN.

Pelapor mengatakan bahwa AS memperingatkan Twitter bahwa satu atau lebih pekerja bekerja untuk pemerintah lain

Pengungkapan, yang dikirim ke agen federal dan Kongres, mencirikan Twitter sebagai perusahaan yang salah urus yang berputar-putar dengan kekacauan. Laporan itu mengatakan bahwa Twitter mengizinkan sekitar setengah dari tenaga kerjanya untuk memiliki akses ke kontrol utamanya. Zatko juga mengklaim bahwa pemerintah AS menyediakan Twitter dengan bukti spesifik yang menunjukkan bahwa setidaknya satu karyawan dan mungkin lebih, bekerja untuk dinas intelijen pemerintah lain.

Dokumen tersebut menuduh bahwa CEO Twitter saat ini Parag Agrawal, mantan chief technology officer Twitter yang menggantikan co-founder Jack Dorsey ketika dia mengundurkan diri tahun lalu, mengatakan kepada Zatko bahwa Twitter harus menyerah pada tuntutan Rusia yang berarti penyensoran atau pengawasan situs. Zatko menulis dalam dokumennya bahwa “Fakta bahwa CEO Twitter saat ini bahkan menyarankan Twitter untuk terlibat dengan rezim Putin menimbulkan kekhawatiran tentang efek Twitter pada keamanan nasional AS.”

Laporan ini muncul hanya dua minggu setelah Ahmad Abouammo, mantan karyawan Twitter, dihukum karena mata-mata untuk Arab Saudi. Di antara tuduhan terhadapnya adalah salah satu yang mengatakan Abouammo mencoba menyembunyikan pembayaran yang dilakukan oleh anggota keluarga kerajaan Saudi.

Klaim lain yang dibuat oleh pelapor adalah bahwa Twitter “tidak pernah mematuhi” tuntutan yang dibuat oleh FTC satu dekade lalu. Dia juga mengatakan bahwa Twitter menderita “tingkat insiden keamanan yang sangat tinggi,” berjalan pada tingkat sekitar satu per minggu yang memaksa perusahaan untuk membuat pengungkapan kepada lembaga pemerintah. Zatko dipecat oleh Twitter Februari lalu dan menulis dewan Twitter untuk memberi tahu mereka bahwa “Berdasarkan pengalaman profesional saya, perusahaan sejenis tidak memiliki insiden sebesar atau volume ini.”

Twitter menanggapi CNN dengan mengatakan bahwa catatan kepatuhan FTC berbicara untuk dirinya sendiri mengutip audit yang diajukan ke agensi di bawah perintah persetujuan FTC 2011 yang tidak diikuti Zatko. Perusahaan juga mengatakan bahwa itu sesuai dengan aturan privasi dan telah transparan ketika berbicara dengan regulator tentang masalah dengan sistemnya.

Laporan ini akan membantu Elon Musk dengan gugatannya terhadap Twitter

Laporan mengejutkan hari ini dapat membantu Elon Musk yang tawaran $44 miliarnya untuk Twitter telah dihentikan karena penolakan Twitter untuk memberikan data untuk mengonfirmasi persentase bot di situs tersebut. Musk mengatakan angka itu lebih tinggi dari klaim Twitter dan kedua belah pihak saling menggugat karena CEO Tesla berusaha untuk menghentikan tawarannya. Surat-surat yang ditandatangani oleh Musk untuk akuisisi bersifat mengikat dan mereka tidak menyebutkan apa pun tentang Twitter yang memiliki persentase tertentu dari akun yang dikendalikan oleh bot.

Namun, Musk mengatakan bahwa jumlah akun bot yang tinggi dapat menurunkan pengalaman pengguna di situs dan juga berdampak negatif pada nilai jangka panjang dari pembeliannya. Kasus itu, yang akan disidangkan di Pengadilan Kanser Delaware, akan berlangsung mulai Oktober. Zatko diberitahu pada awal tahun 2021, jauh sebelum Musk mengajukan penawarannya, bahwa Twitter tidak tahu berapa banyak bot yang ada di situs tersebut dan mengatakan bahwa Twitter “tidak berminat untuk mengukur prevalensi bot dengan benar” karena khawatir hal itu akan merusak penilaian perusahaan.

Anda dapat yakin bahwa tim hukum Musk telah memeriksa dokumen yang ditulis oleh pelapor yang melingkari bagian tentang keengganan perusahaan untuk menghitung jumlah akun bot.

Saham Twitter turun hari ini menyusul berita tersebut. Sahamnya turun 5,4% atau $2,30 menjadi $40,71 hari ini di New York. Tawaran Musk untuk perusahaan berjumlah $54,20. Stok sekarang 25% di bawah harga yang Musk katakan akan dia bayar.

0