News

Lampu, Kamera, BlackBerry! Sebuah film tentang naik turunnya perusahaan telah menyelesaikan produksi

· 2 min read >

Kisah BlackBerry adalah salah satu kesuksesan luar biasa karena pager email dua arah perusahaan menjadi keharusan bagi eksekutif mana pun. Dan itu juga merupakan kisah kegagalan yang sangat menyakitkan ketika perusahaan ketinggalan kapal ketika ponsel layar sentuh mulai mendominasi. Pada kuartal sebelum Apple iPhone diluncurkan, kuartal keempat tahun 2006, BlackBerry adalah produsen smartphone terbesar kedua di dunia dengan 8,3% dari pasar global. Itu masih tertinggal dari Nokia, yang memiliki 50,2% dari kue smartphone global, tetapi bisnisnya bagus.

Awal dari akhir BlackBerry adalah peluncuran iPhone pada 9 Januari 2007

BlackBerry Messenger adalah platform yang digunakan semua orang untuk pesan instan saat bepergian. Induk BlackBerry Research In Motion (RIM) dijalankan oleh dua CEO, Jim Balsillie dan Mike Lazaridis, dan ketika mendiang Steve Jobs memegang iPhone di tangannya pada 9 Januari 2007, itu adalah awal dari akhir bagi BlackBerry. Balsillie, lebih dari Lazaridis, gagal menanggapi ancaman Apple dengan serius.

Sementara BlackBerry memang merilis model layar sentuh pertamanya pada tahun 2018, BlackBerry Storm bergegas ke produksi atas permintaan Verizon yang membutuhkan telepon untuk menggunakan iPhone (pada waktu itu, dan AT&T eksklusif). Layar dirancang agar terasa seolah-olah sebuah tombol ditekan setiap kali tombol pada QWERTY virtual diketuk. Sayangnya, model generasi pertama sangat bermasalah dan sementara Verizon menjual satu ton dari mereka, sebagian besar setiap unit (termasuk telepon penulis ini) dikirim kembali untuk diperbaiki.
Storm generasi kedua sebenarnya adalah perangkat fantastis yang mungkin menjadi pesaing jika Motorola DROID tidak dirilis oleh Verizon yang memulai Androidmania. BlackBerry mencoba untuk tetap dalam permainan, bahkan melisensikan perangkat lunak dan namanya ke beberapa perusahaan. Tetapi harapan apa pun bahwa kita akan melihat 5G ‘Berry berakhir ketika BlackBerry menarik perjanjian lisensi dari sebuah perusahaan bernama Outward Mobility awal tahun ini mengakhiri sebuah era.
Anda mungkin berpikir bahwa semua ini bisa menjadi film yang bagus, dan Anda mungkin benar. Sebuah surat kabar di Kanada (di mana BlackBerry bermarkas selama bertahun-tahun) disebut Globe dan Mail (melalui The Verge) mengatakan bahwa produksi film BlackBerry selesai minggu ini, meskipun kapan film tersebut akan mencapai bioskop lokal Anda tidak diketahui. Film ini dibintangi oleh Glenn Howerton dari Selalu Cerah di Philadelphia sebagai co-CEO Jim Balsillie yang terkenal mengatakan pada Januari 2009 bahwa semua ponsel akan keluar dari kotak dengan sejumlah besar bug di masa depan.
Filmnya akan berjudul BlackBerry dan didasarkan pada buku 2015 Losing the Signal, yang penulis ini telah membaca beberapa kali (yah, Anda benar-benar penggemar telepon). Memainkan Mike Lazaridis, co-CEO lainnya, akan menjadi aktor Kanada Jay Baruchel.

Jika dua film tentang Steve Jobs gagal, apakah BlackBerry mungkin bertahan?

Dalam kehidupan nyata, dua eksekutif mencoba untuk mengecilkan ancaman dari Apple akan Balsillie mengatakan kepada pers pada tahun 2007, “Sebagus Apple iPhone, itu menimbulkan tantangan nyata bagi penggunanya. Coba ketikkan kunci web pada layar sentuh di iPhone Apple, itu tantangan nyata. Anda tidak dapat melihat apa yang Anda ketik.” Lazaridis mengatakan pada tahun 2018, “Tren seluler yang paling menarik adalah keyboard Qwerty lengkap. Maaf, ini benar. Saya tidak mengada-ada.”

Aktor lain dalam film ini termasuk Michael Ironside, Saul Rubinek, Martin Donovan, Rich Sommer, dan Gergaji bintang Carey Elwes. Gambar tersebut ditulis dan disutradarai oleh Matt Johnson yang mengatakan, “BlackBerry adalah jenis film yang tidak pernah saya bayangkan dapat saya buat di negara ini, tetapi ini adalah hari baru yang cerah untuk film Kanada. Berani (tidak ada permainan kata-kata, kami yakin), sutradara bioskop yang digerakkan kembali dengan kekuatan penuh tahun 1980-an. Ayo pergi.”

Karena filmnya baru saja selesai, masih terlalu dini untuk menyebutkan tanggal rilisnya. Apakah cerita BlackBerry cukup membawa intrik dan drama untuk membuat rata-rata pria dan wanita membeli tiket untuk menonton film? Itu masih harus dilihat. Bagaimanapun, dua film tentang mendiang Steve Jobs gagal di box office bahkan dengan Ashton Kutcher dan Michael Fassbender sebagai pemimpin mitos Apple.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read