Kepala Huawei: Apple dan Huawei akan mendominasi pasar, Samsung tidak relevan

Dalam permainan “bisa saja, seharusnya, seharusnya”, CEO Huawei Richard Yu berbagi pendapatnya tentang keadaan hipotetis pasar ponsel pada tahun 2022 jika AS tidak menjatuhkan sanksi kepada Huawei. Menurut Pak Yu, “Jika bukan karena intervensi dan penindasan AS terhadap [Huawei]produsen ponsel utama dunia mungkin adalah Huawei dan Apple.”

Terlebih lagi, tembakan juga ditembakkan ke arah Korea Selatan, ketika CEO Huawei membundel Samsung dengan semua pesaing lainnya yang mengklaim “Yang lainnya adalah pabrikan kecil, termasuk perusahaan Korea (Samsung), yang mungkin sebagian besar dijual di pasar AS dan Korea Selatan.”

Menyebut Samsung sebagai “faktor kecil” jelas terdengar tidak benar, karena Huawei menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengejar ketertinggalan dari perusahaan yang berbasis di Korea Selatan itu. Setelah benar-benar menyalip Samsung, Huawei dengan sedih merosot karena efek larangan perdagangan yang menghantam keras.
Sebagai penyegaran, Huawei secara bertahap merayap ke puncak pasar ponsel yang secara tradisional dikuasai oleh Samsung dan Apple. Sebenarnya secara singkat melampaui Samsung di pasar pada April 2020, setahun penuh setelah larangan perdagangan AS yang terkenal mulai berlaku. Pada saat itu, didorong oleh penjualan yang kuat di seluruh daratan China, Huawei melampaui Samsung dengan pangsa pasar 2% dan menyumbang 19% dari semua penjualan telepon global, sementara pangsa Samsung adalah 17% karena lesunya penjualan. Seri Galaxy S20, semua menurut Statistik Counterpoint Research tahun 2020.
Tentunya, tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana hal-hal akan terjadi jika AS tidak menempatkan Huawei di Daftar Entitas dan pada dasarnya memberlakukan larangan perdagangannya. Karena itu, Huawei dicegah menggunakan kerangka Layanan Google Play, yang menghilangkan salah satu aspek paling vital dari perangkat Android modern. Daftar Entitas juga mencegah perusahaan untuk bekerja dengan perusahaan mana pun yang beroperasi di Amerika Serikat, serta mencegah mereka menerima chip canggih.

0