News

Jerman menendang Oppo dan OnePlus karena menolak membayar biaya paten ke Nokia

· 1 min read >

Nokia memiliki beberapa paten 5G penting dan sejak perusahaan saudara Oppo dan OnePlus ditemukan menggunakan teknologi tersebut tanpa membayar biaya lisensi dan tidak ada yang namanya makan siang gratis, terutama di dunia teknologi, produsen ponsel Cina milik BBK terpaksa menghentikan penjualan di Jerman.
MenangMasa Depan melaporkan bahwa perusahaan telekomunikasi Finlandia Nokia (jangan bingung HMD Global mana yang menjual ponsel bermerek Nokia) telah memenangkan dua tuntutan hukum paten terhadap Oppo dan OnePlus. Pengadilan distrik Mannheim menemukan bahwa Oppo memang menggunakan teknologi yang dipatenkan untuk ponsel 5G-nya dan karena tidak berlisensi, ponsel yang relevan pada dasarnya dijual secara ilegal. Ini juga berlaku untuk OnePlus, yang dimiliki oleh perusahaan induk yang sama, dan meskipun ada waktu ketika keduanya memiliki identitas yang berbeda, mereka telah tumbuh lebih dekat dalam beberapa tahun terakhir dan banyak dari perangkat terbaru mereka memiliki DNA yang sama.
Kembali pada tahun 2018, Oppo telah setuju untuk membayar biaya paten kepada Nokia, tetapi kontrak itu berakhir dan pembicaraan selanjutnya gagal. Oppo telah mencoba mengajukan banding atas putusan tersebut tetapi tidak berhasil.

Untuk saat ini, Oppo dan OnePlus telah menghentikan penjualan perangkat di Jerman dan situs web masing-masing sekarang kehilangan ponsel apa pun. OnePlus dan Oppo bukan pemain besar di Jerman dan memiliki kurang dari 5 persen pasar jadi ini seharusnya tidak menjadi pukulan besar bagi perusahaan sejauh menyangkut penjualan, tetapi mereka pasti tidak ingin dikenal sebagai pencuri paten dan telah memutuskan untuk mengalihkan kesalahan ke Nokia.

Direktur komunikasi OnePlus, Spenser Blank mengonfirmasi kepada The Verge bahwa penjualan telah dihentikan di Jerman dan menuduh Nokia menuntut biaya yang terlalu tinggi.
Oppo mengadopsi nada yang sama dan menyalahkan Nokia atas “biaya perpanjangan kontrak yang terlalu tinggi” untuk paten.

Perselisihan ini tidak akan mempengaruhi telepon saat ini dan perusahaan kemungkinan akan terus memberikan dukungan perangkat lunak.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read