News

iPhone: Dirancang oleh Apple di California, Dirakit di… India?

· 1 min read >

Tampaknya teknologi tidak cocok dengan politik, setidaknya dilihat dari sejarah baru-baru ini. Ketegangan geopolitik telah membuat frustrasi rantai pasokan dan menunda rilis produk pada beberapa kesempatan selama beberapa tahun terakhir.

Itulah sebabnya banyak raksasa teknologi mencari diversifikasi rantai pasokan untuk memastikan stabilitas. Apple tidak terkecuali dengan aturan itu. Perusahaan Cupertino telah melakukan banyak hal untuk meminimalkan ketergantungannya pada China pada khususnya. Tampaknya, pada tahun depan, upayanya mungkin menuai kesuksesan.

Menurut analis Apple terkemuka, Ming-Chi Kuo, pada 2023, produksi massal iPhone 15 akan dimulai secara bersamaan di India dan China. Informasi ini pertama kali dikemukakan di sebuah tweet dan kemudian dicakup oleh 9to5Mac di artikel khusus.

Kuo menetapkan bahwa tahun ini, produksi iPhone 14 di India akan dimulai hanya 6 minggu setelah di Cina. Ini merupakan pengurangan besar dalam kesenjangan waktu yang biasa. Sebagai referensi, di masa lalu yang terakhir lebih dekat ke 3 bulan.

Apple telah melakukan yang terbaik untuk mengalihkan produksinya ke tempat-tempat di luar China. Raksasa teknologi Amerika telah memproduksi banyak perangkatnya (seperti iPad) di tempat lain seperti Taiwan. Namun, mengingat iPhone saat ini merupakan produk terbesar dan terpenting Apple, wajar bagi perusahaan untuk lebih berhati-hati dengannya.

Tidak diragukan lagi, keseimbangan yang diantisipasi antara India dan China ini akan memungkinkan Apple lebih banyak kelonggaran di masa depan. Secara keseluruhan, kami memiliki alasan untuk mengharapkan lebih banyak stabilitas dan lebih sedikit masalah pasokan secara keseluruhan. Tentu saja, sejauh mana keputusan ini berdampak langsung pada konsumen sulit diprediksi.

Namun, satu hal yang pasti. Lebih cepat daripada nanti, Anda mungkin harus mengucapkan selamat tinggal pada ikon “Dirancang oleh Apple di California, Dirakit di Cina”.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read