News

iPhone 14: Ini adalah kekuatan fleksibel, tetapi apakah kita membutuhkannya? Saya membutuhkan ini sebagai gantinya, dan itu masih hilang …

· 4 min read >

Ini dia iPhone 14 series, akan mencuri perhatian dunia teknologi dari hal-hal yang lebih menarik secara subjektif seperti Galaxy Z Fold 4 dan Z Flip 4. Katakan apa yang Anda inginkan tentang Apple, tetapi perusahaan Cupertino tidak hanya memiliki pembenci yang bersemangat, tetapi juga pengguna dan penggemar yang sangat setia.

Dan bahkan perubahan yang tampaknya kecil pada rilis iPhone tahunan baru, seperti potensi penghapusan takik, akan membuatnya mendapatkan banyak perhatian, pembeli baru, dan peningkatan yang lama.

Faktanya, Apple dilaporkan mengharapkan permintaan yang kuat untuk iPhone 14 Pro Max pada khususnya. Sebuah ponsel yang mungkin mulai dengan harga yang lumayan $1.200, namun masih diharapkan untuk menjual seperti kacang goreng. Mengesankan dalam perekonomian ini, jika benar!

Bagaimanapun, apa yang ditawarkan oleh seri iPhone 14 dibandingkan pendahulunya, iPhone 13, sepertinya tidak banyak …

Lubang pelubang berbentuk i untuk kamera selfie dan sensor ID Wajah, bukan takik. Keren, jadi ini adalah kamera holepunch – itulah beberapa teknologi ponsel Android 2018 yang sesungguhnya! Tentu saja, iPhone 14 juga akan menghadirkan peningkatan kamera dan peningkatan kinerja yang diharapkan, tetapi pendahulunya sudah menjadi binatang buas dalam hal itu.

Apakah semua ini benar-benar penting? Nah, sebagai mantan pengguna iPhone yang baru saja beralih kembali ke Android, saya akan mengatakan ada hal yang lebih penting yang harus diberikan Apple pada iPhone 14 agar benar-benar setara dengan beberapa kompetisi unggulan Android. Fitur yang saya dan banyak orang lain harapkan, dan terima begitu saja saat ini, namun Apple dengan keras kepala menolak untuk menghadirkan flagships-nya.

Multitasking layar terpisah

Fitur ini telah tersedia di sejumlah besar ponsel Android selama bertahun-tahun, namun tidak ada iPhone yang menawarkannya. IPad melakukannya, bahkan model mini iPad terbaru, namun yang baru, hampir 7 inci iPhone 14 Pro Max tidak.

Saya mengerti, Apple selalu tentang menjaga hal-hal sederhana dan mudah digunakan, tetapi jika Anda memperhatikan, perusahaan triliun dolar juga baru-baru ini mulai mengkhianati pandangan keras kepala “kurang lebih”.

iPad M1 tiba-tiba mendapatkan multitasking seperti Mac secara tiba-tiba tahun ini. Sebelumnya, iPad diberi dukungan mouse dan trackpad, sesuatu yang tampaknya ditentang Apple. Jadi hal-hal bisa berubah.

IPhone bisa, dan harus mendapatkan fitur multitasking layar terpisah opsional untuk pengguna listrik. Ini memiliki layar besar, dan itu adalah perangkat yang kuat, jadi mengapa tidak?

Saya tahu ada dua kubu untuk argumen ini. Kamp satu – orang yang tidak pernah menggunakan layar terpisah dan akan berpendapat bahwa itu tidak ada gunanya dan tidak perlu. Cukup beralih antar aplikasi, bukan? Kamp dua – orang yang sering menggunakan layar terpisah untuk melakukan lebih dari satu hal pada satu waktu; mungkin orang dengan rentang perhatian yang lebih pendek dan kurang sabar, seperti saya, yang banyak, omong-omong.

Karena Apple mengubah nadanya tentang iPad, saya berpendapat mungkin saja itu akan mengubahnya dengan iPhone juga, memberikannya layar terpisah suatu hari nanti di masa depan. Pertanyaannya adalah – kapan? Mengapa begitu terlambat ke pesta?

Seperti berdiri, iPhone tidak memiliki layar terpisah, bahkan tidak dikabarkan akan mendapatkannya, namun itu adalah salah satu fitur terbesar yang saya percaya kekurangan dan kebutuhan. Semua kekuatan iPhone ini, namun Anda bahkan dapat menggunakan dua aplikasi sekaligus, dan melakukan berbagai hal seefisien bahkan pada ponsel Android murah…

Tampilan selalu aktif… akan datang?

Bahkan Apple Watch membutuhkan waktu lima generasi hingga mendapat opsi tampilan selalu aktif, yang dapat kami anggap sebagai fitur utama untuk jam tangan pintar. Dan hari ini – ini juga cukup berharga di ponsel, bagi banyak pengguna.

Sekali lagi, agak jelas mengapa Apple tidak melakukannya – menjaga piksel tampilan ponsel sepanjang waktu berdampak pada masa pakai baterai. Namun, saya yakin banyak pengguna smartphone, termasuk saya, yang mau melakukan perdagangan itu.

Pada rata-rata ponsel andalan Android, tampilan selalu aktif dapat diaktifkan untuk menampilkan pemberitahuan dan pesan aplikasi yang terlewat untuk dilihat pengguna secara sekilas, kapan saja. Tidak perlu mengangkat telepon Anda sepanjang waktu seperti monyet kejang; pada kenyataannya, memiliki layar yang selalu aktif mungkin berguna bagi mereka yang sering memeriksa ponsel mereka secara kompulsif sepanjang hari. Ini meniadakan kebutuhan untuk melakukannya.

Memang, tampilan yang selalu aktif bukan hanya kenyamanan, tetapi mungkin membantu dalam aspek itu. Jadi mengapa kita sampai pada iPhone generasi ke-14, namun itu masih bukan pilihan?

Sebagian besar iPhone memang memiliki daya tahan baterai yang kuat, dan dengan mengingat hal itu, tentu saja menjaga beberapa piksel, pada layar AMOLED yang efisien tidak kurang, tidak akan menguras baterai terlalu keras?

Dan iOS 16 menghadirkan layar kunci yang dapat disesuaikan dengan widget seperti Apple Watch, mengapa tidak membiarkan pengguna membiarkannya tetap terlihat? Mereka sangat dimaksudkan untuk selalu dipajang! Lihat mereka:

Slot USB Type-C… bukan Lightning lagi

USB Type-C telah menjadi standar universal untuk transfer data dan pengisian daya. Bahkan, sudah seperti itu selama beberapa tahun sekarang.

Setiap perangkat modern menggunakannya, dan hanya itu! Dalam kehidupan pribadi saya – mulai dari MacBook dan Surface Go 2, melalui iPad Pro dan Air, speaker Bluetooth, ponsel dan tablet Android, hingga headphone nirkabel saya, heck – bahkan mouse nirkabel saya juga – saya mengisi daya semuanya dengan pengisi daya USB Type-C yang sama. Ini sangat nyaman! Tidak ada kekacauan kabel untuk mencari, beralih di antara, dan menemukan soket dinding untuk dicolokkan.

Sekarang seperti yang kita semua tahu, smartphone Android telah sepenuhnya pindah ke USB Type-C. Bahkan ponsel murah sekali pun tidak memiliki hal lain selain USB Type-C di zaman sekarang ini.

Tetapi Apple tetap keras kepala tentang hal itu – iPhone-nya masih menggunakan konektor Lightning milik Apple. Dan meskipun kami telah melihat Uni Eropa bersiap untuk memaksa Apple beralih ke USB Type-C, saat ini tampaknya seri iPhone 14 yang akan datang, yang kami harapkan paling cepat dua minggu dari sekarang, masih akan mengemas port Lightning. untuk pengisian.

Tolong ikuti waktu, Apple. Tentu, masuk akal untuk menggunakan Lightning beberapa tahun yang lalu, ketika USB Type-C masih merupakan hal yang cukup baru yang tidak begitu banyak diadopsi. Apple menghasilkan banyak uang dari aksesori Lightning, karena itu adalah konektor miliknya sendiri. Itu masih menghasilkan banyak uang darinya, sebenarnya.

Uang memang penting, tetapi kenyamanan pengguna juga penting. Sayangnya, tampaknya cara legal adalah satu-satunya cara agar Apple akhirnya beralih ke USB Type-C. Dan sistem hukum tidak cukup cepat untuk menangkap rilis iPhone 14. Di sisi positifnya, masuk akal untuk mengharapkan tahun depan iPhone 15 akhirnya akan beralih ke USB Type-C, setidaknya di UE. Bukan karena pilihan Apple.

Tetap saja, banyak kekuatan menghampiri Anda, perubahan desain yang bagus juga

Selain itu, seri iPhone 14 masih merupakan peningkatan penting dari iPhone 13 tahun lalu, yang dengan sendirinya bukan lompatan besar dari 12.

Seperti disebutkan sebelumnya, terutama kami mengharapkan holepunch berbentuk i untuk menggantikan takik, setidaknya pada beberapa model, yang sudah waktunya – dan lebih dari menyambut. Saya akan menjadi orang pertama yang mengatakan bahwa saya tidak pernah terbiasa dengan takik, dan bertahan dengan model mini iPhone selama hampir satu tahun, takik memang memakan banyak layar yang sudah kecil untuk saya.

Jelas, meskipun iPhone adalah smartphone paling kuat dari semuanya (yang membuat kurangnya fitur yang kita bicarakan menjadi lebih membingungkan), iPhone masih akan mendapatkan lebih banyak peningkatan kinerja.

Chip Apple A16 Bionic yang baru telah dikabarkan membawa peningkatan kinerja hingga 15% ke iPhone 14 dibandingkan pendahulunya, namun mengkonsumsi daya hingga 30% lebih sedikit. Itu berarti ponsel yang lebih cepat, namun secara paradoks, dengan daya tahan baterai yang lebih baik! Cukup keren.

Bagaimanapun, bagi saya hal-hal masih sedikit kurang di sisi perangkat lunak, dan itu menghentikan saya untuk tetap menggunakan iPhone, dan dari mempertimbangkan untuk beralih ke iPhone 14.

Tapi beri tahu kami pendapat Anda – fitur iPhone apa yang Anda lewatkan? Jika Anda tidak menggunakan iPhone – mengapa? Apakah karena kekurangan fitur yang dimiliki Android selama bertahun-tahun sekarang, atau karena alasan lain yang ingin Anda bagikan? Bergabunglah dengan percakapan di bagian komentar di bawah!

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read