Inilah mengapa Google membuat aplikasi Sosial Kebenaran Trump tidak tersedia untuk 44% orang Amerika

Dua hari setelah kerumunan pendukungnya menyerbu Gedung Capitol AS, menyerang polisi, dan membangun tiang gantungan untuk Wakil Presiden Mike Pence saat itu, Donald Trump langsung ditendang dari Twitter. Platform media sosial adalah bentuk komunikasi utama Trump dengan publik dan media.

Pendiri dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey, yang menjalankan acara ketika keputusan dibuat untuk mengusir Trump dari platform, sekarang mengatakan bahwa itu seharusnya tidak pernah dilakukan. Itu bukan kerangka pikirannya pada 14 Januari 2021 ketika dia mengatakan bahwa melarang Trump “adalah keputusan yang tepat.” Miliarder Elon Musk, ketika dia mengajukan tawaran $44 miliar ($54,20 per saham) untuk Twitter pada bulan April yang kemudian dia batalkan, mengatakan bahwa jika dia membeli perusahaan itu, dia akan mengembalikan mantan presiden.

Platform Sosial Kebenaran Trump tetap tidak tersedia untuk 44% orang Amerika yang menggunakan Android

Oktober lalu, Trump memutuskan untuk membuat situs media sosial mirip Twitter yang dia sebut Truth Social. Meskipun tersedia di App Store untuk pengguna iOS, Google hanya mengizinkan pengguna untuk pra-daftar untuk aplikasi di PlayStore. Dan pada kenyataannya, tampaknya Google mungkin tidak akan pernah mengizinkan Truth Social di platform Android, setidaknya sampai platform tersebut memperbaiki beberapa masalah besar yang membuat Google kesal.

Berdasarkan CNBC, Google mengatakan bahwa aplikasi tidak memiliki metode untuk memoderasi konten pengguna yang melanggar ketentuan Play Store. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari ini, Google mengatakan, “Pada 19 Agustus, kami memberi tahu Truth Social tentang beberapa pelanggaran kebijakan standar dalam pengajuan aplikasi mereka saat ini dan menegaskan kembali bahwa memiliki sistem yang efektif untuk memoderasi konten buatan pengguna adalah syarat dari persyaratan kami. layanan untuk aplikasi apa pun untuk ditayangkan di Google Play.”
Karena pembatasan Google, pengguna Android di AS (yang merupakan 44% pengguna ponsel cerdas di negara tersebut) tidak dapat memasang Truth Social di ponsel mereka. aksio melaporkan bahwa Truth Social mengetahui permintaan dan kutipan Google Google mengatakan, “Minggu lalu Truth Social membalas tanggapan kami dan mengatakan bahwa mereka sedang berupaya mengatasi masalah ini.”

Axios mencatat bahwa meskipun Truth Social memiliki spanduk yang bertuliskan “konten sensitif” yang ditempatkan sebelum beberapa postingan dan bertuliskan, “Konten ini mungkin tidak cocok untuk semua penonton,” konten yang mengancam kekerasan tetap ada di platform.

Sementara itu, Truth Social memiliki beberapa masalah lain selain Google. Axios mengatakan bahwa platform berutang salah satu vendor teknologinya, sebuah perusahaan infrastruktur konservatif bernama RightForge, $1,6 juta untuk layanan cloud hosting. Tapi CEO Right Forge Martin Avila berkata, “RightForge berkomitmen untuk melayani klien. Kami berada di sana dari lantai dasar dan kami mendukung presiden dan semua usahanya dan kami berkomitmen untuk membangun kebebasan berbicara ide Amerika berbasis internet.”

Ada masalah lain juga. Kantor Paten dan Merek Dagang AS (USPTO) menolak aplikasi dari Trump untuk merek dagang nama “Truth Social”. Perusahaan lain bernama Digital World Acquisition Corp., yang ingin menjadikan platform ini publik, sedang diselidiki oleh regulator sekuritas.”

CEO Trump Media Nunes mengatakan bahwa bola ada di pengadilan Google; Google mengatakan sebaliknya

Truth Social dimiliki oleh Trump Media and Technology Group dan CEO-nya pasti sudah tidak asing lagi bagi mereka yang mengikuti politik. Devin Nunes, mantan anggota DPR, adalah ketua Komite Intelijen DPR dari 2015 hingga 2019. Salah satu letnan Trump yang paling tepercaya di Kongres, Nunes sekarang menjalankan perusahaan Trump yang memiliki Truth Social.

Nunes menentang Google dan berkata di podcast “Just the News Not Noise”, “Kapan kami akan tersedia di Android? Yah, lihat, itu terserah Google Play store. Kami menunggu mereka untuk menyetujui kami, saya tidak tahu apa yang memakan waktu begitu lama. Pasti akan menyenangkan jika mereka menyetujui kita.”

Google mengatakan bahwa pernyataan yang dibuat oleh Nunes salah menggambarkan masalah yang dihadapi Google dengan platform tersebut. Unit Alphabet mengatakan bahwa mereka telah berbicara dengan perusahaan tentang alasan mengapa Google tidak mengizinkan aplikasi untuk terdaftar di Play Store. Sebagai tanggapan, Trump Media mengatakan bahwa Truth Social hanya mencoba menciptakan “lingkungan yang semarak dan ramah keluarga.”

Perusahaan menambahkan, “TMTG tidak memiliki keinginan untuk mengajukan perkara bisnisnya di ruang publik, tetapi sebagai catatan, telah segera menanggapi semua pertanyaan dari Google. Adalah keyakinan kami bahwa semua orang Amerika harus memiliki akses ke Truth Social, apa pun perangkatnya. mereka gunakan. Kami berharap Google menyetujui Truth Social secepat mungkin.” Saat ini, diyakini bahwa Donald Trump memiliki sekitar 4 juta pengikut di Truth Social dibandingkan dengan 88 juta yang mengikutinya di Twitter.

Akan sulit bagi platform untuk melakukan sesuatu jika tidak dapat diakses oleh 44% pengguna smartphone AS. Sementara itu, seperti yang kami katakan, pengguna iPhone dapat unduh aplikasi dari App Store di mana saat ini berada di peringkat 19 di antara aplikasi jejaring sosial gratis untuk iPhone.

0