Headset AR Apple akan memindai iris Anda untuk otentikasi biometrik

Perbatasan baru dalam teknologi seluler ada di sini. Virtual/Augmented reality (yaitu AR dan VR) tidak lagi terbatas pada bidang fiksi ilmiah, tetapi lebih merupakan bagian dari strategi jangka panjang banyak raksasa teknologi Amerika.

Minggu ini, Meta (perusahaan yang mengubah namanya agar lebih mencerminkan ambisinya yang sebenarnya untuk mendirikan “metaverse”) mengumumkan headset VR paling halus yang pernah ada. Google juga dilaporkan sedang mengerjakan a Headset AR/VR sendiri.

Dan siapa yang bisa melupakan Apel. Bulan lalu, Tim Cook, CEO Apple, berkomentar bahwa “Anda akan bertanya-tanya bagaimana Anda menjalani hidup Anda tanpa augmented reality” yang menyiratkan bahwa AR adalah hal besar berikutnya baik untuk Apple dan untuk teknologi secara umum.

Apple dilaporkan telah mengerjakan sebuah Headset AR untuk beberapa waktu, dengan perangkat akan memulai debutnya sekitar tahun depan. Namun, dengan cakrawala baru, hambatan baru secara alami datang dan perusahaan Cupertino sudah mengerjakan solusi baru untuk yang terakhir.

Privasi adalah masalah yang semakin umum di antara komunitas teknologi. Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan menekankan pentingnya otentikasi biometrik.

Saat ini, perangkat Apple mendukung salah satu dari dua bentuk otentikasi biometrik: Touch ID (yaitu sensor sidik jari) atau Face ID (yaitu pengenalan wajah). Tak perlu dikatakan, tak satu pun dari keduanya sangat cocok untuk headset VR/AR. Oleh karena itu, Apple dilaporkan sedang mengerjakan bentuk baru otentikasi biometrik: pemindaian iris.

Pada dasarnya, ini akan bekerja dengan cara yang mirip dengan Face ID dan Touch ID sebelumnya. Pengguna akan dapat mengotentikasi diri mereka sendiri, masuk ke akun pribadi mereka dan melakukan pembayaran hanya berdasarkan biometrik.

Sebagai referensi, informasi ini pertama kali dikemukakan di laporan oleh The Information, yang kemudian dicakup oleh 9to5Mac di artikel khusus.

0