Foxconn mengatakan produksi iPhone di China tetap stabil meskipun ada pembatasan COVID

Bukan, ini bukan cerita dari beberapa tahun yang lalu meskipun judulnya mungkin membawa kembali beberapa kenangan buruk tentang awal pandemi COVID di akhir 2019/awal 2020. Menurut Reuters, produsen kontrak Foxconn hari ini mengatakan bahwa jumlah unit iPhone yang diproduksi di pabrik terbesarnya di China tetap normal. Itu terlepas dari pengetatan pembatasan COVID di kota Zhengzhou tempat fasilitas itu berada.
Foxconn membuat beberapa perubahan aturan sendiri dalam upaya untuk mencegah penyebaran COVID ke seluruh kampus di Zhengzhou. Pekerja yang tinggal di kampus tidak lagi diizinkan makan bersama di ruang makan dan harus makan di asrama sesuai dengan pesan yang diposting di WeChat oleh Foxconn. Ada 300.000 pekerja di pabrik ini dan Zhengzhou telah mengalami wabah COVID baru dengan 196 kasus baru sejak 8 Oktober.

Sementara itu, Foxconn mengatakan kepada Reuters bahwa “Zhengzhou (pabrik) masih mempertahankan produksi normal dan memiliki sedikit dampak (dari situasi).” Apple merilis iPhone 14 6,1 inci baru, iPhone 14 Pro 6,1 inci, dan iPhone 14 Pro Max 6,7 inci pada 16 September. iPhone 14 Plus 6,7 inci ditunda hingga 7 Oktober, meskipun rumor baru Apple memotong produksi model ini.
Awal tahun ini, Foxconn menutup sebentar pabrik di Shenzhen karena wabah baru COVID. Pabrik dengan cepat dibuka kembali. Pabrikan, yang berkantor pusat di Taiwan, adalah pemasok terbesar Apple untuk iPhone dengan beberapa fasilitas di China dan India yang menghasilkan produk Apple yang paling penting.
Bloomberg melaporkan bahwa kasus COVID di seluruh China telah mencapai total tertinggi dalam dua bulan. Minggu lalu, misalnya, 1.878 kasus baru COVID dilaporkan di Tanah Air. Pandemi tidak hanya memengaruhi produksi unit iPhone pada tahun 2020, tetapi juga memengaruhi penjualan perangkat di seluruh dunia berkat penutupan Apple Store di luar China selama awal pandemi terburuk pada Maret 2020.

0