News

Emoji di seluruh dunia: apa makna budaya yang berbeda di balik emoji populer

· 4 min read >

Setelah emoji pertama dibuat pada tahun 1997 oleh desainer Shigetaka Kurita (Jepang), emoji dengan cepat menjadi bagian integral dari kehidupan sosial online kita. Terletak dengan aman dalam cara kita berkomunikasi dengan orang lain, emoji digunakan di hampir setiap bagian dunia saat ini, apa pun bahasa atau wilayahnya.

Seseorang bahkan mungkin berani mengatakan bahwa emoji adalah bahasa universal untuk menyatukan semua budaya. Tapi tentu saja, itu bisa dibilang cara yang naif untuk melihat ikon-ikon virtual yang kita gunakan setiap hari. Ada dua alasan mendasar yang menghentikan emoji menjadi bahasa, untuk memulai, apalagi yang menyatukan kita semua di bawah payung yang sama.

Pertama dan terpenting, meskipun Anda dapat mengatakan banyak hal hanya dengan menggunakan emoji, emoji tersebut masih kekurangan sifat dan makna yang tepat dari kata-kata tertulis yang sebenarnya. Terlebih lagi, meskipun ada hampir 4.000 emoji, jumlah itu dikalahkan oleh jumlah kata yang bahkan hanya dimiliki bahasa Inggris, yaitu lebih dari 171.000!

Apakah emoji penting untuk komunikasi kita?

Terlepas dari ketidakmampuan mereka untuk menggantikan setiap bahasa di Bumi, emoji masih merupakan alat modern yang luar biasa untuk komunikasi online. Mereka memungkinkan penulis untuk mengekspresikan perasaan dan nada mereka yang sebenarnya, tanpa perlu menjadi super cerdas dalam seni pena — yah, lebih seperti seni ibu jari di abad ke-21 — untuk melakukannya.

Ada juga fakta bahwa sebuah kalimat sering kali dapat disalahartikan jika Anda tidak memasukkan satu atau dua emoji agar orang lain mengetahui konotasi apa yang ingin Anda sampaikan melalui kata-kata Anda. Terkadang, bahkan bisa terasa aneh dan tidak nyaman ketika orang lain tidak menggunakan emoticon ini, demikian mereka disebut juga.

Semua ini untuk mengatakan bahwa, setidaknya menurut saya, emoji tidak diragukan lagi merupakan bagian penting dari berbicara dengan orang lain secara online, baik itu di email, obrolan, forum, bagian komentar, dll. Tentu saja, itu juga aneh jika Anda mulai berlebihan dan menjadi orang “itu” dari obrolan grup yang mengirim emoji seperti tidak ada hari esok.

Apa yang banyak dari kita abaikan, adalah karena emoji masih merupakan bentuk ekspresi — sama seperti bahasa kita — makna dan penggunaannya bervariasi tergantung pada budaya dan lokasi Anda. Itulah tepatnya yang membawa saya pada keputusan untuk meneliti topik ini dan melihat beberapa emoji paling populer yang digunakan secara berbeda tergantung di mana Anda berada.

Jika Anda, seperti saya, menganggap ini menarik untuk dibedah dan diurai, bergabunglah dengan saya dalam perjalanan lintas negara melalui dunia emoji.

Bagaimana negara yang berbeda menggunakan emoji

Wajah Sedikit Tersenyum

Mari kita mulai dengan yang paling klasik dari semuanya, emoji “Wajah Sedikit Tersenyum”. Ini mungkin salah satu emoji yang paling membingungkan dan kontroversial, terutama karena dualitas yang dibawanya.

Biasanya, di sebagian besar negara barat itu digunakan sebagai tanda basa-basi, kesopanan, atau bahkan niat baik. Namun, itu berbeda dengan cara penafsirannya di Cina, di mana ia dapat digunakan sebagai cara untuk mengekspresikan ironi, kekesalan yang kuat, atau penghinaan. Perlu disebutkan, bagaimanapun, bahwa penggunaan khusus dari “wajah yang sedikit tersenyum” ini telah mulai mengalir di negara-negara lain di Eropa juga.

Malaikat Bayi

Sedangkan emoji Baby Angel sering digunakan sebagai tanda kepolosan dan kemurnian dalam budaya barat. Namun, tidak di China… Jika seseorang mengirimi Anda emotikon seperti dewa asmara yang tampaknya tidak berbahaya ini, Anda akan diberi tahu tentang kematian seseorang, atau langsung diancam.

tumpukan kotoran

Emoji kotoran ramah ini sering digunakan dalam arti harfiahnya. Emoji ini juga dapat digunakan sebagai cara untuk mengekspresikan kekonyolan atau saat Anda bercanda dengan seseorang. Jepang memiliki konotasi positif lain untuk emoji ini, sering kali mengirimkannya kepada orang lain untuk mengucapkan semoga mereka beruntung. Bahasa Jepang memiliki banyak kata yang terdengar sama tetapi memiliki arti yang berbeda tergantung pada konteks yang Anda gunakan. Dalam hal ini, “un” terdengar seperti kata keberuntungan, dan merupakan suku kata pertama dari kata “unko” yang, Anda dapat menebaknya, kotoran.

Jempolan

Bahkan sebelum emoji menjadi sesuatu, gerakan tangan dan makna di baliknya sangat bervariasi di antara budaya yang berbeda. Jadi, tentu saja, itu terbawa ke yang kita lihat online.

Emoji Jempol ke Atas umumnya diterima di banyak bagian dunia sebagai tanda persetujuan, perasaan senang, atau hanya sebagai konfirmasi. Namun, Anda harus menghindari mengacungkan jempol ke atas jika Anda berada di negara berikut: Iran, Irak, Afghanistan, Yunani, Sardinia (Italia), dan Nigeria. Ini pada dasarnya membawa arti yang sama dengan membalik burung kepada seseorang.

Jari bersilang

Jari bersilang sering digunakan di Inggris, AS, dan Kanada sebagai cara untuk menunjukkan kepada seseorang bahwa Anda berharap mereka beruntung dengan usaha tertentu. Jika Anda menemukan diri Anda di suatu tempat di Vietnam, maka Anda mungkin ingin menghindari hal ini saat Anda mendorong seseorang, karena ini terkait dengan alat kelamin wanita.

Bertepuk Tangan

Gerakan tangan untuk memuji sesuatu atau seseorang telah ada sejak zaman kekaisaran Romawi — tindakan bertepuk tangan. Kami sering mengirimkan ini ke teman kami, dan bahkan terkadang ke orang asing, ketika kami ingin memberi selamat atau menyemangati mereka. Konon, satu-satunya pesan yang akan Anda kirim dengan emoji ini jika Anda berada di China adalah undangan ke kamar tidur.

Tanda Tanduk

Penggemar rock lebih dari akrab dengan gerakan tangan meniru tanduk setan. Secara online, versi emoji sering digunakan untuk mengekspresikan kegembiraan dan sensasi. Hal-hal mulai menjadi sedikit lebih nakal ketika Anda melihat negara-negara seperti Spanyol, Brasil, Kuba, dan Uruguay di mana itu adalah tanda perzinahan.

Tangan terlipat

Emoji Folded Hands biasanya dilengkapi dengan beberapa catatan keagamaan di negara-negara barat seperti Prancis, Inggris, AS, atau Kanada. Di Jepang, di sisi lain, itu hanyalah cara untuk menunjukkan terima kasih atau mengatakan tolong.

Oke Tangan

Emoji ini (dan isyarat kehidupan nyata) mungkin adalah salah satu yang membawa paling beragam makna itu sendiri. Misalnya, di tempat-tempat seperti AS dan Inggris, serta di dunia menyelam gratis dan scuba, artinya persis seperti namanya — “OK” atau “Saya baik-baik saja”.

Namun, di Jepang, emoji ini digunakan ketika berbicara tentang koin atau kekayaan. Di Prancis dan Tunisia, itu berarti “0”; di Turki, Jerman, Yunani, dan Timur Tengah merupakan hinaan (intercourse); sementara di Brasil digunakan ketika Anda sangat marah dengan seseorang.

Akankah sesuatu menggantikan emoji di masa depan?

Sejujurnya, kami sudah memiliki sesuatu yang cukup bagus — dan terkadang bahkan lebih baik — dalam menyampaikan perasaan dan emosi khusus kami — GIF!

Namun demikian, sulit untuk membantah bahwa GIF dapat berfungsi sebagai pengganti penuh emoji. Mereka lebih besar, dan tidak berlaku seperti emotikon kecil. Plus, ada sesuatu tentang kesederhanaan emoji kecil ekspresif yang dengan rapi mengemas suasana hati Anda dan nada yang ingin Anda berikan yang tak tergantikan.

Mungkin suatu hari ketika sesuatu datang untuk menggantikan semua layar yang kita lihat sepanjang hari, komunikasi online dapat berubah begitu banyak sehingga kita tidak lagi membutuhkan gambar sekecil itu untuk mengekspresikan diri. Tapi siapa yang tahu? Mereka mungkin saja datang dalam bentuk atau bentuk lain, bukannya benar-benar usang atau digantikan oleh sesuatu yang lain.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read