News

Disney mempertimbangkan untuk membeli Twitter pada tahun 2016 tetapi menemukan banyak akun palsu

· 2 min read >

Bulan depan orang terkaya di dunia, multi-miliarder Elon Musk, akan menghadapi perusahaan media sosial Twitter di pengadilan. Twitter menggugat Musk karena mundur dari kesepakatan senilai $44 miliar untuk membeli Twitter seharga $54,20 per saham. Musk mundur dari transaksi setelah mengklaim bahwa Twitter tidak akan memberikan penghitungan jumlah akun palsu di situs tersebut. Jadi sementara Twitter menggugat Musk, Musk mengajukan gugatan balik terhadap Twitter.

Musk mengklaim bahwa Twitter menyesatkannya ketika dikatakan bahwa kurang dari 5% akunnya adalah akun bot

Argumen Musk terhadap penyelesaian transaksi adalah bahwa Twitter memiliki sejumlah besar akun yang dijalankan oleh bot dan tidak dijalankan oleh pengguna yang sah. Gugatan CEO Tesla mengatakan, “Twitter salah menghitung jumlah akun palsu dan spam di platformnya, sebagai bagian dari skema untuk menyesatkan investor tentang prospek perusahaan. Pengungkapan Twitter perlahan-lahan terurai, dengan Twitter dengan panik menutup gerbang informasi di tawaran putus asa untuk mencegah pihak Musk mengungkap penipuannya.”

Tak lama setelah mengumumkan kesepakatan, Musk meminta Twitter untuk menunjukkan kepadanya bahwa jumlah akun bot di Twitter adalah 5% atau kurang, sesuatu yang ditolak perusahaan. Menariknya, CNN melaporkan hari ini bahwa Disney melakukan analisisnya sendiri terhadap Twitter pada tahun 2016 ketika raksasa hiburan itu mempertimbangkan untuk membeli platform media sosial. Tetapi analisis yang dilakukan Disney membawanya pada kesimpulan bahwa sejumlah “substansial” akun Twitter palsu, menurut mantan CEO Disney Bob Iger.
Iger, berbicara di Konferensi Kode Vox Media pada hari Rabu (acara yang sama di mana CEO Google Sundar Pichai difoto mengenakan Pixel Watch-nya), mengatakan bahwa setelah menjalankan analisisnya, Disney menurunkan penilaiannya terhadap perusahaan media sosial tersebut. Sementara Twitter terus berpegang pada garis bahwa akun palsu ini berjumlah kurang dari 5% dari total jumlah akun, komentar Iger menarik perhatian Musk yang menanggapi tweet tentang komentar Iger dengan yang mengatakan, “Menarik.”
Musk dan Disney masing-masing memiliki alasan berbeda untuk mencoba membeli Twitter. Musk mengatakan bahwa dia ingin memastikan bahwa situs tersebut tetap menjadi platform yang akan membela demokrasi dan untuk “mengalahkan bot spam.” Disney melihat Twitter sebagai saluran distribusi yang memungkinkan untuk kontennya. Disney dan Twitter hampir mencapai kesepakatan, kata Iger. Transaksi semacam itu akan menjadi “solusi fenomenal” menurut mantan CEO raksasa hiburan yang berbasis di Burbank, California.

Disney menurunkan penilaiannya terhadap Twitter setelah melakukan uji tuntas pada perusahaan

Iger, menjelaskan minat Disney di Twitter pada saat itu, mengatakan, “Anda harus melihat, tentu saja, semua ujaran kebencian dan potensi untuk merugikan sebanyak mungkin. Kami berada dalam bisnis pembuatan kesenangan di Disney-of melakukan apa-apa selain baik, meskipun ada orang lain hari ini yang mengkritik Disney untuk kebalikannya, yang salah. Ini hanya sesuatu yang kami tidak siap untuk mengambil, dan saya tidak siap untuk mengambil sebagai CEO sebuah perusahaan, dan saya pikir itu tidak bertanggung jawab.”

Menjabat sebagai CEO Disney dari 2005 hingga 2020, Iger mengatakan bahwa Disney melakukan banyak uji tuntas dengan memeriksa Twitter sebelum setuju untuk membelinya. “Kami kemudian memperkirakan dengan beberapa bantuan Twitter bahwa sebagian besar [of the company’s accounts] — bukan mayoritas — tidak nyata. Saya tidak ingat nomornya, tetapi kami sangat mengurangi nilainya. Tapi itu dibangun ke dalam ekonomi kita. Sebenarnya, kesepakatan yang kami miliki cukup murah.”

Disney, tentu saja, tidak membeli Twitter. Tetapi seperti yang ditunjukkan Musk, menarik bahwa enam tahun setelah Disney mencapai kesimpulan bahwa sejumlah besar akun Twitter bukan milik pemilik akun manusia. Disney bisa terlibat dalam gugatan balik Musk dengan mengajukan Amicus Curiae atau “teman pengadilan” singkat yang akan menggambarkan hasil yang didapatnya ketika menyelam jauh ke dalam keuangan Twitter.

Jaminan Uptime Website 100% Bukan Mitos Lagi

in News
  ·   2 min read