News

AT&T setuju untuk menaikkan upah, memberikan cuti orang tua, dan membatasi kamera call center

· 1 min read >

Jika Anda salah satu dari 13.000 karyawan AT&T yang dicakup oleh perjanjian kenaikan upah dengan serikat Pekerja Komunikasi Amerika (CWA), Anda beruntung karena operator telah setuju untuk menaikkan gaji Anda setidaknya 15%.

Itu perjanjian CWA mencakup baik karyawan kantor depan AT&T seperti perwakilan pelanggan atau staf pendukung pusat panggilan, tetapi juga staf kantor belakang seperti teknisi jaringan. 13.000 pekerja tersebut tersebar di seluruh toko AT&T di 36 negara bagian di Timur Laut, Barat Tengah, dan Barat, serta Distrik Columbia.
Ketika CEO AT&T mencatat belum lama ini untuk mengungkapkan ketidaksenangannya dengan kecepatan kenaikan upah, langkah itu tak terelakkan jika operator ingin membuat karyawannya senang dan mengingat inflasi yang merajalela yang memakan upah riil.

Selain kenaikan 15% dalam gaji pokok, perjanjian CWA mencakup klausul untuk penyesuaian inflasi yang seharusnya membawa potongan perubahan yang layak bagi pekerja upahan Ma Bell. Menurut Presiden CWA Chris Shelton:

Selain kenaikan gaji, pekerja AT&T harus merayakan Hari Martin Luther King sebagai hari libur resmi, serta cuti orang tua berbayar selama dua minggu sebagai bagian dari paket perawatan kesehatan baru. Para pekerja pusat panggilan mendapatkan keuntungan privasi yang penting dengan membatasi persyaratan penggunaan kamera web saat bekerja dari rumah juga.

AT&T sebelumnya telah berkomentar untuk Nirkabel Ganas bahwa ia telah membayar rata-rata $26 kepada pekerja divisi Mobilitasnya yang dipekerjakan penuh waktu dan bahwa itu adalah satu-satunya maskapai penerbangan nasional yang karyawan upahannya berserikat.