News

AT&T mungkin membuat marah pelanggan yang masih membayar pembelian iPhone 12, iPhone 13, Pixel 6

· 2 min read >

Ada apa dengan AT&T? Setelah menghabiskan lebih dari $9 miliar Januari lalu untuk lisensi pada spektrum mid-band 3,45GHz, penyedia nirkabel bersemangat untuk memperluas kemampuan 5G-nya. CNET mencatat bahwa dengan kombinasi sinyal pita rendah yang menempuh jarak yang lebih jauh, dan gelombang udara mid-band baru yang memungkinkan lebih banyak pelanggan untuk mengalami kecepatan 5G yang lebih cepat daripada nomor kecil yang menerima konektivitas mmWave, para eksekutif AT&T dengan bersemangat mendiskusikan handset mana yang akan mendukung peningkatan dan lebih cepat. layanan 5G.

AT&T terus melakukan flip flop karena mempersingkat daftar ponsel yang akan mendukung spektrum mid-band 3,45GHz

Pada bulan Januari, tepat setelah lelang, Chris Sambar, wakil presiden eksekutif operasi teknologi AT&T, mengatakan kepada CNET bahwa mereka akan menambahkan dukungan 3,45GHz pada “perangkat unggulan utama pada tahun 2022, perangkat besar dari OEM besar.” Bulan lalu, AT&T mengumumkan bahwa mereka akan menawarkan konektivitas 3,45GHz pada ponsel lama termasuk seri iPhone 12, model iPhone 13, lini Pixel 6, seri Galaxy S21, dan beberapa ponsel non-unggulan seperti perangkat murah tertentu. dari Motorola.

Sementara AT&T awalnya merasa akan dapat menambahkan dukungan mid-band 3,45GHz ke lebih dari 30 ponsel yang ada, AT&T sejak itu memberi tahu CNET bahwa kemungkinan besar 11 perangkat yang lebih baru akan mendapatkan dukungan ini. Jim Greer dari AT&T, asisten wakil presiden komunikasi korporat, menjelaskan kesalahan tersebut dengan mengatakan bahwa itu adalah “daftar yang tidak akurat… diberikan karena kesalahan dan kemudian dikonfirmasi secara tidak benar selama pengecekan fakta” dari artikel yang diterbitkan oleh CNET.

Daftar sebenarnya ponsel AT&T dan hotspot yang akan bekerja dengan gelombang udara 3,45GHz mid-band meliputi:
  • Samsung Galaxy S22.
  • Samsung Galaxy S22 Plus.
  • Samsung Galaxy S22 Ultra.
  • Samsung Galaxy Z Flip4.
  • Samsung Galaxy Z Lipat4.
  • Apple iPhone 14.
  • Apple iPhone 14 Plus.
  • Apple iPhone 14 Pro.
  • Apple iPhone 14 Pro Max.
  • Hotspot Netgear Nighthawk M6.
  • Hotspot Netgear Nighthawk M6 Pro.

Meskipun ponsel 5G AT&T Anda tidak ada dalam daftar, ponsel ini tetap dapat terhubung ke sinyal 5G AT&T termasuk C-band. Perangkat yang tidak ada dalam daftar tidak akan dapat memanfaatkan sinyal C-band dan sinyal mid-band 3,45GHz oleh penyedia nirkabel secara bersamaan untuk meningkatkan konektivitas 5G-nya. Sambar dari AT&T sebelumnya mengatakan kepada CNET bahwa meskipun tidak setiap situs seluler akan memiliki akses ke gelombang udara C-band dan 3.45GHz, sebagian besar akan memilikinya.

Ini adalah masalah kompleks bagi beberapa pelanggan AT&T yang masih dalam paket cicilan 36 bulan aktif yang melunasi, katakanlah, iPhone 13, dan tidak akan mendapatkan akses ke kemampuan layanan 5G penuh AT&T. Perusahaan dilaporkan sedang berkomunikasi dengan toko ritelnya tentang rencana terbarunya.
Seperti yang kami katakan, ini tidak berarti bahwa ponsel 5G yang lebih lama aktif AT&T tidak akan menerima sinyal 5G. Bahkan, mereka akan dapat bekerja dengan spektrum C-band 3.7GHz AT&T di mid-band yang menyediakan kecepatan unduh data hingga 10 kali lebih cepat dari 4G. Tetapi kenyataannya adalah bahwa AT&T terus menjual kontrak cicilan 36 bulan pada ponsel baru yang tidak akan memiliki akses ke sinyal 3,45GHz. Kami telah melihat firma hukum memulai gugatan class action dengan harga lebih murah.

AT&T dan Verizon perlahan keluar dari blok ketika balapan 5G dimulai di AS

AT&T mungkin saja keliru tentang perangkat keras di dalam ponselnya, atau salah tentang kemampuan perangkat ini. Atau itu bisa saja menjadi keputusan yang dibuat oleh operator nirkabel terbesar ketiga di negara itu untuk berhenti bekerja mengembangkan pembaruan perangkat lunak untuk memungkinkan handset yang lebih tua mendukung spektrum 3,45GHz. Sulit untuk mengatakan dengan tepat apa yang AT&T coba capai di sini.

Keduanya Verizon dan AT&T memulai dengan lambat dengan 5G dengan menempatkan fokus mereka pada spektrum mmWave yang sangat cepat. Masalahnya adalah bahwa mmWave hanya bergerak untuk jarak pendek dan mudah terhalang oleh struktur dan pepohonan. Ini berarti menemukan sinyal mmWave mirip dengan menemukan jarum di tumpukan jerami. Dan di sinilah mid-band dan C-band masuk. Meskipun tidak secepat mmWave, sinyal ini menempuh jarak yang lebih jauh dan tidak mudah diblokir.
T-Mobile adalah yang pertama memberikan kecepatan untuk fokus pada sinyal mid-band yang masih zippy (hingga 350Mbps) yang dapat diakses oleh lebih banyak pelanggannya.

Cara Menghubungkan Hp ke TV Samsung Tanpa Kabel

in News
  ·   1 min read