News

AS menangkap dua mata-mata China karena diduga menghalangi penyelidikan terhadap Huawei

· 49 sec read >

Sedangkan untuk keripik, Huawei, pernah menjadi pelanggan terbesar kedua TSMC setelah Apple, sekarang terpaksa menggunakan chipset Qualcomm Snapdragon 8+ Gen 1 top-of-the-line yang di-tweak hanya untuk bekerja dengan sinyal 4G. Huawei menyebarkan chip 4G ini pada flagship Mate 50 dan Mate 50 Pro. Meskipun permintaan kuat untuk ponsel kelas atas barunya, Huawei saat ini bukanlah ancaman bagi Samsung dan Apple.

Dua mata-mata China yang ditangkap AS bernama Guochum He dan Zheng Wang. Keduanya didakwa bekerja sama dengan pemerintah China dalam upaya mencuri file dan informasi lain dari Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Timur New York. File-file tersebut terkait dengan “penyelidikan kriminal federal yang sedang berlangsung dan penuntutan terhadap perusahaan telekomunikasi global (Perusahaan-1) yang berbasis di RRC (Republik Rakyat China) yang diyakini sebagai Huawei menurut Jurnal Wall Street.

Huawei menjadi subjek penuntutan rahasia dagang oleh DOJ yang mengatakan pada Februari 2020 bahwa “upaya perusahaan untuk mencuri rahasia dagang dan teknologi canggih AS lainnya berhasil.” Salah satu tuduhan yang dibuat oleh Departemen Kehakiman terhadap He dan Wang termasuk suap $ 41.000 yang dilakukan dalam Bitcoin kepada seorang pegawai pemerintah AS yang menurut para terdakwa bekerja untuk RRC tetapi sebenarnya adalah agen ganda untuk FBI.

Kedua terdakwa, menurut pengaduan, adalah perwira intelijen (baca mata-mata) RRC. Menurut DOJ, “Tuduhan dalam pengaduan adalah tuduhan, dan para terdakwa dianggap tidak bersalah kecuali dan sampai terbukti bersalah. Jika terbukti bersalah, Dong He menghadapi hukuman penjara hingga 40 tahun dan Wang menghadapi hukuman penjara hingga 20 tahun.”