News

Apple Watch membantu menyelamatkan nyawa seorang pria yang tersapu ke laut dengan kayak

· 2 min read >

Apple Watch telah menyelamatkan beberapa nyawa. Ini telah mendeteksi detak jantung yang terlalu cepat, menunjukkan detak jantung dengan ritme yang tidak menentu dan membantu pengguna bertahan dari jatuh yang parah. Upaya penyelamatan nyawa terbaru oleh jam tangan paling populer di dunia (lebih lanjut tentang itu di bawah) terjadi di pantai utara Sydney Australia ketika seorang pembuat kayak melayang 4 km (kira-kira 2 setengah mil) dari pantai dan tidak dapat mendayung kembali ke pantai karena angin kencang.

Fitur SOS Darurat Apple Watch dapat memanggil bantuan tepat waktu untuk menyelamatkan kehidupan lain

Untungnya, Apple Watch pria itu dapat terhubung ke sinyal yang memungkinkannya mengaktifkan fitur Darurat SOS. Dengan SOS Darurat, pengguna Apple Watch dapat menghubungi layanan darurat dan memberitahukan lokasi mereka kepada mereka. Jika iPhone Anda tidak dekat, jangan khawatir. Jika Anda memiliki arloji yang terhubung ke jaringan Wi-Fi yang dikenal, dan telah mengaktifkan panggilan Wi-Fi, menghubungkan ke layanan darurat masih dapat dilakukan bahkan tanpa kehadiran ponsel Anda.

Untuk memanggil Layanan Darurat, tekan tombol samping Apple Watch di bawah Digital Crown hingga Penggeser Darurat muncul di layar. Menyeret penggeser akan segera memulai panggilan atau Anda dapat terus menahan tombol samping yang, setelah hitungan mundur, akan memanggil layanan darurat secara otomatis. Saat panggilan berakhir, kecuali Anda memilih untuk membatalkan, semua kontak darurat Anda akan menerima SMS dengan lokasi Anda saat ini.

Memiliki kesadaran untuk menggunakan fitur ini ketika dalam kesulitan bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati.
Membantu penyelamat adalah warna oranye cerah dari kayak yang membantu mereka mempertahankan kontak visual dengan kapal. Berdasarkan DailyMail.com, operasi penyelamatan itu tidak mudah. Nick Pavlakis, salah satu pria di helikopter yang digunakan dalam penyelamatan berkata, “Dia jatuh dari kayak dan mengambil sedikit air. Dia beruntung dia memiliki (a) koneksi pada perangkatnya untuk membuat panggilan putus asa untuk meminta bantuan.”

Dengan pendayung kayak yang mencoba mengakses energi apa pun yang bisa dikerahkan oleh tubuhnya yang lelah, penyelamat akhirnya melihat kayak. Korban yang tidak disebutkan namanya ditempatkan di atas helikopter dan diterbangkan ke lapangan olahraga di mana paramedis sedang menunggu. Namun, pria tersebut menolak pengobatan meskipun menunjukkan tanda-tanda kelelahan dan hipotermia (yang mengakibatkan suhu tubuh sangat rendah).

Apple Watch adalah arloji paling mungkin di dunia

Itu adalah kabar baik di mana-mana karena seorang teman yang juga berada di kayak dan telah tersapu dari kapal hilang. Tim penyelamat meneleponnya dan selama percakapan, diketahui bahwa dia sudah kembali ke pantai.

Jadi kita bisa mencatat kehidupan lain yang diselamatkan oleh Apple Watch, yang kebetulan merupakan jam tangan paling populer (bukan hanya jam tangan pintar) di dunia. Bahkan jam tangan yang dibuat oleh perusahaan terkenal seperti Rolex, Omega, Timex, Casio, dan Seiko, telah dilampaui popularitasnya oleh Jam apel.

Ketika Apple pertama kali merilis jam tangan pada tahun 2015, perangkat ini dipasarkan sebagai aksesori fesyen dengan banyak toko perhiasan kelas atas yang menjual versi jam tangan yang lebih mahal. Akhirnya, Apple Watch menjadi terkenal karena fitur kebugarannya. Pengguna mulai menyebarkan berita tentang bagaimana Apple Watch mendeteksi perubahan detak jantung mereka dengan cukup cepat sehingga mereka dapat memanggil ambulans atau menemui dokter.

Banyak dari cerita ini termasuk komentar dari para dokter yang memuji Apple Watch karena telah menyelamatkan nyawa pasien ini. Dan seiring berjalannya waktu, reputasi produk sebagai penyelamat terus tumbuh. Dan dalam contoh terbaru, Apple Watch mampu “melakukan tugasnya” bahkan saat dipakai di laut.